Jalan Tol Trans Sumatera sebagai Roda Penggerak Ekonomi dan Pariwisata di Sumatera

Angkutan penyeberangan di Pelabuhan Merak, Banten, tumbuh hingga 7 persen dalam periode Maret-April 2019. (Foto Yurnaldi).
Angkutan penyeberangan di Pelabuhan Merak, Banten, tumbuh hingga 7 persen dalam periode Maret-April 2019. (Foto Yurnaldi).

Oleh Yurnaldi

Sore di lautan Selat Sunda begitu cerah. Angin sepoi-sepoi membawa kesejukkan. Sekelompok supir truk ngopi bareng di kapal penyeberangan sembari berbagi cerita, sepanjang pelayaran Bakaheuni-Merak. Cerita mereka soal jalan tol yang mengasyikkan. Jarak dan waktu tempuh relatif singkat. Jauh lebih hemat dibanding sebelumnya di jalan lintas Sumatera, yang sering macet, banyak pungutan liar, dan tidak aman.

“Kita bersyukur terbebas dari pungutan liar. Sebelum jalan tol Kayu Agung-Bakauheni dibuka, sepanjang jalan nasional dari Palembang ke Bakauheni banyak pungutan liar yang begitu memberatkan,” kata Abdul Kadir (42), supir truk asal Tanjungbatu, Kabupaten Ogan Ilir, Sumatera Selatan, minggu pertama Februari 2020.

Bujang (50), supir truk asal Padang, Sumatera Barat, menimpali, “Walau bayar tol relatif mahal, tetap juga kita diuntungkan. Hemat BBM dan waktu. Jika dikonversikan ke tiket tol, tetap saja keberadaan Jalan Tol Trans Sumatera ini sangat menguntungkan kita.”

Senada dengan Kadir dan Bujang, Simarmata (47), supir truk asal Medan, Sumatera Utara, juga mengakui betapa Jalan Tol Trans Sumatera, meski belum tuntas pembangunannya secara keseluruhan, namun dengan telah dibuka di beberapa kawasan, para supir truk sudah sangat terbantu.

“Pada 2024, Jalan Tol Trans Sumatera diharapkan sudah tersambung dari Banda Aceh hingga Bakauheni, Lampung. Ekonomi masyarakat akan bergerak cepat, secepat melewati jalur Tol Trans Sumatera. Sebagai supir, ini sangat menguntungkan. Jarak dan waktu tempuh semakin singkat, semakin hemat BBM, dan relatif aman dan nyaman,” ujar Simarmata.

Tidak hanya supir truk yang menikmati perjalanan melewati Jalan Tol Trans Sumatera. Pengendara mobil pribadi dan bus angkutan umum juga merasakan betapa Jalan Tol Trans Sumatera memangkas biaya dan waktu perjalanan ke tempat tujuan.

“Sudah lebih 5 tahun tak menikmati jalan darat Lintas Sumatera dari Jakarta hingga Padang. Dengan telah beroperasinya sejumlah ruas jalan Tol Trans Sumatera, saya tergoda menjajalnya. Begitu banyak waktu yang dipangkas. Lebih cepat dan lebih hemat, juga aman dan nyaman sampai tujuan,” kata Rozalina, perempuan pengemudi mobil Rush dari Padang tujuan Jakarta, yang ditemui terpisah di atas kapal penyeberangan.

Sejak naiknya harga tiket pesawat terbang tahun 2019 lalu, banyak perantau Minang  gunakan kendaraan pribadi dan  naik bus umum ke kampung halamannya. Dan sebaliknya, dari kampuang halaman di Sumatera Barat ke kota-kota di Sumatera dan Jawa. “Melewati Jalan Tol Trans Sumatera adalah pengalaman baru yang mengasikkan dan menantang. Waktu tempuh jauh lebih singkat, 5-7 jam dibanding sebelum ada jalan tol,” kata Syamsudin (56).

