PDAM Payakumbuh Lakukan Evaluasi, Ganti Pipa dan Bangun Embung

Payakumbuh,Editor.- Masalah air PDAM Payakumbuh yang tidak mengalir pada jam jam sibuk sejak tiga tahun terakhirbelum dapat dipecahkan oleh  PDAM setempat, walaupun berbagai keluhan dari masyarakat telah sampai kepada pengambil kebijakan di PDAM itu.

Pada beberapa lokasi dalam daerah pelayanan PDAM Payakumbuh pada jam jam sibuk seperti pukul 5.30  sampai 7.30 pagi dan sore dari pukul 16.30 sampai pukul 19.00, air tidak mengalir sedikitpun. Lokasi yang mengalami seperti itu sepanjang terdapat di Payolansek,Talang, Koto Tangah, Padangtinggi, Subarangbatuang Kecamatan Payakumbuh Barat, Parambahan, Kotopanjang, Kecamatan Latina, pada jam jam tersebut air tidak mengalir sama sekali.

Dalam tahun 2017 ini, PDAM Payakumbuh akan melakukan berbagai upaya untuk mengantisipasi persoalan dimaksud dengan melakukan beberapa kegiatan. Seperti pembenahan sistem evaluasi jaringan (SEJ), peremajaan pipa distribusi, dan NRW (penurunan angka kehilangan air).

Direktur Utama PDAM Payakumbuh Herry Iswahyudi, ST bersama Staf Teknik Agus Rianto,  menginformasikan, Kamis  (19/1), pihaknya akan segera melakukan program SEJ,  dengan membenahi jalur pipa pada beberapa kawasan atau zona. Misalnya, beberapa zona  yang selama ini sumber airnya berasal dari Batang Tabik, Sungai Kamuyang,  dicoba dialihkan pelayanannya dari sumber air  Sungai Dareh, Situjuah Limo Nagari.

Sementara Kepala Dinas PUPR, Ir. Muslim, yang dihubungi terpisah, mengatakan Walikota Payakumbuh non aktif H. Riza Falepi, sudah mengantisipasi sumber air bersih PDAM ke depan, sesuai dengan pertumbuhan jumlah pelanggan hingga  20 sampai 50 tahun ke depan.  “Kita harus menyiapkan sumber air baku, dengan membangun embung di beberapa titik, selain mengandalkan sumber air yang telah ada di Batang Tabik dan Sungai Dareh,” sebut  walikota non aktif yang dikutip Muslim.

Pembangunan kedua embung yang diharapkan rampung hingga tahun 2019 nanti, didanai lewat APBN melalui Balai Wilayah Sungai V Sumatera Barat, dengan usulan yang diajukan Dinas PUPR Payakumbuh, total Rp70  Miliyar. Sejak 2015, Dinas PUPR Payakumbuh telah memulai pembangunan Embung Bulakan, mulai dari pembebasan lahan sampai ke pembangunan fisik tahap pertama, dengan dana tersedia Rp10 M. Tahun  berjalan ini, dianggarkan lagi Rp15 M, guna merampungkan pekerjaan Embung Bulakan itu, tambah Muslim. ** Yus

873 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*