Untuk Mahyeldi Ansharullah Gubernur Sumatera Barat (7): MENCIPTAKAN PENYULUH/KONSULTAN TAK BISA 1 HARI

Ahmad Gazali
Ahmad Gazali

Yang penting mereka mencintai tanah, air, udara, makanan. Prinsip hidup air, udara dan makanan (nutrisi). Maha Besar Allah Swt telah menciptakan hewan dari air, malaikat dari cahaya, manusia dari tanah dan jin dari api. Seputar inilah yang biasa disebut ilmu dasar. Menjadi penyuluh/konsultan pertanian terpadu (pertanian, peternakan, perikanan dan kehutanan) tak soal tamatan perguruan tinggi manapun, apapun jurusan/program studinya.

Lebih kurang seperti jadi jurnalis/wartawan magang duluan, ikut pelatihan dan ujian yang dilakukan lembaga profesi antara lain PWI dan AJI. Setelah lulus diangkat menjadi jurnalis/wartawan oleh lembaga pers yang mengirim mereka. Begitu pula hendaknya para penyuluh/konsultan pertanian terpadu. Profesional bekerja sesuai Standar Operational Prosedur (SOP). Jurnalis/wartawan UU tetang Pers, Kode Etik Jurnalistik dan ada UU tetang ITE. Dalam dunia kedokteran, diluar SOP disebut mal praktek.

Lulus Fakultas Kedokteran diberi gelar Drs Med (Medicine). Baru mengikuti Coas (praktek) 2 tahun. Kemudian oleh Ikatan Dokter Indonesia (IDI) mengeluarkan izin praktek. Sama halnnya tamat Fakultas Ekonomi tak bisa langsung Akuntan. Izin praktek Akuntan dikeluarkan oleh organisasi profesi akuntan. Juga Sarjana Hukum mau jadi Advokat, ikut ujian Advokat dan izin praktek oleh organisasi advokat. Mau jadi notaris ikut pelatihan notaris dan izin praktek oleh organisasi notaris dan seterusmya.

Ada memang Sekolah Tinggi Penyuluh Peternakan di Magelang. Hemat saya, di Indonesia Penyuluh/Konsultan Pertanian Terpadu (Atnotekhnopark) di tahun-tahun awal tahu semua banyak sedikitnya tetang pertanian, peternakan, perikanan dan kehutanan. Tahun –tahun berikut baru mulai kearah spesialisasi sesuai dengan fatsun masing-masing. Pada tingkat spesialsasi inilah kerja penyuluh/konsultan sama dengan dokter menggunakan resep untuk pakan dan kesehatan tanaman, tanah dan ternak, ikan. Jadi pengusaha tani datang ke toko pertanian membawa resep dari penyuluh/konsultan ahli tadi

Selama ini yang terjadi orang jadi penyuluh kebanyakan ingin jadi PNS/ASN. Tidak sedikit yang turun ke lapangan pakai baju dinas kantor seperti kantor-kantor lainnya. Setelah jadi PNS/ASN kebanyakan pindah ke bidang administratif lain atau pindah ke lain departemen. Contoh paling aktual saat Bupati Solok menemukan sebuah Puskesmas bagian UGDnya sudah tutup jam 16.00. Yang dimaui UGD buka 24 jam.

Pembuatan Pupuk Organik Majemuk Lengkap (POML) NT 45 selama 50 jam. Sebuah lembaga pemerintah untuk pemberdayaan masyarakat, ketika kami mendampingi (transfer pengetahun dan alih teknolog) di ruang parkir kantor, jam 16.00 sudah tutup dan pegawai tidak bersedia menghidupkan lampu. Alasannya jam kerjanya sudah habis hari ini. Dengan sangat terpaksa kami pindahkan malam itu ke tempat yang ada penerangan listriknya.

Indonesia punya UU konsultan. Di INKINDO (Ikatan Konsultan Indonesia) ada bagian konstruksi, ada bagian non-konstruksi. Konsultan pertanian digolongkan non-konstruksi.

Maksud saya apa yang disampaikan Buya Mahyeldi saat wawancara di CNN yang masih dalam konsep dan baru gagasan/ide. Hal-hal seperti ini amat penting mendapat perhatian supaya kita pertaniannya sejajar dengan Negara-negara lain yang maju. Apa yang disampaikan oleh penyuluh/konsultan yaitu apa yang telah dilakukannya. Disebut kerja professional bukan menceritakan pendapat orang lain. Bigitu seorang muslim yang diajarkan apa yang dilakukan. Buya paham benar soal ini.

Program kami ini pernah bekerjasama dengan kementerian lingkungan hidup untuk sapi. Prof Emil Salim menyampaikan SDMnya dulu disiapkan secara matang. Semoga ada manfaatnya ! ** Ahmad Gazali

52 Total Dibaca 3 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*