Jal Tol Trans Sumatera yang dinikmati para perantau Minang hingga Februari 2020 lalu adalah jalan Tol Palembang – Inderalaya (21,93 km) dan Kayu Agung- Bakauheni (329,90 km). Sementara Indralaya-KayuAgung karena jalan lintas Sumatera non-tol, hampir setiap hari macet, sebab ruas jalan relatif sempit dan bahu jalan lebih rendah dari badan jalan.

Jalan Tol Trans Sumatera dari Palembang-Kayu Agung (33,5 km) masih dalam pengujian tim Badan Pengatur Jalan Tol (BPJT). “Tol ini sedang dilakukan uji layak operasional selama dua pekan. Untuk operasi menunggu kepastian dari BPJT dan Kementerian PU dan Pera,” kara Deputi Pembangunan Jalan Tol Palembang-Kayu Agung dari PT Waskita Sriwijaya To, Yusuf Rosadi, kepada wartawan di Palembang.

Dari evaluasi yang dilakukan selama tol digunakan fungsional 2019, Yusuf Rosadi menyebutkan, fungsional tol berjalan lancar. Bahkan trafik lalu lintas cukup tinggi atau rata-rata 17.000 pengguna/hari jalan tol terhitung 20 Desember 2019 hingga 5 Januari 2020.

Tol Terbangi Besar-Pematang Panggang-Kayu Agung dapat menampung volume kendaraan sebanyak lebih dari 6.400 kendaraan setiap harinya. Para pengguna jalan tol nantinya bisa beristirahat di sembilan tempat istirahat yang tersebar di sepanjang jalan tol, yang sampai saat ini masih dalam tahap penyelesaian pembangunan. Terdapat lima tempat istirahat di jalur yang mengarah ke Kayu Agung, dan empat sisanya untuk arah ke Bakauheni.

Menurut data, tahun 2020 ini akan beroperasi tol Kayu Agung-Palembang-Betung Seksi 2 Jakabaring-Muslindas (24,9 km) dan Seksi 3 Misilindas-Betung. Tol Kayu Agung-Palembang-Betung Seksi 2 Jakabaring-Muslindas dan Seksi 3 Jakabaring-Betung (44,29 km). Per Februari 2020, progres kontsruksi masing-masing seksi mencapai 49,89 persen dan 5,85 persen.

Sampai ke Aceh panjang Jalan Tol Trans Sumatera ini adalah 2.765 km. PT Hutama Karya (Persero) merupakan perusahaan BUMN yang saat ini sedang membangun Jalan Tol Trans Sumatera. “Melihat pesatnya perkembangan industri konstruksi nasional di tengah kemajuan teknologi saat ini, Hutama Karya sebagai salah satu perusahaan pengembang infrastruktur terkemuka dan tertua di Indonesia, dituntut untuk lebih dinamis dan inovatif dalam menjalankan proses bisnisnya,” kata Direktur Utama Hutama Karya, Bintang Perbowo, akhir Maret 2020 lalu di Jakarta,

Menurut Bintang, dengan tersambungnya ruas tol di provinsi Sumsel- provinsi Lampung, dapat meningkatkan konektivitas ke berbagai kawasan produktif, sehingga keberadaan Jalan Tol Trans Sumatera dapat mendukung dan merangsang pertumbuhan ekonomi, khususnya pada industri kepala sawit dan karet yang tersebar di sepajang jalan tol, mengurangi biaya logistik, dan menciptakan pusat-pusat ekonomi baru di Sumatera.

“Keberadaan Jalan Tol Trans Sumatera juga membawa dampak positif terutama terhadap mobilitas masyarakat di wilayah Pulau Sumatera serta memperlancar alur distribusi melalui waktu tempuh yang singkat plus biaya yang terjangkau,” ujarnya.

Ditektur Utama Hutama Karya itu menjelaskan, ada 85 potensi ekonomi di sepanjang koridor Trans Sumatera yang bisa digarap, mulai dari pembangkit listrik, kawasan industri, bandara, pelabuhan, hingga infrastruktur perairan seperti irigasi dan bendungan. Sejauh ini, Hutama Karya sudah menjalin kesepakatan dengan para mitra untuk mengembangkan kawasan pariwisata di Bakauheni dan kawasan industri di Panjang, Lampung. Lahan yang akan disulap mencapai lebih dari 100 hektar untuk setiap lokasi.

