Kilas Balik Catatan Yal Aziz: Pemimpin Redaksi ala Kabiro Humas Sumbar yang Diskriminatif

Mungkin karena denai seniman yang menurut kebanyakan orang berpikir dengan “rasa” dan mulai mengenal dunia listrik pada Harian Indonesia Raya yang pemimpin redaksinya, Mochtar Loebis, dikenal sangat idealis, sosial kontrol yang menjadi fungsi utama pers begitu melekat dalam keberadaan denai sebagai wartawan.

Jadi tak heran kalau sikap kritis dan mengutamakan kitik dan kontrol sosial dalam setiap media yang denai pimpin, membuat beberapa orang pejabat dan lembaga jadi antipati dan denai jadi sosok yang tidak atau kurang disukai. Amat jarang pula diundang atau dilibatkan oleh mereka pada pertemuan dengan kalangan pers. Baik itu yang bersifat silaturrahmi atau kebijakan lembaga yang terkait dengan pers.

Sebenarnya diundang atau tidak, dilibatkan atau tidak, bagi denai tidak masalah. Namun ciloteh dan tulisan sahabat sekaligus lawan “bakaruak arang” denai, Yal Aziz pemimpin redaksi tabloid bijak.com, tentang tidak diundangnya  denai dan dia pada pertemuan Gubernur Sumbar Irwan Prayitno dengan pemimpin redaksi surat kabar, radio, televise dan media online pada Tanggal 17 Maret 2016 di Istana Gubernur Sumbar, membuat denai “tagisia” dan terpaksa harus berpolemik dengannya.

Kalau denai tidak diundang oleh Kepala Biro (Karo) Humas Pemprov. Sumbar, Jasman Rizal, pada pertemuan tersebut, itu bukan hal yang aneh. Masalahnya sejak mengenalnya sekitar tujuh tahun silam kami sering tidak sependapat dan nyaris setiap bertemu diwarnai oleh perbedaan pendapat. Apalagi dalam salah satu polemik dengan Yal Aziz, denai menyebut kalau dia memang tidak pantas menjadi Karo Humas karena berbagai hal. Bahkan posisi itu bisa didapatnya hanya karena “pandai” mendekatkan diri pada penguasa Sumbar saat ini, pasca terbuang dari Kab. Solok.

Tapi kalau Yal Aziz tidak diundang oleh Jasman Rizal, itu memang keterlaluan sekali. Semua orang tahu kalau pemimpin grup media online BOM itu adalah orang dekat Irwan Prayitno sejak Pilkada Gubernur Sumbar 2015 lalu. Bahkan bisa dikatakan media yang dipimpinnya menjadi sarana publikasi “catatan harian” Irwan Prayitno sejak dilantik lagi jadi Gubernur Sumbar setelah memenangkan Pilkada Sumbar 2015.

Kembali kepada masalah tidak diundangnya denai dalam kapasitas Pemimpin Redaksi Tabloid Berita Editor dan www.portalberitaeditor.com, serta beberapa pemimpin redaksi media “kecil” lainnya, membuat denai semakin menyesalkan tindakan Irwan Prayitno menjadikan Jasman Rizal sebagai Karo Humas Pemprov Sumbar. Betapa tidak. Begitu dia dilantik, sikap arogan dan otoriternya semakin menjadi-jadi. Bahkan sampai saat ini konon suasana kerja di lingkungan Biro Humas Sumbar tersebut semakin tidak kondusif.

Sebagai wartawan yang mulai beraktifitas di kantor Gubernur Sumbar, khususnya di Biro Humas sejak tahun 1987, baru sekaranglah denai melihat kondisi demikian, Meski sering “disarengehi” Karo Humas, terutama saat dijabat Nazif  Lubuk, karena sering membuat feature yang menyinggung Gubernur Sumbar, selain membuat berita kunjungan kerjanya ke berbagai daerah, denai selalu saja diundang dan dilibatkan dalam hubungan gubernur dengan kalangan pers.

Sebagaimana komentar wartawan senior Syahdanur dalam salah satus denai terkait kebijakan Karo Humas Pemprov Sumbar, Jasman Rizal, di media social facebook yang mengatakan — babeda anggang jo pipik —-, kenyataan itu memang tak terbantahkan. Hal senada juga diungkapkan Asril Koto Pemimpin Redaksi Tabloid Target, yang mengaku tidak pernah diundang pada kegiatan terkait pertemuan insan pers dengan Gubernur Sumbar sejak enam tahun silam.

Tindakan Jasman Rizal yang mengecilkan arti “media kecil ini”akan sangat merugikan  pemerintah Provinsi Sumatera Barat, terutama gubernur yang mungkin memang tidak tahu kapasitas dan kredebilitas orang yang diangkatnya menjadi Karo Humas Pemprov Sumbar. Bak pepatah Minang  — batu ketek nan kamanyanduang —, hal itu akan dialami oleh Irwan Prayitno. Buktinya, salah satu berita Tabloid Berita Editor dan www.portalberitaeditor.com, tentang  pemberhentian Irvan Khairul Ananda dan empat pejabat lainnya sebagai kepala SKPD di Pemprov. Sumbar dan dibagikan kepada grup WA-nya dan dijadikan alasan untuk pemberhentiannya, telah membuat Gubernur Sumbar tersandung. Hal itu ditandai dengan dikabulkannya sebagian besar tuntutan Irvan Khairul Ananda oleh PTUN Padang ketika pemecatannya sebagai Kepala Kesbangpol berlanjut ke lembaga Negara tersebut.

Buat Bung Yal Aziz, terimakasih atas tulisannya. Kalau boleh denai perpesan, tolong bisikkan ke pangkal  “turik” penguasa Sumbar yang menjadi sahabat bung, telitilah dalam memilih dan memilah para pembantunya. Jangan sampai terulang lagi melantik pejabat yang akan membuat “titian barakuak” sebagaimana yang telah dilakukan Karo Humas Pemprov Sumbar, Jasman Rizal. Itu Saja. ** Rhian D’Kincai

2359 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*