Padang Panjang Programkan Rest Area Modern 

Master Plan rencana revitalisasi Rest Area
Master Plan rencana revitalisasi Rest Area

Padang Panjang, Editor.- Rencana revitalisasi Rest Area di Silaiang, Padang Panjang didesain modern. Dua gedung 4 lantai glass building dan gedung digital akan ikut menyertai. Jika siap, sangat potensial menambah daya tarik kota pelajar di simpang tiga jantung Sumatera itu dikunjungi atau disinggahi.

Rencana besar dan inovatif Pemerintah Kota Padang Panjang era Walikota/Wakil Walikota Fadly Amran – Asrul itu diungkap oleh Kepala Dinas Pekerjaan Umum (PU) setempat, Welda Yusar dan Kabid Perencanaan Dinas PU, Nurasrizal, pekan lalu. Total rencana biaya pembangunannya sekitar Rp 20 milyar.

Terkait rencana revitalisasi (pembangunan baru) Rest Area, gambarnya direvisi sedikit di bagian kolam air mancurnya. Semula, pola air mancurnya biasa-biasa saja, tanpa animasi. Terus dirubah pakai animasi, kurang-lebih mirip dengan model water dance di obyek wisata Sentosa Island, Singapore.

Dari penelusuran Editor, pertunjukan atraksi air menari (water dance) dan semi opera seperti di Sentosa Island itu antara lain ditunjang oleh perangkat jaringan pipa air, listrik untuk menggerakan air, lighting pemberi efek gambar, sound system pengantar suara (music, vocal dan bunyi-bunyian lainnya) dan komputer.

Pertunjukan water dance di Sentosa Island, Singapore, biasanya disuguhkan mulai sekitar pukul 08.00 WIB waktu setempat. Wisatawan yang datang menyaksikan terlihat ramai sembari duduk di  trap- trap sekitar kolam. Untuk diketahui, pertunjukan water dance adalah salah satu daya tarik obyek wisata Sentotasa Island.

Jika pertunjukan water dance pola seperti di Sentosa Island bisa hadir di Rest Area Padang Panjang, diproyeksikan juga akan bisa menambah daya tarik kota ini untuk datang atau singgah. Sebab, Rest Area ini selain berada di tepi jalan raya Padang – Pekanbaru, juga dekat dari jalan lintas tengah Sumatera dari Aceh ke Lampung).

Kecuali itu, lokasi Rest Area diapit oleh 2 obyek wisata spesifik yakni Mifan Water Park dengan Pusat Dokumentasi Informasi Kebudayaan Minangkabau (PDIKM). Jika di Mifan ada aneka wahana permainan keluarga, di PDIKM — yang dilengkapi bangunan Amphi Teatre itu — akan diperkuat dengan calender pertunjukan kesenian.

Obyek wisata Mifan dan PDIKM menurut Welda Yusar, mantan Sekretaris dan Plt.Kepala Bappeda Kota Padang Panjang itu, akan saling menguatkan dengan Rest Area (versi) baru nanti. Sebab, Rest Area berada di tepi jalan raya Padang–Pekanbaru, bisa menjadi  teras ke obyek wisata Mifan dan PDIKM yang berada agak ke dalam.

Terkait rencana pembangunan dua gedung 4 lantai di lokasi revitalisasi Rest Area, itu terdiri Glass Building dan Gedung Digital. Pada Glass Building akan ada ruang makan-minum, ruang galery produk kerajinan, benda seni dan makanan ringan  daerah dan ruang serbaguna  untuk pertunjukan, pertemuan dan lainnya.

Sedangkan pada Gedung Digital, utamanya sebagai pusat perpustakaan digital. Itu sejalan upaya Pemko memperkuat keberadaan Padang Panjang sebagai salah satu kota pelajar tertua di tanah air — yang tumbuh sejak awal abad ke-20 — itu, ungkap Nanda, sapaan Welda Yusar.

Ditanya rencana sumber dana pembiayaannya, menurut Nanda diupayakan Pemko lewat sharing dana APBD Kota Padang Panjang dengan APBN-RI. Sedang  rencana pengerjaannya, Insya Allah untuk kegiatan revitalisasi Rest Area akan dimulai pada 2020 ini. ** Sheni/Ym

734 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*