Satu Orang PDP Meninggal Dunia di Sawahlunto

Suasana Jumpa Pers bersama Walikota dan tim penanganan virus corona.
Suasana Jumpa Pers bersama Walikota dan tim penanganan virus corona.

Sawahlunto, Editor.- Jumat (03/04/2020) , satu pasien dalam pengawasan terkait virus Corona di RSUD Kota Sawahlumto, Sumatera Barat, meninggal dunia. Pasien meninggal sebelum hasil laboratorium swab-nya keluar. Sementara pasien diduga meninggal karena tekanan gula darah.

Pasien meninggal yang berinisial inisial M (50th) merupakan aparatur sipil negara (ASN) di Kota Sawahlunto menurut informasi yang beredar masuk daftar PDP setelah menjalani serangkaian pemeriksaan dengan gejala awal sesak nafas.

“Pesien dirawat di RSUD Sawahlunto sejak 7 hari terakhir dengan keluhan batuk dan sesak nafas kurang lebih 3 hari.” Kata Direktur RSUD Sawahlunto, dr. Ardianof yang juga menjadi dokter spesialis paru.

Menurutnya, secara medisnya pasien mempunyai penyakit bawaan yaitu gula darah yang selalu naik, sementara untuk hasil analisa foto thorak memang terjadi infeksi saluran pernafasan oleh Bakhteri bukan virus.

Ia menambahkan “Kita sudah melakukan swap hari ini, mudah-mudahan hasilnya bisa kita terima besok dan bisa kita pastikan ini pasiennya betul-betul diagnosanya covid atau bukan.” ungkap dokter yang akrab disapa dokter APDP

rdi itu.

Menurut protap yang berlaku Jenazah akan dimakamkan di kampung halaman Padang namun dengan menggunakan SOP Corona yaitu disiapkan segala sesuatu untuk ke Padang dan langsung menuju pemakaman tanpa harus singgah dirumah duka.

“Untuk itu perlu kerjasama dengan aparat keamanan agar SOP ini berjalan baik, sehingga kemungkinan intetvensi keluarga untuk menyelenggarakan dapat diperkecil,” harap Ardianof.

Sementara itu Walikota Sawahlunto Deri Asta mengatakan, kita telusuri juga riwayat kontak dari pasien ini, sudah 2 tahun ini memang pasien tidak ada riwayat perjalanan keluar kota maupun provinsi. informasi yang beredar dimasyarakat bahwa pasien tersebut adalah pasien corona itu tidak benar, saat ini statusnya masih PDP (suspect) dan harus diperiksa dulu.

“PDP pasien yang baru tahap pengawasan, artinya kepastian positif atau negatif Covid-19 masih jauh, karena menunggu hasil labor terhadap yang bersangkutan.,” kata Deri.** Dinno- Adeks

722 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*