Habitus Pemusik dan Biografi Lagu yang Terabaikan

Habitus Pemusik dan Biografi Lagu yang Terabaikan

Serpihan Gagasan dari Buku Perjalanan Panjang Musik Minang Modern Pengantar

Setidaknya ada dua masa terjadi polemik tentang musik Minang. Pertama di tahun 1950-an, saat Navis mempertanyakan apakah musik Minang yang dimainkan dengan instrumen Barat merupakan musik Minang. Navis kemudian menawarkan orkestra musik Minang yang dimainkan dengan instrusmen tradisi dan disiarkan dalam beberapa acara musik di RRI Bukittinggi (Yusra, 1994). Kedua pada tahun 2000-an, saat beberapa pengamat mempertanyakan dengan nada cemas fenomena musik Minang yang dianggap telah kehilangan roh Minang karena adanya pengaruh dangdut, reagge dan bahkan disko dan jenis musik barat populer lainnya.

Adanya polemik itu menunjukkan bahwa musik Minang merupakan sesuatu yang penting, sehingga mendapat perhatian dari kalangan masyarakat. Meskipun demikian, fenomena itu luput begitu saja dari perhatian kalangan akademisi. Tidak banyak kajian akademik tentang musik Minang. Lebih jauh lagi, hampir tidak ada akademisi yang memfokuskan diri untuk mengamati perjalanan dan sejarah kesenian Minang. Setidaknya, belum ada sejarawan yang memfokuskan pada kesenian Minang sehingga kita tidak memiliki ahli sejarah kesenian. Sebuah pengecualian tentu saja disertasi Suryadi The recording industry and ‘regional’ culture in Indonesia : the case of Minangkabau (2014), yang secara rinci menelaah aspek industri musik Minang sejak dari aspek sejarah hingga tanggapan audiens terhadapnya.

Dalam situasi demikian, kehadiran buku Perjalanan Panjang Musik Minang Modern karya Dr. Ir. Agusli Taher, MS., ini merupakan sesuatu yang berharga. Buku ini tidak dimaksudkan sebagai kajian sejarah akademik. Penulisnya adalah pencipta lagu dan produser musik, dengan latarbelakang akademik di bidang pertanian. Pengalaman dalam bidang musik, dan pertemuan dengan kalangan musisi merupakan hal utama yang diungkapkan dalam buku ini. Sebelumnya telah terbit juga buku sejenis Nazif Basir, (ed.) Yusaf Rahman: komponis Minang, 2007; dan Muchsis Muchtar St. Bandaro Putiah, Syahrul Tarun Yusuf, Alam Takambang Jadi Guru (2008). A Juga terdapat beberapa film dokumenter pendek tentang sosok musisi Syawir St Mudo dan Yusaf Rahman yang dibuat Dewan Kesenian Sumatra Barat.

Buku ini terdiri dari 4 bagian; sejarah musik Minang modern, pencipta dan karyanya dalam rentangan waktu, profil para pelaku, dan harapan untuk musik Minang di masa depan. Bagian terbesar buku ini diisi oleh bagian dua, yang mendeskripsikan tentang pada pelaku musik, sejak dari pencipta, penyanyi, produser hingga arranger. Bagian kedua ini menjadi fokus pembahasan dalam makalah ini. Ada beberapa kelebihan dari bagian kedua ini, yaitu informasi diperoleh dari tangan pertama, baik melalui wawancara dan pengalaman; memuat kisah dari pelaku dunia musik dalam beragam profesi; dan menyajikan kisah-kisah yang selama ini hampir tidak diperhatikan.

Musisi Tanpa Pendidikan Musik

Buku ini menyajikan banyak informasi menarik berupa biografi (mini) dari banyak seniman, sejak dari pencipta, penyanyi, arranger bahkan produser. Dari biografi singkat itu banyak informasi berharga yang layak dieksplorasi lebih jauh. Salah satunya adalah habitus yang melahirkan para pencipta lagu itu. Sebagian besar komposer dalam buku ini tidak pernah mendapat pendidikan formal dalam bidang musik. Mereka belajar secara otodidak, melalui keluarga, teman atau lingkungan sosial.

Sejauh ini tidak diketahui bagaimana sejarah pendidikan musik di Sumatra Barat. Barangkali kita bisa menelusurinya pada masuknya pendidikan dengan pola Barat seperti Sekolah Raja di Bukittinggi, Normal School di Padangpanjang hingga INS yang didirikan M Sjafei. Di sekolah itu musik menjadi matapelajaran wajib. Dari sanalah orang mengenal instrumen musik barat. Sebagian besar tamatan sekolah itu mahir dalam musik. Tamatan sekolah ini juga tampaknya yang menjadi pemusik dalam orskestra yang tumbuh di Bukittinggi dan Padangpanjang di tahun 1950-an. Suryadi dalam disertasinya juga memberikan informasi tentang bagaimana musik diperkenalkan melalui gramofon dan kemudian kehadiran kelompok musik dan teater seperti teater bangsawan dan Dardanella yang berkeliling mengadakan pertunjukan kebeberapa daerah di Sumatra Tengah.

