Intan, Penderita Kanker yang Butuh Bantuan Dermawan

Painan, Editor.-  Malang nian nasib Aprila Intan Putri (18) thn, warga Nagari Barung Barung Belantai Timur, Kecamatan Koto XI Tarusan, Kabupaten Pesisir Selatan. Sudahlah tak punya kedua orang tua, miskin. Kini ia terkapar tak berdaya akibat kanker ganas yang bersarang di kakinya.

Keluh dan rintihan kesakitan nan mengurai air mata, memang suadah menjadi keseharian bagi gadis cantik bernasib malang ini. Bahkan, meskipun ia tak mengenali wajah kedua orang tuanya, terkadang ia memanggil ibunya, lantaran tak sanggup lagi menahan sakit yang dideritanya. Entah ini yang namanya suratan badan atau memang cobaan,sehingga penderitaa selalu mendera hidupnya.

Dari kisah yang di tuturkan neneknya, Jasmi, kepada Editor pekan lalu, sedari kecil Intan memang selalu dirundung malang dan belum pernah mengecap kesenangan dunia. Bahkan Intan tak pernah merasakan pelukan hangat serta manisnya air susu dari ibunya. Sebab, sewaktu berumur satu bulan, ia sudah ditinggal pergi ibunya Ermi untuk selamanya. Intan pun dibesarkan oleh nenek dan ayah kandungnya Margono dari upah buruh tani waktu itu hanya sekitar Rp 20 ribu per harinya.

Akan tetapi, kesedihan yang membalut Intan rupanya tak sampai di situ. Baru saja berusia delapan bulan, ia pun  ditinggal pergi oleh sang ayah yang hingga kini tak tahu rimbanya. Penderitaan pun menyusul ketika ia berumur sembilan tahun, sang kakek Azwar yang menjadi tumpuan hidup selama ini, bercerai dengan neneknya dan beristri muda kembali.

Sejak itu, Intan yang tinggal disebuah rumah semi permanen usang yang terletak di kaki bukit, tumbuh besar hingga menamatkan pendidikan SMP bersama getirnya kehidupan.

Semangat yang tak pernah padam selalu membara di jiwa Intan. Ia pun melanjutkan pendidikannya ke tingkat SMA. Ternyata penderitaan kembali menjamah dirinya. Saat menduduki bangku kelas satu SMA, kaki kiri yang pernah terseleo sewaktu olah raga semasa kelas tiga SMP dulu, mulai kelihatan membengkak lagi. Meskipun sudah sering dilakukan pengobatan secara tradisional maupun medis oleh keluarga, tapi tak kunjung sembuh, justru malah semakin membesar. Bengkakan di kaki kiri intan tersebut, berubah menjadi kanker ganas. Namun demi mencapai cita citanya, ia rela menahan sakit dan memakai  tongkat kesekolah hingga tamat SMA.

Nasib Intan sepertinya memang jauh beda dengan teman sebaya. Jangankan untuk kuliah, menikmati masa remaja pun ia tak bisa. Ia harus berdiam diri di rumah lantaran penyakit kanker yang menggerogoti kaki kirinya semakin parah. Kini keseharian Intan hanya berteman rasa sakit bukan kepalang. Diwaktu tertentu iapun terkadang meratap kesakitan seraya memanggil ibunya mengharap usapan tangan lembut untuk penawar derita. Tapi semua itu hanya terukir dalam angan dan Intan juga sangat mengharapkan uluran tangan mulia para dermawan, untuk megobati sakit yang tengah menderanya.

Akan tetapi, kesakitan Intan sepertinya sudah di ambang batas. Jum’at (2/9) sekitar pukul 16 WIB, rumahnya di kunjungi oleh sosok seorang ibu cantik yang datang dari Painan. Ibu itu bernama Lisda Hendrajoni, istri dari bupati Pessel. Ia sengaja datang membezuk Intan yang tengah dilanda penderitaan yang baru saja di ketahuinya lewat media sosial.

Disela ucapan kata-kata penyejuk yang membangkitkan semangat, ibu ini juga memberikan sedikit harapan untuk pengobatan Intan kedepannya. Kemudian ia menyerahkan sedikit buah tangan sebagai bentuk kepedulian terhadap rakyatnya. Setidaknya bantuan berupa paket kebutuhan harian serta sedikit uang dapat membantu meringankan beban keluarga yang tengah di rundung malang ini.  Lisda juga mendo’akan Intan agar diberi kekuatan dan ketabahan oleh Allah SWT serta cepat sembuh hingga bisa beraktifitas seperti dulu lagi. *** Arsil

1127 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*