Untuk mendukung industrialisasi, pasokan listrik juga perlu terjamin. PLN UID Lampung menyebutkan bahwa pertumbuhan industri di Lampung tumbuh pesat dan makin kuat berkat kehadiran Jalan Tol Trans Sumatera. Dan PLN siap memasok kebutuhan listrik untuk industri.

 

Kesejahteraan Meningkat

Tidak hanya pengguna jalan tol dan pengusaha jasa angkutan barang dan jasa merasakan manfaat Jalan Tol Trans Sumatera. Masyarakat yang bermukim di sepanjang ruas Jalan Tol Trans Sumatera juga merasakannya.

Penelitian yang dilakukan M Alfayyad R (Skripsi di Fakultas ilmu Sosial dan Ilmu Politik Universitas Lampung, Januari 2020) dengan judul Dampak Keberadaan Jalan Tol Trans Sumaterta Terhadap Kesejahteraan Masyarakat, menyimpulkan bahwa, pembangunan jalan tol dengan kompensasi ganti untung masyarakat desa Jatimulyo dapat membeli lahan pertanian dan tempat tinggal kembali dari kompensasi ganti untung yang diberikan pemerintah. Selain itu masyarakat Jatimulyo juga dapat menyekolahkan anak-anak mereka ke jenjang yang lebih tinggi yang sebelumnya hanya tamatan SMA sekarang bisa melanjutkan kuliah dan dapat membeli kendaraan untuk berdagang maupun untuk kendaraan pribadi untuk keluarganya.

“Sebelum Jalan Tol Trans Sumatera dibangun mereka berdagang menggunakan motor untuk mengangkut dagangan ke pasar. Sekarang sudah menggunakan mobil pick up,” papar Alfayyad.

Dalam pembangunan jalan tol ini juga ada penyerapan tenaga kerja, tidak hanya tenaga kerja pada proses pembangunan jalan tol saja, ketika jalan tol selesai dibangun dibutuhkan tenaga kerja untuk mengoperasionalkan jalan tol. Secara tidak langung dapat mengurangi pengangguran karena adanya penyerapan tenaga kerja di sejumlah daerah ketika jalan tol tersebut sudah beroperasi.

Menurut data penelitian tersebut, dalam pembangunan jalan tol dari Bakauheni-Terbagi Besar sepanjang 139 km, melintasi Desa Jatimulyo, Kecamatan Jati Agung, Kabupaten Lampung Selatan, luas lahan masyarakat yang terkena pembangunan jalan tol ada seluas 49.535,566 hektar, yang dimiliki oleh 592 orang penduduk yang mayoritas adalah petani.

“Tidak dapat dipungkiri, terjadi perubahan-perubahan di masyarakat terkait dengan pembangunan tol, baik ekonomi dan sosial masyarakat yang terkena ganti untung lahan, seperti adanya alih profesi (dari petani ke pedagang) dan strata sosial yang dialami masyarakat,” tulisnya.

Dampak positif lainnya masyarakat mendapatkan akses jalan tanpa hambatan untuk memudahkan masyarakat dalam meningkatkan perekonomian, seperti mengeksplorasi hasil pertanian yang mereka miliki dan juga adanya penyerapan tenaga kerja baru warga sekitar jalan tol tersebut.

Penelitian yang dilakukan Achmad Wirabrata, Peneliti Muda Kepakaran Kebijakan Publik pada Pusat Penelitian Badan Keahlian DPR RI, dengan topik penelitian Dampak Pembangunan Jalan Tol Terhadap Sektor Lain menyebutkan, dengan potensinya yang sangat besar, keberhasilan mewujudkan jalan tol akan berdampak pada sektor lain yang mendukung perekonomian daerah.