Sekolah agama seperti Diniyyah Putri dan Thawalib adalah sekolah yang memberikan perhatian besar pada musik. Bahkan untuk acara kesenian di sekolah itu, Ulama dan madrasah di Padang Panjang pada masa lalu menghargai kesenian. Diniyyah dan Thawalib mengundang murid-murid INS untuk mengiringi dan tampil dalam bidang musik. Bahkan ulama kharismatik dari Padangpanjang, Adam BB, mengirim anak-anaknya untuk belajar musik ke luar negeri. Hoerijah Adam, Irsjad Adam, Achjar Adam dan Bustanul Arifin Adam, anak dari Adam BB, adalah seniman yang mahir dalam musik dan tari. Kita tahu, Adam bersaudara merupakan keluarga yang berjasa dalam pengembangan seni Minangkabau. Hoerijah dalam bidang tari dan senirupa, sementara saudaranya yang lain dalam bidang musik. Keluarga ini juga yang mempelopori cikal bakal ASKI yang kemudian berubah menjadi STSI dan kini ISI Padangpanjang.

Berbeda dari pendahulunya, para musisi Minang modern yang ditulis dalam buku ini tidak mendapat pendidikan formal dalam bidang musik. Sebagian besar dari mereka mengenal musik secara nonformal dari keluarga, dan kemudian mengembangkan bakat itu dalam lingkungan pertemenan. Mereka memiliki inisiatif untuk membuat lagu dari pengalaman pribadi dengan cara coba-coba, meniru dan membandingkan. Kisah Satayu dan Agus Taher yang mengembangkan bakat musiknya melalui permainan gitar di saat berkumpul bersama teman-teman adalah dua contoh menarik. Bahwa lingkungan anak muda pinggir jalan adalah habitus yang bisa melahirka musisi. Layaknya kisah Ebiet G. Ade yang menyanyikan puisinya di kalangan seniman Malioboro dan Bulaksumur, atau Iwan Fals yang mengamen.

Informasi yang disajikan dalam buku ini menarik untuk dicermati lebih jauh. Misalnya, apa yang memotivasi musisi untuk mencipta, bagaimana proses kreatif yang mereka lalui, dan apa pandangan lingkungan sosial terhadap mereka. Satayu misalnya pernah ditolak oleh calon mertuanya karena ‘kerjanya hanya bermain gitar sepanjang malam”. Penolakan ini justru menjadi motivasi dalam dirinya untuk menciptakan lagu-lagu yang kemudian populer, seperti Takana Juo, Bugih Lamo dan Gasiang Tangkurak.

Melalui buku ini diinformasikan bahwa ada pencipta lagu khusus perang yang lahir semasa PRRI, yaitu Ram Peter Samat. Begitu spesialisnya, begitu perang selesai ia pun berhenti membuat lasgu. Lagunya Kapatabang, tentang suasana perang amat populer hingga peretengahan tahun 1970-an. Beberapa lagu lain yang dibuat semasa PRRI oleh Yusaf Rahman, atau Kelok 44 dari Masrul Mamuja.

Perang saudara, PRRI, mungkin peristiwa sosial yang paling besar dan luas pengaruh pada masyarakat Minangkabau. Selain dalam bidang musik, kita melihat jejak perang saudara itu dalam cerita pendek dan novel Soewardi Idris serta sajak-sajak Rusli Marzuki Saria, Chairul Harun, Leon Agusta dan Zaidin Bakry (Adilla, 2016: 95-116). Buku ini memperkaya pengetahuan kita tentang jejak yang dibuat orang Minang tentang perang saudara.

Biografi Lagu

Sebagaimana karya kebudayaan lainnya, seni musik memiliki biografi sendiri, yang berkait dengan situasi, peristiwa sosial, maupun pengalaman individual penciptanya. Pengetahuan dan informasi tentang biografi lagu memiliki banyak manfaat. Bagi pemusik dan arranger, biografi demikian membantu untuk memahami, menginterpretasi dan membuatkan musik lengkap maupun memainkan lagu itu. Kisah di balik lagu Kelok 44 akan amat membantu mendalami bagiamana sebaiknya lagu itu diarransir atau dinyanyikan. Dalam beberapa album, bagian awal lagu yang berisi lirik “malancua denai nak lapeh” dihilangkan dan tempo lagu menjadi lebih cepat dengan beat yang kuat. Padahal bagian awal itu merupakan bagian penting. Mungkin arrangernya hanya tertarik pada musik dan tidak peduli dengan sejarah lagu itu, sehingga ia justru menghilangkan bagian penting yang menjadi pengantar lagu. Ia juga mengubah lagu sendu menjadi lagu dengan rentak yang riang.

