Air PDAM di Sangbakar Selalu, Keruh, Ismael Koto Buat Surat Terbuka

Ismael Koto.
Ismael Koto.

Saningbakar, Editor.- Masyarakat Kenagarian Saningbakar, Kab. X Koto Singkarak, sejak beberapa waktu belakangan mengeluhkan kehigeinisan dan kekeruhan air PDAM Kab. Solok. Apalagi disaat darurat Covid-19 yang mengharuskan masyarakat menjaga kebersihan tubuh, terutama untuk selalu mencuci tangan sebagaimana yang dianjurkan pemerintah.

Untuk itu, salah seorang tokoh masyarakat Saningbakar, Ismael Koto, SH mengirimkan surat terbuka melalui media social Whatsapp  kepada Bupati dan Ketua DPRD Kabupaten Solok, agar masalah tersebut segera ditangani oleh PDAM Kab. Solok.

Menurut Ismael Koto saat dihubungi lewat telepon selulernya, masalah tidak atau terhentinya aliran  ke konsumen PDAM di Saningbakar telah terjadi sejak beberapa tahun belakangan, terutama pada beberapa bulan terakhir. Namun pihak PDAM Kab. Solok terkesan cuek dan tidak peduli.

“Setiap hari hujan, air yang mengalir ke pelanggan PDAM selalu keruh dan sudah dapat dipastikan tidak higienis,” kata Ismael Koto.

Menurut calon Waikota Solok tersebut, hal itu disebabkan air yang dialirkan ke pelanggan itu tanpa penyulingan  melalui intake-intake sebagaimana yang dilakukan oleh PDAM di daerah lain. Atau air langsung dialirkan ke rumah pelanggan dari hulu sungai di atas bukit.

Berikut surat terbuka Ismael Koto kepada Bupati dan Ketua DPRD Kab. Solok:

Kepada Yth, Bpk Bupati Kabupaten Solok dan Yth Add Ketua DPRD Kabupaten Solok di Aro Suka.       Ditengah gundah gulana dan kekhawatiran masyarakat saniangbaka dengan wabah virus covix 19, lengkap sudah penderitaan ini dengan tidak mengalirnya air PDAM yang sudah lebih 1 bulan terakhir, pihak PDAM terkesan cuek dan tak peduli,  terhadap kondisi ini, belum lagi kwalitas air PDAM yang tanpa proses penyulingan, atau langsung dari Sungai di bukit masuk ke pipa dan dialirkan kerumah2 pelanggan disaning bakar, ini telah berlangsung bertahun2, Air merupakan Kebutuhan dasar, kalau memang direktur PDAM saat ini tidak becus atau tidak berbakat menjalankan fungsi sosial PDAM, sebaiknya diganti saja yang lebih berbakat, jangan nanti, menimbulkan fitnah terhadap kinerja pemerintah Kabupaten serta fungsi control dari wakil rakyat yang ada di DPRD terutama yg berasal dari saningbakar, bagaimana masyarakat mau mencuci tangan apalagi mandi. ( Ismael Koto). ** Rhian

1009 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*