“Manfaat positif adanya jalan tol telah dirasakan oleh beberapa daerah, khususnya bagi daerah yang dilalui jalan tol, antara lain peningkatan kunjungan wisatawan, perdagangan, dan percepatan pembangunan. Kesiapan dan dukungan pemerintah daerah dibutuhkan untuk menyiapkan potensi daerahnya. Oleh karena itu, pemerintah harus berupaya maksimal dan melakukannya secara terencana, sistematis, dan terukur agar pembangunan dan pengembangan jalan tol dapat terlaksana dengan baik,” papar Achmad (Jurnal Info Singkat, Volume XI, Nomor 01/I/Puslit/Januari/2019).

Keberadaan Jalan Tol Trans Sumetara ternyata telah memicu geliat di sektor jasa dan ekonomi rakyat. Angkutan penyeberangan di Pelabuhan Merak, Banten, tumbuh hingga 7 persen dalam periode Maret-April 2019.

Sektor perhotelan juga berkembang dalam 8 bulan operasional jalan tol Bakauheni-Terbanggi Besar. Berdasarkan data yang dihimpun dari Badan Pusat Statistik Provinsi Lampung, tingkat hunian kamar berbintang dalam periode Maret-Oktober 2019 naik 26 basis poin menjadi 59,16 persen. Jumlah tamu menginap secara kumulatif dibandingkan dengan periode Maret-Oktober 2018 tumbuh 27 persen menjadi 421.037 orang.

Selain itu, pengoperasian Jalan Tol Trans Sumatera menjadi pintu masuk bagi pengembangan transaksi nontunai. Di pelabuhan penyeberangan, baik Merak maupun Bakauheni, operator sudah menerapkan cara nontunai.

Kalangan perbankan di Sumatera bagian selatan menilai pengoperasian Jalan Tol Trans Sumatera bakal meningkatkan penetrasi transaksi nontunai di wilayah tersebut. Ada pun di Sumatera bagian utara, jalan tol diharapkan bisa membuka sistem pembayaran nontunai di Riau hingga Sumatera Barat.

Tentang meningkatnya kunjungan wisatawan nusantara, baik dari Sumatera Utara, Riau dan dari Lampung ke Sumatera Barat, sebagai daerah tujuan wisata paling menarik dengan beragam jenis keindahan alam, budaya, dan kulinernya di Sumatera, diakui Wakil Gubernur Sumatera Barat Nasrul Abit.

“Relatif bertambah banyaknya kunjungan wisatawan melalui jalur darat ke Sumatera Barat belakangan karena dampak pembangunan Jalan Tol Trans Sumatera, dari Bakauheni hingga Palembang. Juga Tol Dumai-Pekanbaru (131 km) yang mempercepat waktu tempuh ke Sumatera Barat,” katanya.

Menurut Nasrul Abit, kini tengah dibangun Jalan Tol Trans Sumatera di wilayah Sumatera Barat, yakni segmen Padang-Sicincin sepanjang 30,4 km. Jika itu selesai nantinya, diyakini akan berdampak pada peningkatan kunjungan wisatawan melalui jalur darat ke Sumatera Barat. Hal itu tentu secara langsung bisa meningkatkan pendapatan/kesejahteraan masyarakat, khususnya di lokasi-lokasi tujuan wisata.

Dari Sumatera Utara ramai wisatawan datang karena Jalan Tol Trans Sumatera Medan-Binjai (13,08 km), Medan-Kualanamu-Tebing Tinggi (61,72 km) dan Belawam-Medan-Tanjung Morawa (43 km) sudah beroperasi. Jalan Tol Trans Sumatera akan tersambung secara bertahap hingga tahun 2024 dari Aceh hingga Bakauheni, Lampung.

“Keindahan alam yang beragam, ada banyak pantai, ngarai, sungai, gunung, kuliner yang sudah tak asing lagi sensasi rasanya di Indonesia bahkan di dunia, juga seni-budaya yang begitu kaya, sangat menarik minat wisatawan nusantara berkunjung ke Sumatera Barat. Termasuk wisata konvensi, wisata belanja, dan wisata minat khusus seperti arung jeram, selancar dan sebagainya,” papar Wagub Nasrul Abit kepada www.portalberitaeditor.com.

