Walinagari Batang Barus, Syamsul Azwar: Kebijakan Pusat Porak Porandakan Data Nagari

Syamsul Azwar.
Syamsul Azwar.

Batang Barus, Editor.- Walinagari Batang Barus Kabupaten Solok Provinsi Sumatra Barat, Syamsul Azwar sangat menyayangkan beragam kebijakan yang telah dilahirkan dalam penangan masalah Covid-19, cenderung berobah setiap waktu. Belum lagi sempat dilakukan sosialisasi ke masyarakat aturan tersebut telah dilakukan perobahan.

“Kebijakan tersebut tak lagi mengambarkan apa yang disampaikan dan diperintahkan Presiden RI dalam setiap pidatonya. Kondisi ini hampir terjadi di setiap Depertemen dalam upaya penaganan Covid-19. Di akar rumput cukup heran, lain keinginan presiden, lain juga yang dijabarkan departemen. Kondisi ini semakin meiiriskan dalam menyelamatkan kepentingan rakyat,” katanya lewat telepon gan kepada www.portal beritaeditor.com, Senin (12/05/2020).

Ia menjelaskan, tidak saja kebijakan semata, statemen yang dikeluarkan dari pengambil kebijakan pusat dan propinsi membuat kami pemerintah terdepan yang langsung berhadapan dengan rakyat yang menjadi sasaran empuk masyarakat, dicaci, dihina, difitnah dan sebagainya. Semua ini bisa terima dengan lapang dada. Itupun telah menjadi resiko sebagai perpanjangan tangan pemerintah pada level paling rendah.

Sementara data penerima bantuan dari pemerintah pusat yang telah dinilai akurat dan tak bisa dirobah, dengan keterpaksaan, Walinagari/Kepala Desa harus menandatangani persetujuan data yang telah di SK kan oleh Kementerian Sosial RI, meski pada data yang dilbilang akurat oleh pemerintah pusat tersebut,  ada nama warga yang telah meninggal, warga yang pindah dan warga yang telah berobah status ekonominya. Bila merujuk data saat ini mereka masih berhak, meski telah tiada. Pada hal Data DTKS yang selalu dibanggakan itu masih mengacu pada data tahun 2014. tambah Syamsul.

“Terkait permasalahan penerima BLT Pusat yang telah di keluarkan SK Kemensos RI terjadi pengurangan dari jumlah SK sebelumnya. Di nagari yang saya pimpin, dari data awal di Nagari/Desa Batang Barus berjumlah 250 Kepala Keluarga (KK). Namun, setelah SK Kemensos RI keluar penerima bantuan BLT Pusat ini berkurang menjadi 219 KK,” jelas Syamsul Azwar.

Ia menambahkan, kami telah melakukan singkronisasi dan validasi data berpedoman pada data pusat, agar mengurangi penerima BLT yang ganda, penerima BLT Pusat tidak lagi dimasukkan data Propinsi dan BLT Nagari/Desa, iItupun dengan jumlah dan dana terbatas.

“Lalu bagaimana nasib warga yang telah dilakukan pengurangan kuota penerima oleh pemerintah pusat ini. Kondisi ini sangat memiriskan,” keluhnya.

Kondisi ini makin memiriskan disela statemen dan ekspos media massa yang mengatakan semua KK yang terdampak mendapatkan bantuan. Pada hal realitanya bila digabungkan semua bantuan berkisar hanya dua puluh persen yang bisa terbantu dari jumlah KK di Nagari/Desa..

“Untuk menindaklanjuti peemasalahan ini, diharapkan para pengambil kebijakan di level pemerintah tertinggi, pak Presiden, Menteri Sosial dan Kementerian terkait lainnya mencarikan solusi ini, sebab rakyat yang terparah terdampak Covid19 itu cukup besar dari ketersediaan bantuan pemerintah, tidak hanya warga yang ada dalam Data Terpadu Kesejahteraan Sosial (DTKS) semata,”  harapnya.

Sehubungan dengan apa yag diungkapkan Syamsul  Azwar tersebut, salah seorang warga Nagari Batang Barus mengatakan langsung kepada Editor, pada pembagian bantuan jenis lainnya, kerancuan data tersebut juga menyebabkan ada warga yang kondisi kehidupannya sangat layak dibantu tidak mendapat bantuan.

Akibatnya muncul pameo di tengah masyarakat, pada nyaris seluruh kebijakan, terutama yang bersifat bantuan, — hanyo nan dakek tungku sajo nang angek — atau kelurga yang dekat dengan aparat Nagari Batang Barus saja yang mendapatkannya.

“Saya belum mendapat data pasti para penerima bantuan tersebut. Konon Pak Jorong yang terbilang mampu dan punya dua mobil juga tercatat sebagai penerima bantuan” kata warga yang enggan disebut namanya tersebut, Selasa (12/5). Malam. ** Adeks-Dinno

1750 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*