Ferizal Diskusikan Rencana Pengembangan Kawasan Peternakan

Limapuluh Kota, Editor.- Pemkab Limapuluh Kota di bawah kendali pasangan Irfendi Arbi-Ferizal Ridwan, terus berupaya mewujudkan setiap visi-misi pembangunan daerah guna memacu peningkatan ekonomi masyarakat.

Melalui program pengembangan kawasan peternakan, Pemkab memastikan ingin ikut andil menyukseskan program swasembada daging dari pemerintah pusat. Rencana program pengembangan kawasan peternakan dan swasembada daging di Limapuluh Kota ini dibuka oleh Wakil Bupati Ferizal Ridwan.

Kali ini, Ferizal mencoba menjalin komunikasi untuk meyakinkan “orang dekat” Istana, yakni penasehat Presiden RI, Paul Manik Usinif.

Dalam kunjungannya ke Limapuluh Kota sepanjang Minggu-Senin (14-15/8) kemarin, Paul sempat diajak mengunjungi sejumlah kawasan peternakan di Luak Limopuluah, mulai dari Rumah Potong Hewan Moderen di Payobasuang, Kota Payakumbuh dan Balai Pembibitan Ternak Unggul (BPTU) HTP Padang mengatas, Kecamatan Luak.

Kemudian juga meninjau lokasi pasar ternak di Padangsiontah, Kecamatan Situjuah Limo Nagari. Melalui Paul, Wabup menyampaikan berbagai kendala yang tengah dihadapi untuk pengembangan kawasan dan budidaya peternakan.

“Kami bersama Pak Bupati Irfendi Arbi, sangat serius ingin mengembangkan kawasan peternakan ini dalam rangka menyukseskan program swasembada daging, sekaligus buat menggenjot peningkatan ekonomi masyarakat,” sebut Ferizal, ketika menggelar diskusi terbuka dengan Paul Manik Unisif, beserta sejumlah Kepala SKPD terkait, Senin malam.

Turut hadir dalam diskusi malam itu, Kepala Dinas Peternakan, Priadi Budiman, Kabid Perdagangan Diskoperindag, Afrizal, serta sejumlah pejabat dinas terkait lainnya. Diskusi itu melahirkan beberapa poin aspirasi dari pemerintah daerah, diantaranya permohonan permintaan jaminan asuransi peternakan, kepada pemerintah pusat.

Kemudian, juga permintaan penambahan anggaran untuk biaya operasional terhadap pengecekan kesehatan hewan ternak. “Sebab, selama ini, ternyata masyarakat peternak kami di Limapuluh Kota masih membayar melakukan pengecekan hewan ternak ke laboratorium atau dokter hewan,” sebut Ferizal.

Adapun harapan lainnya tertuju kepada Bantuan sosial (Bansos) yang kini sudah dihentikan oleh pemerintah pusat, akibat banyaknya polemik terhadap penyaluran dan penggunaannya. Padahal, dana Bansos dinilai sangat dibutuhkan, untuk memperkuat program pengembangan kawasan peternakan dan swasembada daging.

Terhadap penguatan anggaran bagi pemanfaatan aset daerah, Pemkab berharap Pusat dapat membangun fasilitas peternakan, mulai dari kandang sapi, rumah potong hewan hingga pasar ternak. “Setelah itu, pusat sedianya juga bisa mendorong program SPR untuk memberikan pinjaman dana bergulir bagi peternak,” tambahya.

Terakhir, juga penguatan anggaran dan program untuk pemberian induk sapi (pengindukan) serta pelatihan kompetensi atau kegiatan penyuluhan peternakan bagi kelompok dan masyarakat peternak. Menanggapi berbagai usulan dari Pemkab Limapuluh Kota, Paul menyebut cukup banyak memperoleh informasi dari daerah.

Dia berjanji akan membawa berbagai masukan dan resume dari Pemkab Limapuluh Kota, untuk disampaikan langsung ke Presiden RI, Joko Widodo. Paul juga berpesan, agar setiap program yang akan diajukan oleh pemerintah daerah dapat bergerak dari bawah, yang didukung oleh seluruh masyarakat sebagai pelaku usaha.

“Saya berharap, pemerintah kabupaten dan masyarakat nanti sama-sama mendukung rencana program pengembangan kawasan peternakan ini. Sebab, Pak Presiden Jokowi tempo hari ketika kami datang ke sini (BPTU Padang Mengatas), beliau cukup tertarik dan mendukung agar dilakukan pengembangan kawasan. Ini menjadi PR kita ke depan,” sebut Paul Manik Usinif. ** Yus  

705 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*