Menurut Menteri PUPR Basuki Hadimuljono, kehadiran konektivitas Jalan Tol Trans Sumatera diyakini akan memberikan dampak positif dalam memangkas biaya logistik sehingga daya saing produk Indonesia semakin meningkat.

“Tol Trans Sumatera juga akan mendukung aksesibilitas pengembangan wilayah yang berada di sekitar jalan tol tersebut. Tak cuma itu, efisiensi waktu tempuh perjalanan di Pulau Sumatera yang terkoneksi dengan jalan tol di setiap wilayahnya kini semakin cepat. Hal tersebut sudah dirasakan manfaatnya oleh masyarakat yang telah melintasi beberapa jalan tol yang telah beroperasi,’ jelas Basuki Hadimuljono.

Jika Jalan Tol Trans Sumatera tuntas dikerjakan tahun 2024, wisatawan yang mengunjungi obyek wisata yang ada di Pulau Jawa dapat melanjutkan petualangan atau kunjungan wisatanya langsung ke Sumatera lewat jalur darat yang lebih eksotis dan menantang dibandingkan lewat udara.

Demikian halnya wisatawan luar negeri yang singgah di Singapura lewat Batam, dapat terus menikmati keberagaman hayati dan aneka budaya serta kearifan lokal yang dimiliki Sumatera.

Dari Aceh dilaporkan bahwa Tol Trans Sumatera dari Sigli-Banda Aceh sepanjang 74 km (terdiri dari enam seksi; Seksi 1 Padang Tiji-Seulimun [ 24,3 km], Seksi 2 Seulimun-Janthoi [7,6 km], Seksi 3 Jantho – Indrapuri [16 km], Seksi 4  Indrapuri-Blang Bintang [13,5 km], Seksi 5 Blang Bintang-Kuto Baro [7,7 km], dan Seksi 6 Kuto Baro-Baitussalam [5 km]), mempersingkat jarak tempuh menjadi satu jam, dari semula memakan waktu 2-3 jam.

Menurut Kepala Bank Indonesia Aceh Zainal Arifin, hadirnya ruas tol ini diharapkan bisa menyokong kegiatan perekonomian masyarakat Aceh. BI Aceh memperkirakan perekonomian di provinsi berjuluk Serambi Mekkah ini akan naik 4,38-5,23 persen.

“Angka ini ditopang oleh perkiraan kenaikan harga komoditas Kopi Arabika melalui jalur ekspor dan juga keberlanjutan pembangunan PSN di Aceh, yakni Jalan Tol Trans Sumatera ruas Sigli-Banda Aceh (Sibanceh) yang akan mendongkrak investasi di Aceh,”  kata Zainal Arifin.

Sementara Kepala Bank Indonesia Perwakilan Lampung M Emil Akbar mengatakan, pembangunan Jalan Tol Trans Sumatera diperkirakan memberikan dampak lanjutan yang lebih besar terhadap ekonomi Lampung. “Kami mendata beberapa keuntungan besar yakni memperlancar arus distribusi barang dan jasa dari Pulau Jawa ke daerah-daerah di Pulau Sumatera. Kemudian menciptakan usaha baru di wilayah Lampung, meningkatkan minat wisata ke wilayah Lampung, apalagi jika bisa membuat destinasi yang berkesinambungan sehingga masa mukin wisatawan lebih lama,” jelasnya.

Kemudian mengurangi kepadatan lalu lintas di jalan lintas Sumatera baik jalan lintas timur, jalan lintas barat, dan jalan lintas tengah yang selama ini sudah menjadi tulang punggung transportasi di Lampung.

Menteri PPN/Kepala Bappenas Bambang Brodjonegoro pada acara Konsultasi Regional Penyusunan Rancangan Awal Rencana Pembangunan Jangka Menengah Nasional 2020-2024 Wilayah Sumatera, di Medan, Sumatera Utama, Agustus tahun 2019 lalu menegaskan, infrastruktur yang dibangun di wilayah Sumatera harus yang bisa mengembangkan perekonomian di sekitar pembangunan infrastruktur tersebut.