Bagi pengamat sosial, biografi lagu dapat menjadi data untuk mengkaji situasi sosial saat lagu dibuat atau situasi sosial yang memungkinkan sebuah lagu menjadi populer. Fenomena lagu-lagu Iwan Fals yang menjadi trend pada masa berkuasanya Orde Baru, dan tetap populer beberapa di antaranya hingga kini, kuatnya magnet kelompok musik Slank yang melahirkan Slankers pada masa sekarang, hingga lahirnya musik Indie seperti Banda Neira, Payung Teduh, dan lainnya dapat menjadi kajian menarik untuk melihat gejala sosial yang terjadi. Musik dalam kasus itu menjadi arena perlawanan kalangan masyarakat terhadap rezim berkuasa saat itu, atau dominasi kapitalis atas industri musik.

Pengalaman individual adalah salah satu yang banyak menjadi sarana inspirasi dalam penciptaaan musik. Pengalaman langsung yang mengesankan itu seringkali menghasilkan karya musik yang abadi. Sebuah contoh adalah Fur Ellise dari Beethoven, lagu yang berkisah tentang percintaan penciptanya dengan wanita yang menjadi kekasihnya. Lagu itu menjadi lagu klasik dan materi untuk setiap orang yang belajar piano klasik. Hal yang sama dapat dilihat dalam khasanah musik Indonesia, misalnya lagu-lagu Ebiet G.Ade yang berwujud puisi lirik. Banyak lagu Ebiet yang berasal dari pengalaman individual dan menjadi klasik. Di antaranya Camelia, Berita Kepada Kawan dan Ayah.

Buku ini menyajikan banyak lagu yang berasal dari kisah individual. Yang menonjol tentu saja karya-karya Syahrul Tarun Yusuf (Satayu). Banyak lagu ciptaannya yang populer dan menjadi klasik seperti Ampun Mandeh, Batu Tagak, Gasiang Tangkurak, atau Tianggalah Kampuang. Menyimak tuturan Satayu dalam buku ini, karya-karya itu diciptakan berdasarkan pengalaman individual yang mengesankan. Karena itu karya itu dibuat dengan kesungguhan. Dan pada kenyataanya, karya yang dibuat dengan sungguh-sungguh bertahan lama dan menjadi klasik. Hal ini membuktikan kebenaran kata-kata Beethoven, “ dari lubuk hati yang paling dalam, semoga mencapai lubuk hati tuan-tuan”. Lagu-lagu seperti itu menjdi populer karena ia dapat berfungsi sebagai katarsis bagi orang lain. Kenyataan ini menjadi penting di tengah industri musik yang mengejar deadline dan keuntungan. Hanya lagu yang dibuat dengan kesungguhan dan kedalaman penjiwaan yang mungkin disukai dan bertahan.

Melalui tuturan para pemusik dalam buku ini, sebuah awal dari biografi lagu bisa dimulai. Genre ini belum banyak dibuat dan menjadi perhatian. Selain dari buku ini, kisah demikian bisa dijumpai dalam beberapa artikel dalam majalah Aneka Minang.

Penutup

 Layaknya harta terpendam yang dibuka untuk dinikmati, buku ini merupakan publikasi dari catatatan terpedam dan tersimpan oleh pemiliknya. Ia tidak dimaksudkan sebagi kajian ilmiah dalam bidang sejarah musik maupun kesenian. Dalam tataran itu, karya ini menawarkan banyak hal berharga untuk ditindaklanjuti oleh peneliti lain. Buku ini dapat menjadi salah satu sumber utama untuk menulis sejarah musik Minang, seperti halnya buku tentang Tarun Yusuf dan Yusaf Rahman, atau pun film dokumenter yang dirilis DKSB tentang Syawir dan Yusaf Rahman.

Kisah yang diungkapkan dalam buku ini membuat kita layak merenungkan fakta berikut; tanpa pendidikan formal dalam bidang musik, para komposer lagu minang populer ini telah mengantarkan nyanyian mereka ke jutaan telinga di wilayah yang luas.  Sekarang ada banyak sekolah menengah dan pendidikan tinggi dalam bidang ini. Tetapi karya yang monumental tidak sebanyak dulu. Apakah yang telah berubah dari masyarakat kita sebagai habitus kesenian? Kenapa semakin banyak lembaga pendidikan musik, orang justru bukannya makin giat dan berkompeten? ** Ivan Adilla – Fakultas Ilmu Budaya, Universitas Andalas

Bibliografi

Adilla, Ivan. 2016. “Monumen Safari, Antologi Puisi Selepas Pergolakan”, dalam Sudarmoko (ed.) Rusli Marzuki Saria, Parewa Sastra Sumatera Barat. Padang:         Ruang Kerja Budaya.

Basir, Nazif (ed.) 2007. Yusaf Rahman: Komponis Minang. Bandung: Lubuk Agung.

Putiah, Muchsis Muchtar St. Bandaro (ed.) 2008. Syahrul Tarun Yusuf, Alam Takambang Jadi          Guru. Jakarta: Yayasan Nuansa Bangsa.

Suryadi, 2014. The recording industry and ‘regional’ culture in Indonesia : the case of         Minangkabau. Leiden: Leiden University.

Yusra, Abrar. 1994. A.A. Navis, Satiris dan Suara Kritis dari Daerah. Jakarta: Gramedia

 

1430 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share

Komentar

Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*