Zulkenedi Said Inisiasi Dialog Kebangsaan, 50-an Alumni Lemhanas Dikenalkan Budaya Minang

Zulkenedi Said Inisiasi Dialog Kebangsaan, 50-an Alumni Lemhanas Dikenalkan Budaya Minang
Zulkenedi Said Inisiasi Dialog Kebangsaan, 50-an Alumni Lemhanas Dikenalkan Budaya Minang

Padang, Editor.- Anggota DPRD Sumbar yang juga alumni Lemhannas angkatan 60, Zulkenedi Said, menegaskan pihaknya menginisiasi dialog kebangsaan dengan mengundang seluruh alumni Lemhannas angkatan 60 ke Padang untuk menunjukkan kondisi sebenarnya di lapangan.

Ketua Umum Ikatan Keluarga Alumni Lemhannas (IKAL) Angkatan 60, Jenderal TNI (Purn) Agum Gumelar mengapresiasi inisiatif yang diupayakan Zulkenedi Said, yang telah menghadirkan 50-an alumni Lemhanas seluruh Indonesia, yang juga melaksanakan berbagai kunjungan di Ranah Minang selama tiga hari.

Pada kesempatan dialog, Agum Gumelar menilai kedewasaan dalam memahami demokrasi sangat penting dan dibutuhkan menjelang Pemilu 2024 agar tidak terjadi perpecahan dalam berbangsa dan bernegara.

“Perbedaan dalam demokrasi adalah sebuah keniscayaan karena itu perlu kedewasaan dalam menyikapinya agar tidak muncul perpecahan, terutama menjelang Pemilu 2024,” ujar Agum.

Oleh karena itu, seluruh pihak yang terkait, termasuk alumni Lemhannas berkewajiban untuk memberikan pemahaman kepada masyarakat tentang sikap yang benar dalam berdemokrasi.

Dengan mengangkat tema “Peran Strategis Sumatera Barat Dalam Penguatan Demokrasi Untuk Mewujudkan Ketahanan Nasional”, acara yang diselenggarakan kerjasama Kesbangpol Sumbar dengan Lemhanas RI ini dilaksanakan mulai Jum’at (25/11) hingga Minggu (27/11) bertempat di Hotel Santika Premiere, Padang.

Gubernur Lemhanas diwakili Deputi Pengkajian Lemhannas, Reni Mayerni sebagai pemateri pertama dalam dialog ini mengatakan bahwa Sumatera Barat pada awal kemerdekaan adalah tempat belajar tentang keberagaman karena tokoh bangsa yang muncul dari daerah itu memiliki paham yang beragam, ada nasionalis, paham kanan, dan juga paham kiri. Ia menilai masyarakat Sumbar sudah cerdas dan paham betul tentang keberagaman.

“Tidak ada pertentangan yang sangat runcing terjadi di Sumbar karena keberagaman itu. Hal ini harus dipelihara ke depannya,” ucap Reni saat dialog kebangsaan tentang Eksistensi Lemhanas dalam Dinamika Politik Nasional dan Global.

Reni menambahkan Pemilu 2024 yang prosesnya sudah dimulai pada 2023 adalah ujian berat sehingga dia mengajak semua pihak untuk cerdas menyampaikan narasi, termasuk di media agar bisa memberikan pendidikan kepada masyarakat supaya lebih cerdas dalam bernegara dan berpolitik.

Sementara Gubernur Sumbar yang diwakili Kepala Badan Kesbangpol Sumbar, Jefrinal Arifin, membuka secara resmi dialog yang juga menghadirkan tokoh masyarakat lainnya di Hotel Santika Premiere, Kota Padang, Jumat (25/11).**Agusmardi

12 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*