Oknum Kades Intimidasi Anggota Panwaslu Desa di Gunung Tujuh, Kab. Kerinci

Suasana saat penyambuta caleg DPR RI dan Kab. Kerinci di Gunung Tujuh, Kerinci.
Suasana saat penyambuta caleg DPR RI dan Kab. Kerinci di Gunung Tujuh, Kerinci.

Kerinci, Editor.- Dinilai terlalu ketat melakukan pengawasan, Panitia Pengawas Pemilu dintimidasi oleh oknum Kepada Desa Gunung Tujuh, Kecamatan Gunung Tujuh, Kabupaten Kerinci, Provinsi Jambi.

Peristiwa tersebut terjadi saat sosialisasi masalah TKI yang dihadiri oleh anggota DPR RI dan caleg Kabupaten DPRD Kab. Kerinci dari Demokrat, sekitar pukul 17.00 wib, Jumat (22/2).

Informasi yang didapat di lapangan, salah satu warga menerangkan, “Benar, tadi ada keributan di Gunung Tujuh. Oknum kades ngamuk, karena mengira difoto oleh Panwasdes saat bagi-bagi amplop,” terang sumber yang tak mau dituliskan namanya.

Ketua Pengawas Pemilu Kecamatan Gunung Tujuh, Hendi Torial, saat dikonfirmasi mengakui adanya intimidasi dan penganiayaan yang dilakukan oleh oknum kades tersebut.

“Kejadian ini sore tadi. Saat kami melakukan pengawasan acara sosialisasi masalah TKI, yang dihadiri oleh anggota DPR RI dan Caleg Demokrat Kab. Kerinci,” ungkap Hendi menjelaskan.

Oknum kades tersebut lanjut, Hendi, kalap dan menyeret anggota kami dari lokasi acara.
“Bahkan satu anggota Panwasdes kami ditampar oleh kades. Juga Warga lainnya di lokasi ikut melakukan intimidasi,” tambahnya.

Atas peristiwa ini, Hendi Torial mengaku akan membawa masalah ini lewat jalur hukum. Dan akan segera melaporkan ke Polres Kerinci

Lebih lanjut Hendi mengatakan, Pengawas Pemilu bekerja dilindungi oleh undang-undang, sehingga tidak boleh diintimidasi. “Harus ada tindakan tegas dari pihak keamanan,” pungkasnya.

Sampai berita ini diturunkan, oknum kades yang sebut-sebut melakukan penamparan, sampai saat ini belum berhasil ditemui dan dihubungi untuk dikonfirmasi.** KMN

743 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*