Membangkit Batang Terendam Minangkacau

(35)

hep ta hep ti

Dua hari kemudian, delegasi Korong (tertinggal) Bodi Panyalai Nagari Marapi berkumpul di rumah gadang kakek Ajo Manih Koto di Korong Bodi Chaniago Nagari Marapi. Mereka bermaksud ke kantor KAN Marapi untuk menghadiri sidang yang membahas rekomendasi bersedia melepas Korong (tertinggal) Bodi Panyalai yang digabung dengan keempat korong tertinggal lainnya untuk memenuhi persyaratan pembentukan Nagari Minang dalam wilayah daerah Kabupaten Marapi.

Setelah menyantap katupek gulai tunjang, tepat pukul delapan, berangkatlah mereka ke sana dengan dua Kereta Kencana. Kereta yang di depan disaisi kakek Ajo Manih Koto. Penumpangnya – berdiri di belakang kakek Ajo Manih Koto – Viktor Tanjung, Dwiwarman Chaniago dan Maradona Koto. Kereta yang di belakangnya, disaisi ayah Julia Maya Panyalai. Penumpangnya – berdiri di belakang ayah Julia Maya Panyalai – Gadih Minang, Julia Maya Panyalai dan Emilia Maya Patopang.

Di sepanjang jalan menuju Kantor KAN Marapi, kakek Ajo Manih Koto dan ayah Julia Maya Panyalai bersahutan membunyikan bel kereta. Warga pada keluar dan pada melongok dari anjungan rumahnya. Tiga puluh menit kemudian, mereka sampailah di Kantor KAN Marapi. Dari halamannya, tampak kantor itu masih sepi. Kakek Ajo Manih Koto dan ayah Julia Maya Panyalai turun dan menambat kereta di tempat parkir Kantor KAN Marapi.

Setelah semuanya turun, mereka melangkah beriringan menuju teras Kantor KAN Marapi. Mak Katik, Sekretaris KAN Marapi datang menyongsong. “Assalamualaikum, Mak Katik,” kata kakek Ajo Manih Koto.

“Walaikumsalam, Mak Datuak,” kata Mak Katik.

Keduanya saling mengulur dan menjabat tangan, lalu melangkah ke teras Kantor KAN Marapi. Delegasi yang lelaki dan Mak Katik duduk di kursi panjang sebelah kanan teras. Sedang delegasi yang perempuan duduk di kursi panjang sebelah kiri teras.

“Mak Katik,” kata kakek Ajo Manih Koto sambil melirik Mak Katik yang duduk di sebelah kirinya.

“Ya, Mak Datuak.”

“Sudah datang ketua dan anggota KAN Marapi?”

“Mak Datuak datang lebih cepat setengah jam. Jadwal sidang KAN Marapi pukul sembilan. Kantor masih terkunci. Penjaganya belum datang.”

“O, begitu. Kami tunggu mereka di teras ini.”

“Saya permisi Mak Datuak. Kantor bagian belakang belum selesai saya periksa keadaannya.”

“Silahkan, Mak Katik.”

Tidak ada yang bicara. Sejenak sunyi. Julia Maya Panyalai menyikut Gadih Minang yang duduk di

sebelah kanannya.

“Kek,” kata Gadih Minang.

“Ya,” kata kakek Ajo Manih Koto.

“Gadih SMS kawan-kawan di empat korong tertinggal lainnya. Apa masih terkunci juga Kantor KAN-

nya.”

“Silahkan.”

Gadih Minang segera mengetik SMS dimaksud. Setelah terketik, berturut-turut ia kirim kepada keempat tunduik padusi yang jadi anggota delegasi korongnya: Fatimah Maya Tanjung, Megawati Maya Chaniago, Sofia Maya Koto, dan Margaret Maya Jambak. Tak cukup semenit semuanya terkirim. Tak cukup semenit pula, masuk berturut-turut balasannya. Gadih Minang pun membacanya. Ternyata jawaban kawan-kawannya sama: “Masih terkunci!”

“Kek, keempat Kantor KAN lainnya terkunci,” kata Gadih Minang.

Mendengarnya, kakek Ajo Manih Koto melirik ayah Julia Maya Panyalai yang duduk di sebelah kirinya.

“Mungkin ada masalah,” kata ayah Julia Maya Panyalai.

Kakek Ajo Manih Koto menggelengkan kepalanya. Ia teringat sidang BPAN Marapi kemarin yang diwarnai aksi sandera dan unjuk rasa.

