Sumbar Miliki Banyak Potensi Wisata

Peserta Pelatihan Peningkatan dan pengembangan sadar wisata

Padang, Editor.- Provinsi Sumatera Barat memiliki banyak potensi wisata yang dapat menjadi andalan untuk mendorong  pergerakan ekonomi masyarakat, baik wisata alam maupun wisaya budaya, wisata kuliner dan wisata realigi.

Hal ini disampaikan Wakil Ketua DPRD Provinsi Sumatera Barat H Indra Dt. rajo Lelo, SH. MM., dalam acara pelatihan peningkatan dan pengembangan sadar wisata, yang diadakan oleh Dinas pariwisata Sumbar, bertempat di Daima hotel Padang, Senin (18/11/2019).

Menurut Indra Dt. Rajo lelo, sektor pariwisata merupakan salah satu dari 10 program perioritas pembangunan daerah Provinsi Sumatera Barat, sebagaimana yang telah ditetapkan dalam RPJMD provinsi Sumatera Barat Tahun  2016-2021.

Kontribusi sektor wisata terhadap PDRB Sumatera Barat tidak sampai 2 persen dari total PDRB, yang berarti belum mampu memberikan kontribusi untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

Demikian juga dengan jumlah kunjungan wisata, baik wisata dalam negeri maupun luar negeri juga belum menunjukkan peningkatan yang cukup berarti, dimana pada tahun 2018 jumlah kunjungan wisata manca negara hanya sebesar 57.638 orang, sedangakan  untuk tahun 2019 sesuai dengan data BPS sampai 1 Oktober 2019 baru sebesar 5.985 0rang.

Permasalahan utama belum berkembangnya sektor wisata sebagai salah satu sumber pendapatan daerah adalah keterbatasan ketersediaan sarana dan prasarana penunjang wisata. Selain itu, belum gencarnya promosi pemasaran wisata serta belum terbangunnya sinergisitas antar destinasi wisata didaerah Kabupaten/Kota. Kabupaten/Kota lebih cenderung berjalan sendiri-sendiri untuk memajukan wisata didaerahnya.

Pemerintah daerah dan DPRD sebagai unsur penyelenggara pemerintahan daerah, telah banyak memberikan perhatian pada sektor wisata ini, baik dalam pengalokasian anggaran pada APBD maupun dalam penyiapan regulasi. Saat ini, menurut Indra, DPRD bersama pemerintah daerah sedang membahas Ranperda tentang perubahan Rencana Induk pembangunan Kepariwisataan Provinsi Sumatera Barat. Dalam perubahan Perda tersebut, kita memasukan beberapa objek wisata baru yang perlu dikembangkan, katanya.

Kedepan menurut Indra Dt Rajo lelo, bagaimana kita menjadikan  sektor wisata ini sebagai primadona untuk pengembangan ekonomi masyarakat. Untuk itu perlu dilakukan upaya yang saling terintegrasi dan terpadu antar semua elemen, baik pemerintah daerah, pelaku usaha sektor wisata, pemerintah kabupaten/kota, pelaku usaha serta masyarakat disektor destinansi wisata.

DPRD dalam kapasitasnya sebagai unsur penyelengara pemerintahan daerah, akan terus mendorong upaya dan langkah-langkah untuk menjadikan sektor wisata sebagai primadona baru peningkatan kesejahteraan masyarakat.

Sementara itu, Kapala Dinas Pariwisata Sumbar Novrial dalam sambutanya ketika membuka acara pelatihan peningkatan dan pengembangan sadar wisata ini, merupakan program Dinas pariwisata Provinsi Sumatera Barat mengatakan, acara ini diikuti sebanyak 100 orang peserta. Peserta pelatihan diberikan materi tentang wawasan pelayanan kepariwisataan.

Selain dari itu jelas Novrial, dengan dilaksanakannya pelatihan peningkatan dan pengembangan kelompok sadar wisata ini, diharapkan kedepan kunjungan wisata ke Sumatera Barat akan semakin meningkat jumlahnya. **Herman

422 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*