Status Pasien RS Rujukan RSUD Sawahluto, Masih Menunggu Hasil Labor Pemeriksaan Kedua

dr. Khairul Said,Sp M dan Yasri, S.Kep, MKM.
dr. Khairul Said,Sp M dan Yasri, S.Kep, MKM.

Sawahlunto, Editor.- Kondisi pasien RS rujukan dari RSUD Sawahlunto masih menunggu hasil pemeriksaan medis atau laboratorium. Pada pemeriksaan awal atau pertama Rabu (15/04/2020) hasil labornya negatif Covid–19.

Hasil ini belum boleh diekspose pada media publik. Karena hasil pemeriksaan labor pertama ini bisa saja berbeda dengan hasil pemeriksaan kedua. Seperti yang dialami pasien dari Kabupaten Dharmasraya, pada pemeriksaan awal pasien ini negatif Covid-19. Dan pemeriksaan labor kedua ternyata positif Covid–19. Maka secara medis pasien tersebut positif Covid–19.

Direktur RSAM Bukittinggi dr. Khairul Said. Sp. M menjelaskan, Sekaitan dengan pasien RS akan dilakukan pemeriksaan labor kedua hari Senin (20/04/2020), hasilnya akan keluar dan diumumkan paling cepat hari Rabu (22/04/2020) pukul 15.30 wib.

“Hasil labor ini akan dikirimkan ke Posko Pusat Gugus Tugas Percepatan Penanggulan COVID-19 Provinsi Sumatra Barat untuk dikirimkan ke Posko Kabupaten Sijunjung sebagai daerah asal pasien RS dan Posko Kota Sawahlunto sebagai daerah asal rujukan. “ kata Khairul.

Menyangkut permasalah hasil dari SWAP pasien berinisial R (60 thn) warga Padang Sibusuk Kabupaten Sijunjung yang dirujuk ke RSAM Bukittinggi, kepala Dinas Kesehatan, Penaggulangan Penduduk dan Keluarga Berencana Kota Sawahlunto Yasril. S. Kep. MKM, Minggu (19/04/2020) mengatakan , saat ini masih menunggu hasil resmi dari laboratorium Fakultas Kedokteran Universitas Andalas (Unand).

Dijelaskan Yasril, untuk menghindari kesimpang siuran informasi sesuai petunjuk dari Walikota, Yasril berharap agar warga bersabar menunggu hasil resmi. Soalnya sebanyak dua ratus (200) sampel dalam satu (1) hari masuk ke laboratorium tersebut. Kemungkinan hari Rabu akan keluar surat resmi dari labor tersebut. Dalam kasus pasien diduga terpapar Infeksi Covid 19, hanya pihak Laboratorium Unand punya kewenangan menyatakan pasien, positif, atau negatif terinfeksi virus mematikan tersebut.

Yasril juga menghimbau, kepada masarakat untuk  tetap dirumah kecuali ada urusan penting , pakai  masker, dsical distancing, sering cuci tangan pakai sabun di air mengalir, pertahankan pola hidup bersih dan sehat ,untuk pertinggi daya tahan tubuh , bila demam, batuk dilek segera datangi puskesmas sarkes terdekat.

Sementara itu Walikota Sawahlunto Deri Asta SH mengjimbau seluruh komponen di Sawahlunto, “we mist make collaboration” kita mesti membuat kerjasama yang apik, teliti, tegas dan bisa dipempertanggungjawabkan. Dalam penyebarluasan informasi diharapkan semua kita bisa menahan diri, menunggu hasil yang pasti sesuai dengan SOP penanggana COVID-19.

Pada kesempatan wawancara, Sabtu (18/04/2020) malam,  Walikota juga mengigatkan kepada tim yang bertugas membagi bantuan baik itu beras, BLT atau bantuan apapun untu selektif dan berhati-hati dalam melaksanakan program ini.

Seperti dicontohkan Walikota untuk pembagian Cadangan Beras Pemerintah 100 ton dari APBN Kementerian Sosial RI untuk 5000 kepala keluarga. Kemudia bantuan dari Pemerintah Provinsi Sumatera Barat 1924 @ 200 ribu per kk per bulan kemudian bantuan nasional dari kementerian sosial 1864 kk @ Rp 600 ribu per kk per bulan.

“Agar tidak terjadi tumpang tindih dalam pembagian. Jangan ada penerima yang menerima dobble dan jangan ada penerima yang fiktif. Karena apa, setelah pasca  penangganan COVID-19 ini kehidupan berbangsa, bernagara akan kembali normal, laporan pertanggungjawaban atas pekerjaan akan diselesaikan sesuai dengan akurasi data yang sudah ditetapkan.” kata Walikota Sawahlunto.*Adeks- Dinno

489 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*