“Dibangunnya Jalan Tol Trans Sumatera dengan harapan ekonomi di wilayah Sumatera dapat berkali-kali lipat. Diharapkan jalan tol tersebut dapat menghubungkan simpul-simpul di Sumatera. Misalnya, Kawasan Industri Sei Mangke didesain sebagai pusat pengembangan industri turunan kepala sawit. Berarti Sei Mangke butuh input Crude Palm Oli (CPO) yang datang dari berbagai tempat, dan supaya CPO itu sampai di pabrik maka butuh akses, dan akses ini disediakan jalan tol,” paparnya.

Menurut Bambang, kawasan industri perlu tersambung lancar dengan inputnya. Karena pemerintah ingin Sumatera melakukan hilirisasi industri berbasis sumber daya alam. Sumatera kaya sumber daya alam, tetapi Sumatera harus bisa mengkapitalisasi nilai tambah di wilayahnya sendiri.

Kalau punya sawit maka harus menjadi pengekspor nilai tambah sawit. Nilai tambah juga harus diciptakan di tempat di mana sumber daya alam itu berada. Karena itu jalan tol menjadi koridor Kawasan Industri. Begitu ada jalan tol, Kawasan Industrinya masuk. Pada tahun 2024, Jalan Tol Trans Sumatera diharapkan sudah tersambung dari Banda Aceh hingga Bandarlampung. Bukan tidak mungkin, jalan tol akan mengubah banyak wajah Sumatera pada masa depan.

Pembangunan wilayah Sumatera, menurut Kepala Bappenas itu, diarahkan sebagai pusat pertumbuhan ekonomi yang mempunyai magnitude ekonomi memadai dengan orientasi daya saing nasional dan internasional serta pengembangan hubungan internasional sebagai outlet di Kawasan Barat Indonesia dengan tujuh strategi utama.

Pertama, mengembangkan komoditas unggulan kelapa sawit, kakao, karet, dan kopi, dan hilirisasi komoditas unggulan yang berpotensi memiliki nilai tambah tinggi.

Kedua, mengembangkan potensi pariwisata daerah sebagai motor penggerak pengembangan ekonomi lokal.

Ketiga, memperkuat ketahanan bencana pantai barat Sumatera.

Keempat, meningkatkan kualitas pelayanan transportasi perkotaan, sanitasi dan air bersih, serta pengelolaan sampah dan limbah.

Kelima, pembangunan jaringan Jalan Tol Trans Sumatera yang dipadukan dengan jaringan multimoda pelabuhan, bandara, dan jalan non-tol.

Keenam, memperkuat konektivitas dan memantapkan sistem logistik wilayah dalam mendukung industrialisasi khususnya di koridor pesisir timur wilayah Sumatera.

Ketujuh, mengendalikan alih fungsi laham dan mencegah pembakaran lahan gambut. Selanjutnya, prioritas pengembangan Sumatera diarahkan pada pengembangan kawasan Metropolitan Medan dan Metropolitan Palembang.

 

Indonesia Sentris

Visi membangun jalan Tol Trans Sumatera merupakan salah satu aspek dalam rencana induk Masterplan Percepatan dan Perluasan Pembangunan Ekonomi Indonesia (MP3EI) yang diluncurkan pada masa pemerintahan Presiden Susilo Bambang Yudhoyono. Tujuannya untuk melepas ketergantungan pada pergerakan harga komoditas di Bumi Andalas (Sumatera), di mana perlu ditumbuhkembangkan industrialisasi.

Selama ini, alih-alih melakukan penghiliran, komoditas dari Sumatera lebih banyak diekspor dalam bentuk mentah atau setengah jadi. Keberadaan jalan nasional tidak bisa diandalkan, waktu tempuh yang lama, dan gangguan keamanan membuat potensi sumberdaya alam tak bisa digenjot optimal.

