Harga Tandan Buah Sawit di Kabupaten Agam Terus Naik

Mobil Sawit juragan Weri, akan berangkat menuju Pabrik PT, AMP.
Mobil Sawit juragan Weri, akan berangkat menuju Pabrik PT, AMP.

Agam, Editor.- Para petani sawit di Nagari Bawan, Kecamatan Ampek Nagari, Kabupaten Agam, tersenyum  lantaran beberapa Bulan ini harga Tandan Buah Sawit (TBS) setiap hari terus merangkak naik. Saat ini pengepul/toke  sudah membeli seharga  Rp 2.300 per kilogram.

Weri, salah seorang toke/pengepul sawit yang ditemui di rumahnya  Jum’at (22/10/2021) menuturkan, hari ini perusahan sawit PT. AMP membeli buah Lokal (TBS) dengan harga Rp2650/kg, berkemungkin setiap hari harga akan terus naik.

“Kami pengepul  belanja ke Petani dengan harga Rp.2.300/Kg itupun tergantung dimana lokasi muat nya. Kalau dekat harga bisa ditambah,” tutur juragan muda dengan semangat.

“Kami belanja ke petani sawit dengan harga Rp 2.300/Kg. Harga itu adalah harga yang diambil pengepul langsung ke kebun-kebun petani, ” tutup Weri.

Salah satu petani sawit, Hendra,  mengakui dengan naiknya  harga sawit membuat dirinya tersenyum. Apalagi di tengah pandemi Covid-19, tentu hal ini sangat membantu perekonomian masyarakat yang sedang terpuruk.

“Dengan harga Rp. 2.300 per kilogram kami masih harus mengeluarkan ongkos panen berkisar Rp 150-200 per kg. Makanya jika harga TBS sawit anjlok dibawah Rp 1.000 per kilogram, dipastikan pendapatan petani sangat kecil, bahkan cenderung merugi,” ujarnya.

Hendra menambahkan.. berharap, semoga harga Sawit terus naik dan Bertahan, biar kami bisa memenuhi kebutuhuan hidup dan sisanya bisa kami tabung,” tutup Hendra.

Ketua Komisi ll DPRD Agam, Rizki Abdillah Fadhal, S.TP yang ditemui www.portalberitaeditor.com di rumahnya menuturkan. merasa senang dan bersyukur dengan naiknya harga TBS para petani sawit di Kabupaten Agam, khusus Nagari Bawan bisa tersenyum manis. Semoga akan terus naik, ungkap Anggota Dewan ini.

Sawit,  merupakan sektor penyelamat di tengah krisis ekonomi ini dan harus terus dijaga agar harga terus stabil.Dengan harga meningkat dan stabil maka ekonomi petani dan daerah akan baik pula,” jelas dia.

Untuk di Kabupaten Agam jumlah petani mandiri sangat banyak perlu pendataan yang akurat terhadap jumlah petani mandiri dan pembinaan dari dinas terkait terhadap mereka. Pembinaan ke pada petani, khususnya dalam pengadaan bibit sawit unggul agar produksi petani sawit mandiri bisa maksimal.

Menurut info yang didapat di lapangan kebanyakan yang beredar di masyarakat masih banyak bibit asal – asalan yang belum jelas akan merugikan petani.

“Perlu adanya pendampingan dan penyuluhan terhadap petani agar bisa menggunakan bibit sawit unggul,” ungkap politisi Partai PKS ini.

Selain itu juga penting untuk pengawasan terhadap peredaran pupuk non subsidi karena sekarang harga pupuk non subsidi sangatlah tinggi dan banyak dikeluhkan oleh petani sawit,” tutup nya dengan senyum khas.**Jasman Chaniago

74 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*