Semarak Gebyar Labs School UNP, Seratusan Siswa SD dan TK Berlomba

Padang.Editor.- Memiliki fasilitas sekolah yang memadai bukan hanya membuat manajamen sekolah puas. Sekolah Pembangunan Laboratorium Universitas Negeri Padang menggiatkan berbagai kegiatan lomba, setelah Jabatan Direktur Sekolah Pembangunan Laboratorium UNP diamanahkan kepada Dr Nurhasan Syah.

“Kami memiliki semangat baru, semangat memberdayakan aktivitas siswa dan mengggiatkan kegiatan lomba siswa,” ujar Arni.S, kepala sekolah SD Pembangunan Laboratorium UNP saat pembukaan iven Semarak Gebyar Labs School UNP yang bertajuk “Small Kids With Big Confidence Rhythmic and Art Competition, Selasa (7/3).

Kegiatan lomba mewarnai tingkat TK dan SD serta lomba senam yang melibatkan 100 siswa SD dan TK se-Kota Padang itu dibuka oleh kepala UPTD Pendidikan Padang Utara, Saringat. “Lomba untuk siswa memang banyak manfaatnya, dari mengembangkan potensi anak sampai memupuk rasa percaya diri mereka. Seperti pada lomba mewarnai, anak belajar untuk percaya pada kemampuannya, mencocokan warna, mengambil keputusan warna yang digunakan, memahami media dan alat yang digunakan, serta mempraktekkan tehnik mewarnai yang sudah dipelajarinya.

Dengan ikut lomba anak-anak akan makin mengasah kemampuannya menjadi lebih baik lagi.,” ujar Arni gembira. Selama ini SD Pembangunan Laboratoirum UNP, diungkapkan Arni, selalu mengembangkan bakat siswa melestarikan budaya daerah melalui aktivitas seni tari tradisional dan senam. Apalagi Akreditasi A yang dimiliki UNP, tentu Sekolah Pembangunan Laboratorium UNP lebih berkreativ lagi.

Sementara itu, Direktur Sekolah Pembangunan Laboratorium UNP Dr Nurhasan Syah mengungkapkan keberhasilan sebuah lembaga pendidikan tidak hanya didukung oleh lengkapnya sarana dan prasarana, guru yang berkualitas ataupun input siswa yang baik, tetapi budaya sekolah sangat berperan terhadap peningkatan keefektifan sekolah.

“Budaya sekolah merupakan jiwa (spirit) sebuah sekolah yang memberikan makna terhadap kegiatan kependidikan sekolah tersebut, jika budaya sekolah lemah, maka ia tidak kondusif bagi pembentukan sekolah efektif. Sebaliknya budaya sekolah kuat maka akan menjadi fasilitator bagi peningkatan sekolah efektif,” ujar Nurhasan Syah, mantan Kepala Dinas Pendidikan Kabupaten Agam itu.

“Kita berterimakasih kepada guru dan pimpinan sekolah SD dan TK Pembangunan Laboratoirum UNP yang berinisiatif menggelar kegiatan ini,” imbuhnya. ** Agusmardi

1165 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*