Gubernur Sumbar Ajak Masyarakat Menjaga Keutuhan NKRI

Padang, Editor,- Gubernur Irwan Prayitno mengajak segenap elemen masyarakat Sumbar untuk tetap menjaga rasa persatuan dan kesatuan antar sesama warga negara. Sebab, dalam situasi dan keberagaman saat ini, memudahkan pihak tertentu untuk memecah belah keutuhan Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI).

Penegasan itu disampaikan Irwan Prayitno pada acara Silaturrahmi Ormas Islam dan Forkopimda di auditorium gubernuran Padang, Senin (21/11). Menurut Irwan Prayitno, situasi politik tanah air yang kurang kondusif pasca kasus Ahok beberapa waktu belakangan jangan sampai menggangu pemerintahan Jokowidodo – Jusuf Kalla dan bangsa Indonesisa.

“Issu Ahok, ya Ahok. Jangan dibawa-bawa sampai ke pak Jokowi. Jangan isu Ahok dibawa ke Negara untuk kita lawan dan kita jatuhkan. Jangan isu itu muncul pada demo ke depan nantinya. Kalau itu akan menodai kemuliaan perjuangan dengan dasar agama. Kita adalah bangsa yang punya potensi untuk pecah, karena keberagaman,” katanya.

Diakuinya, saat ini ada kekuatiran-kekuatiran, terlebih oleh orang pemerintah yang mengkuatirkan kalau ada beberapa upaya yang memungkinkan bangsa Indonesia terpecah oleh  konflik yang akan terjadi. Potensi itu sangat besar terjadi di Indonesia,  karena masyarakatnya banyak yang berbeda dan beragam.

“Bahkan tak sedikit di internal Indonesia, konflik antar suku sering terjadi, seperti di Indonesia timur hingga barat, dan termasuk di Sumbar. Perbedaan nagari saja bisa konflik. Bahkan kepentingan ekonomi saja, dengan perbedaan etnik,” jelasnya dalam acara yang juga dihadiri Kapolda Sumbar Brigjen Pol Basarudin dan Danrem 032 Wirabraja Brigjen TNI Bakti Agus Fadjari, sekaligus memberikan sambutan.

Menurut Irwan, konflik ini jangan dianggap enteng karena kalaulah tersulut satu saja, bisa terjadi ibarat api yang sudah membakar, sulit untuk itu dipadamkan. Namun begitu akan mulai menyala atau akan terjadi,masih bisa diatasi, kalau sudah membesar akan sulit dipadamkan. Apalagi sampai jatuh korban akan menyulut kelanjutan-kelanjutannya.

Disebutkannya, konflik di atas tidak mungkin tak akan teratasi bila tidak merawat rasa persatuan dan kesatuan NKRI. Negara Balkan dengan Negara Teluk yang merupakan satu kesatuan, justru terpecah. Termasuk negara, Bosnia Herzegovina dulu satu, pecah tapi lama menyatukannya lagi. Sama halnya dengan Timur tengah sebetulnya satu, tapi bisa berpecah karena perbedaan paham, meski agama sama.

“Kita di sini bisa juga dikatakan beda suku bangsa, agama dan sebagainya. Untuk itu, kami tak ingin adanya gejolak sekecil apapun terjadi karena dampaknya luas. Dari kecil, kemudian semakin besar-semakin besar. Kalau itu yang terjadi, kita yang duduk satu meja bisa saling sakwa sangka, saling tuduh menuduh. Kita saling bertengkar hingga bisa terjadi yang tak terpikirkan oleh kita. Kalau itu terjadi, semua kita bisa rugi,” ujarnya.

Sementara itu, Ketua MUI Sumbar Guslizar Gazahar mengaku tak dapat menerima permintaan maaf Ahok, karena kesalahan yang dilakukannya bukan terhadap pibadi seseorang, melainkan terhadap umat dan agama. “Oleh karena itu, saya tak bisa menahan umat Islam pergi demo ke Jakarta,” katanya.

Guslizar mengingatkan semua pihak untuk tidak mengkaitkan kesalahan Ahok dengan kisah-kisah Nabi yang memaafkan banyak orang yang berbuat kesalahan, sebab kesalahan yang dibuatnya tertuju kepada diri pribadi  Nabi. Beda dengan Ahok, kesalahan yang diperbuatnya bukan tertuju kepada diri seseorang, melainkan kepada banyak orang.**Martawin

695 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*