Pasar Nanggalo dan Barung Barung Belantai Ditutup Sementara

Pasar Nanggalo.
Pasar Nanggalo.

Tarusan, Editor.- Dalam rangka memutus mata rantai Penyebaran Covid-19 di di Kabupaten Pesisir Selatan, khususnya di Kecamatan Koto XI Tarusan. Dua Pasar Tradisional yaitu Pasar Nanggalo Tarusan dan Pasar Barung Barung Belantai ditutup sementara oleh Pemerintah Kabupaten Pesisir Selatan

Juru Bicara Gugus Tugas Covid 19 Pesisir Selatan, Rinaldi, dasar  mengatakan penutupan dua pasar tradisional tersebut dilakukan untuk memutus mata rantai penyebaran Covid-19 di Kabupaten Pesisir Selatan,

“Penutupan kegiatan pasar mingguan di Kecamatan Koto XI Tarusan  dilakukan untuk memutus mata rantai penyebaran covid 19 di Kabupaten Pesisir Selatan, khususnya di Kecamatan Koto XI Tarusan.Hal tersebut disebabkan berdasarkan data di Posko Covid 19, bahwa dari 6 (enam) kasus positif corona, 5 (lima) kasus diantaranya berasal dari Kecamatan Koto XI Tarusan” Ungkap Rinaldi pada rilis 18 April 2020 yang diterima editor

Lebih lanjut, Rinaldi mengatakan Kebijakan penutupan sementara kegiatan pasar mingguan tersebut akan dievaluasi sesuai dengan perkembangan penyebaran dan  penanganan Covid-19 di Pesisir Selatan.

“Keputusan penutupan sementara kegiatan pasar mingguan  tersebut tertuang dalam instruksi Bupati Pesisir Selatan, Nomor 100/16/GTC-IV/2020 tanggal 18 April 2020 yang ditujukan kepada pengelola dan pedagang pasar kedua pasar tersebut,” kata Rinaldi

Sebelumnya, pemerintah Kabupaten Pesisir Selatan, sudah menutup Puskesmas Tarusan dan mengkarantina seluruh pegawai puskesmas tersebut di rumah karantina Rusunawa Painan Selatan

Pada diktum kedua instruksi bupati ini mencantumkan penutupan sementara kegiatan pasar mingguan setiap Selasa bagi Pasar Nanggalo Tarusan dan setiap Jumat untuk Pasar  Barung Barung Belantai.

Kepada pengelola pasar kedua pasar tersebut, diinstruksikan untuk segera melakukan sosialisasi penutupan  kegiatan pasar mingguan ini.

Pada bagian lain instruksi bupati juga meminta kepada camat, wali nagari dan kepala kampung serta dukungan forum koordinasi pimpinan kecamatan ( Forkopimca) membantu dan pengawasi terlaksananya penutupan kegiatan pasar .

Sementara itu, Andi salah seorang warga Koto XI Tarusan mengaku sejak adanya covid 19 ditarusan kehidupannya menjadi tambah susah

“Apo lai Pasa ditutuik, kama kami mancari hiduik lai, kok mode iko sayo kami mah,” ungkap Andi di Tarusan (19/4)

Namun Andi menegaskan jika kebijakan ini untuk memutus mata rantai penyebaran Covid-19 di Kabupaten Pesisir Selatan Khususnya Koto XI Tarusan, dia sangat mendukung dan berharap Pandemi Covid-19 cepat berlalu.** Findo

 

945 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*