Pemko Sawahlunto Siapkan 100 Ton Beras Untuk Masyarakat

Pemko Sawahlunto Siapkan 100 Ton Beras Untuk Masyarakat.
Pemko Sawahlunto Siapkan 100 Ton Beras Untuk Masyarakat.

Sawahlunto, Editor.- Pemerintah Kota Sawahlunto sudah memesan 100 ton beras kepada Bulog yang nantinya akan dibagikan kepada masyarakat miskin. Jumlah beras ini akan bertambah setelah diakumulasikan dengan bantuan dari Baznas dan sumbangan ASN/PNS di jajaran Pemerintah Kota Sawahlunto.

Demikian dijelaskan Walikota Sawahlunto Deri Asta Rangkayo Mudo Dirajo, saat menjawab pertanyaan wartawan seputar bantuan beras bagi keluarga miskin yang terkena dampak ekonomi akibat COVID-19 dalam konferensi pers Jum’at (03/04/2020) di Aula Kantor Walikota Sawahlunto.

Rangkayo Mudo Dirajo belum merinci dan memastikan kapan pembagian beras, bagaimana kriteria penerima dan prosedur yang akan dilalui. “Hal-hal yang bersifat detail dan teknis belum ditetapkan, karena Pemerintah Kota Sawahlunto masih menunggu realisasi pesanan dari Bulog dan menghimpun bantuan Baznas serta sumbangan dari ASN/PNS”, kata Deri Asta

Walikota dalam konferensi pers ini didampingi Kapolres Sawahlunto AKBP Junaidi Nur, SH, MH beserta jajaran, Wakil Walikota Zohirin Sayuti, SE, Plh. Sekda Drs. Irzam, MM, Kepala Badan Kesbangpol & PBD Adri Yusman, S.Sos, MM, Kepala Dinas Kesehatan Pengendalian Penduduk & Keluarga Berencana Yasril, SKM, Unsur Pimpinan dan Anggota Tim Posko COVID-19 Kota Sawahlunto serta Kepala Bagian Kominfohumas Wiza Andrita, SE beserta jajarannya, pada prinsipnya Pemerintah Kota Sawahlunto beserta seluruh Unsur Forkopimda dan pimpinan OPD sangat peduli dengan kondisi yang dihadapi masyarakat saat ini

Pada sisi lain Deri Asta juga menghimbau para pedagang, petani, tukang dan buruh harian tetap melaksanakan aktivitas seperti biasa dengan catatan tetap menjalan protokoler atau panduan yang sudah ditetapkan pemerintah misalnya melengkapi APD (Alat Pelindung Diri) minimal masker, sarung tangan dan menjaga jarak atau Physical Decenting.

“Stay at Home bagi kelompok pedagang, petani, peternak, pekebun, buruh harian dan pekerja serabutan, maksudnya tidak keluyuran, berkumpul dan berkelompok kemana-mana setelah melaksanakan aktivitas. Mestinya setelah selesai beraktivitas pulang ke rumah dan setelah itu  Stay at Home. “Di rumah saja, tidak kemana-mana”. imbuh Deri.

Berbicara tentang Tim Penanggulangan COVID-19, Tim Posko Utama dan 2 Tim di Posko Gerbang Masuk Kota Sawahlunto yang bertugas secara shift atau aplusan, tetap bekerja dan bertugas sesuai dengan Protap atau  SOP (Standar Operasional Program). Tetap solid, bekerjasama dan bertanggungjawab terhadap tugas masing-masing.

“Pimpinan, Anggota Tim dan Petugas Posko serta lapangan memang kelihatan sangat lelah,” kata Walikota yang mengakui unsur pimpinan daerah sedang berusaha merencanakan bentuk kepedulian untuk Tim ini.

Walikota mengigatkan, untuk para petani yang akan memanen hasil sawahnya agar tidak menjual berasnya luar daerah “ kami minta kepada petani untuk tidak menjual beras mereka keluar daerah dan kepadanrentenir, berrad tersebut nantinya akanbdibelibolehbpemerintah. Hal ini bertujuan untuk mengantisipasinjoka kalu COVID 19 ini makin parah. Selain itu hal ini juga bertujuan untuk persiapan kita menghadapi bulan Ramadhan” ujar Walikota ketika diwawancari wartawan Editor. ** Adeks/Dinno/Leo

939 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*