Tiba-tiba sepeda motor bergegas memasuki halaman Kantor KAN Marapi. Setelah dekat, rupanya, kendaraan dinas roda dua Pak Wali Nagari Marapi. Begitu turun dari sepeda motornya, Pak Wali Nagari Marapi segera menemui kakek Ajo Manih Koto dan ayah Julia Maya Panyalai. Pak Wali Nagari Marapi menyalaminya keduanya, dan duduk di antaranya. Setelah duduk, ia beri salam dengan kedua telapak  tangan di dada kepada tunduik padusi berbalik bareng yang duduk di kursi panjang di depannya. Para tunduik padusi itu membalasnya dengan cara yang sama. Kakek Ajo Manih Koto melihat jam tangannya.

“Pak Wali,” kata kakek Ajo Manih Koto.

“Ya, Mak Datuak.”

“Hari hampir pukul sembilan. Kantor KAN masih terkunci. Ketua dan anggota KAN belum datang juga. Apa ada masalah?”

“Ya.”

“Apa masalahnya, Pak Wali?” tanya ayah Julia Maya Panyalai.

“Masalahnya sama dengan sidang BPAN kemarin.”

“Maksud Pak Wali, mereka disandera?”

“Ya. Tetapi yang disandera bukan sebagian.”

“Maksud Pak Wali, semua anggota termasuk ketua KAN Marapi, disandera?”

“Ya. Di mana disanderanya? Tidak ada yang tahu.”

Ayah Julia Maya Panyalai melirik kakek Ajo Manih Koto.

“Pak Wali,” kata kakek Ajo Manih Koto.

“Ya, Mak Datuak.”

“Berapa orang anggota KAN Marapi?”

“Sembilan orang. Delapan orang di antaranya mamak kaum, satu orang pucuk adat.”

“Baik. Kita tunggu sepuluh menit lagi. Kalau belum datang juga, kita datangi rumah anaknya,” kata kakek Ajo Manih Koto.

Mereka duduk diam. Sejenak sunyi. Julia Maya Panyalai kembali mengikut Gadih Minang.

“Pak Wali,” kata Gadih Minang.

“Ya, Gadih.”

“Mohon Pak Wali SMS Pak Wali Nagari lainnya. Apa masalahnya sama.”

Pak Wali Nagari Marapi pun mengeluarkan HP-nya dari saku celananya. Setelah digenggamannya, segera ia hidupkan. Kemudian dengan ligat ia ketik SMS dimaksud. Setelah terketik, dengan segera ia kirim berturut-turut kepada keempat wali nagari lainnya: Singgalang, Tandikek, Talang dan Sago. Setelah menunggu sejenak, masuk berturut-turut jawabannya. Ia baca dengan segera. Ternyata jawabannya sama: “Kantor KAN masih terkunci.”

“Bagaimana, Mak?” tanya ayah Julia Maya Panyalai.

“Pak Wali,” kata kakek Ajo Manih Koto.

“Ya, Mak Datuak.”

“Tolong Pak Wali kontak ketua dan anggota KAN Marapi.”

“Baik.”

Pak Wali Nagari Marapi pun mengontaknya satu-persatu. Ternyata, HP mereka mati.

“Tuak, kontak Pak Bupati Marapi,” kata kakek Ajo Manih Koto.

Ayah Julia Maya Panyalai segera Pak Bupati Marapi. Setelah tersambung, ayah Julia Maya Panyalai

mengeraskan volume suara HP-nya.

“Assalamualaikum, Tuak Ketua Panitia Pembentukan Nagari Minang.”

“Walaikumsalam Pak Bupati.”

“Bagaimana perkembangan persyaratan pengusulan Nagari Minang? Apa sudah lengkap?”

“Kami kini sedang di Kantor KAN Marapi.”

“Sudah selesai sidangnya?”

“Belum bisa dimulai. Kantor KAN masih terkunci. Ketua dan anggota KAN tidak tidak bisa dihubungi.

Kabarnya disandera di suatu tempat”

“Kalau begitu, pulang saja dulu. Besok kita kondisikan, KAN Marapi rapat di Kantor Bupati.

Walaikumsalam!”

“Walaikummusalam!”

Setelah permisi kepada Pak Wali Nagari Marapi, mereka pun meninggalkan Kantor KAN Marapi. Tiga puluh menit kemudian, tiba di rumah kakek Ajo Manih Koto. Setelah turun dari kereta, Gadih Minang dan kawan-kawan dengan bersepeda Relly dan Sangky, pulang ke rumah nenek masing-masing. (Bersambung)

427 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*