Menurut Wakil Ketua Umum Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia Sanny Iskandar, Sumatera bisa melahirkan kawasan ekonomi baru berkat kehadiran Jalan Tol Trans Sumatera. “Jalan tol menambah keunggulan Sumatera sebagai pusat penghiliran produk berbasis sumberdaya alam untuk tujuan ekspor maupun domestik. Jangan mengandalkan Jawa, (di Jawa) segalanya bisa menjadi mahal. Dengan adanya tol, kawasan industri dan pariwisata itu pasti akan terbangun,” jelasnya.

Sejalan dengan pembangunan Jalan Tol Trans Sumatera, Sumatera juga sudah memiliki gerbang baru untuk perdagangan luar negeri, yakni Pelabuhan Kuala Tanjung di Sumatera Utara. Pelabuhan yang dibangun sejak 2015 itu memiliki kapasitas 600.000 TEUs untuk tahap pertama, sedangkan kapasitas puncak mencapai 23 juta TEUs.

Kuala Tanjung bakal meramaikan persaingan pelabuhan di Selat Malaka karena berhadapan langsung dengan dua pelabuhan penting, yakni Port Klang dan Singapura. Pelabuhan juga menjadi salah satu dari tujuh pelabuhan yang disiapkan untuk konsolidasi kargo ekspor Indonesia.

Presiden Jokowi ketika meresmikan Jembatan Pak Kasih, Tayan, Sanggau, Provinsi Kalimantan Barat, stahun 2016 lalu menegaskan, pemerintah tidak Jawa sentris ketika membangun infrastruktur.

“Kita sekarang ini tidak Jawa sentris, yang dikerjakan infratsruktur selalu Jawa. Tidak. Harus diberikan prioritas di luar Jawa, perbatasan,” kata Jokowi.

Jokowi melalui program Nawa Cita mewujudkan pembangunan sejumlah infrastruktur fisik dan sosial dengan merata, mulai dari ujung Sabang hingga Merauke. Tidak lagi menganut paham Jawa sentris atau pembangunan terpusat di Pulau Jawa, melainkan Indonesia sentris.

Pembangunan Jalan Tol Trans Sumatera merupakan keseriusan Presiden Jokowi membangun secara merata Indonesia. Pembangunan atau perbaikan infrastruktur pembangunan era Jokowi saat ini menurut mantan Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman Rizal Ramli, bergerak dengan cepat sehingga proyek infrastruktur dapat dinikmati oleh seluruh masyarakat di Indonesia.

Presiden Jokowi menegaskan, pemerataan pembangunan untuk mendongkrak pertumbuhan ekonomi dan memperkuat daerah-daerah dalam kerangka negara kesatuan.

Pembangunan tersebut tidak hanya terfokus di wilayah Jawa, manum merata ke pulau-pulau lainnya di Nusantara. Dengan kata lain tidak lagi Jawa sentris, melainkan Indonesia sentris.

“Di era kompetisi yang sedang bergulir saat ini, persaingan di banyak hal semakin mengemuka tidak hanya di bidang perdagangan, tetapi juga persaiangan mendapatkan investasi, sehingga Indonesia harus mampu menyediakan infrastruktur dan kemudahan dalam berinvestasi, serta berlomba dengan banyak negara,” katanya.

Untuk itu, agar dapat menarik investor, pemerintah saat ini tengah fokus pada dua hal, yakni infrastruktur dan deregulasi termasuk perbaikan peringkat dalam kemudahaan berusaha. Di bidang infrastruktur misalnya, perizinan yang baik akan terbuang percuma bila tidak didukung oleh pelabuhan dan jalan yang baik. Kita berkejar-kejaran. Tahun 2015-2030 adalah masa kritis.

Jika perizinan dapat berjalan dengan baik, beriringan dengan pembangunan infratsruktur yang memadai, barulah kita dapat tinggal landas menuju masa depan yang lebih baik.**

(Yurnaldi, Pemimpin Redaksi Tabloid Berita Editor dan media daring www.portalberitaeditor.com)

1093 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*