Membangkit Batang Terendam Minangkacau

(11)

hep ta hep ti

hep ta hep ti

Besoknya ketika sedang mengalai-ngalai dengan menjulurkan kakinya di bawah meja belajar di kamarnya, terdengar suara Ajo Manih Koto mengumandangkan azan Ashar dengan lembut tetapi merayu bak buluh perindu. Gadih Minang keheranan. Biasanya Ajo Manih Koto mengumandangkan azan untuk shalat Magrib dan Isya. Sekarang ia azan untuk shalat Asyar?

Ia keluarkan HP Androidnya, lalu ia hidupkan.Setelah hidup, ia pencet nomor Julia Maya Panyalai. Tersambung.

“Assalamualaikum, Gadih.”

“Walaikumsalam!”

“Ada apa Gadih?”

“Biasanya tunduik kakak azan untuk shalat Magrib dan Isya. Sekarang azan untuk shalat Ashar!”

“Oh ya. gimana maksud Gadih?”

“Gimana kalau kita shalat Ashar berjamaah di surau? Ajo Manih Koto, tunduik Kakak, barusan azan.

Pasti ada apa-apa dengan para tunduik bujang setelah shalat Ashar?”

“O, begitu. Gadih ke rumah, sama-sama kita ke surau. Oke?”

“Oke, Kak!”

Gadih Minang mengambil perangkat shalatnya, lalu melangkah bergegas menuju lantai satu. Sesampai di ruang tengahnya, tampak neneknya duduk merenda di depan TV.

“Nek, Gadih mau shalat Ashar di surau,” kata Gadih Minang.

Neneknya menganggukkan kepalanya. Gadih Minang terus melangkah menuju ruang tamu. Sesampai di sana, ia buka pintunya, menutupnya kembali dari luar, lalu melangkah bergegas ke rumah nenek Julia Maya Panyalai.

Tak cukup dua menit, Gadih Minang tiba di sepadan rumah pengarahnya itu. Julia Maya Panyalai menyongsong kedatangannya. Lalu keduanya berbegas melangkah beriringan menuju Surau Gadang KP PPM Kota Bandung. Dua menit kemudian, keduanya sampai di teras surau. Dari kaca jendelanya, tampak kawan-kawannya telah duduk di belakang shaf nenek-nenek dan ibu-ibu mereka.

Keduanya masuk dan melangkah ke tempat berwudhuk wanita.Tak cukup tiga menit, keduanya selesai berwudhuk, melangkah memasuki surau, dan berdiri di belakang kawan-kawannya sambil memasang mukena.

Gadih Minang melihat sekilas ke mihrab. Para tunduik bujang duduk bershaf-shaf di belakang shaf kakek-kakek dan ayah-ayah mereka. Ajo Manih Koto selesai azan, lalu duduk di samping Ajo Uddin dan membisikkan tidak perlu shalat sunat.

Ajo Uddin kamat. Beberapa saat kemudian Ajo Uddin selesai kamat. Mereka pun shalat Ashar berjemaah diimani Ajo Manih Koto. Tak cukup delapan menit, shalat selesai. Sesuai pesan Bujang Minang, Ajo Manih Koto tidak memimpin pembacaan doa. Karena tidak berdoa, sebagian kakek-kakek, ayah-ayah, nenek-nenek dan ibu-ibu mereka langsung berdiri, lalu melangkah menuju luar surau.

Bujang Minang dan Ajo Manih Koto berdiri, lalu melangkah, kemudian duduk di depan mihrab yang menghadap ke pembatas jemaah lelaki dengan perempuan.  Kawan-kawannya berdiri, berjalan beberapa langkah lalu duduk lima shaf di depan Bujang Minang dan Ajo Manih Koto.

Ajo Uddin berdiri, berjalan beberapa langkah, dan menyibak kain pembatas jemaah lelaki dengan perempuan.Ajo Manih Koto memandang ke pembatas jemaah lelaki dengan perempuan yang telah tersibak kainnya itu. Tampak para tunduik padusi duduk beberapa shaf membelakang mihrab.

“Da Bujang, tunduik kita hadir semuanya,” bisik Ajo Manih Koto.

Bujang Minang menoleh ke tengah surau. Tampak olehnya, para tunduik padusi duduk dengan tenangnya membelakangi mihrab.

“Jo SMS Ajo Uddin, minta mereka keluar,” bisik Bujang Minang.

Ajo Manih Koto segera mengetik SMS dimaksud. Setelah terketik, ia kirim ke HP Ajo Uddin.

Ajo Uddin yang sedang duduk bersandar di samping pintu masuk sebelah barat surau, mendengar bunyi

SMS  masuk ke HP-nya. Segera ia keluarkan HP-nya dari saku baju kokonya, lalu membuka kotak masuk. Rupanya SMS dari Ajo Manih Koto. Ajo Uddin segera membacanya. Setelah membacanya, ia melangkah ke tempat duduk Julia Maya Panyalai yang duduk berdampingan dengan Gadih Minang. Begitu dekat, Ajo Uddin menyampaikan isi SMS Ajo Manih Koto itu kepadanya.Julia Maya Panyalai menyikut Gadih Minang.

“Jo, apa hasil musyawarah pada tunduik kami ini, tolong SMS-kan ya?” kata Gadih Minang.

Ajo Uddin menganggukkan kepalanya.

Julia Maya Panyalai dan kawan-kawan pun melangkah beriringan menuju luar surau. Setelah para tunduik padusi tidak tampak lagi, para tunduik bujang pun memulai musyawarahnya.

(Bersambung)

 

825 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*