DPRD Payakumbuh Sorot Silpa yang Terlalu Besar

Payakumbuh, Editor.- Sidang Paripurna DPRD Payakumbuh Rabu,9/11 agenda penyampaian pandangan umum fraksi terhadap nota keuangan RAPBD tahun 2017 dikritisi masing masing fraksi melalui juru bicaranya.

Fraksi Partai Gerindra melalui juru bicaranya Mawi Etek Arianto menyoroti Silpa tahun 2016 dinilai terlalu besar. Semestinya sisa anggaran tahun 2016 yang direncanakan bersumber dari pembiayaan daerah dianggarkan Rp 8.290.869.799 mengalami penurunan Rp 59.349.872.778 (turun 87,74 %). Sumber penerimaan pembiayaan masih bersumber dari asumsi SILPA 2016.

Asumsi SILPA sebesar itu seharusnya bisa dialihkan ke program lain yang lebih dibutuhkan masyarakat tahun anggaran 2016. Diharapkan tahun 2017 mendatang SILPA diusahakan seminimal mungkin yang berarti rencana penganggaran harus tepat sasaran dan memanfaatkan anggaran yang ada untuk kesejahteraan masyarakat.

sari-aterMengenai pajak dan retrebusi, F. Gerindra meminta Dinas terkait memberikan data potensi pajak dan retrebusi secara transparan kepada Legislatif. Sehingga bisa meningkatkan proses pengawasan  kepatuhan pembayar pajak dan retrebusi dari wajib pajak yang tidak taat azas dalam pembayarannya.

Perlu koordinasi antar dinas terkait dalam pelaksanaan Perda tentang pajak, perlu kejelasan data para penunggak pajak dan retrebusi sehingga upaya untuk penagihannya. Fraksi Gerindra mendukung adanya saling cek and ricek terkait program dan kegiatan yang muncul secara tiba tiba dan disesuaikan dengan perencanaan di RAPBD 2017.

Untuk dapat melaksanakan program atau kegiatan secara berdaya guna dan berhasil guna. Setiap SKPD harus mempunyai komitmen awal yang kuat, kerja keras, kerja tuntas untuk rakyat dan didukung management yang baik. Karena pada dasarnya belanja belanja daerah harus dapat berdampak pada kesejahteraan masyarakat Payakumbuh, ujar Mawi Etek Arianto.

Sementara Fraksi Partai demokrat melalui juru bicaranya Ridwan SH, mempertanyakan tentang obek pajak yang potensial dan mana yang belum sesuai dengan harapan. Apakah penerimaan dalam PAD dalam sektor pajak dan retrebusi masih ada tunggakan piutang pajak dan retrebusi. Kalau ada bagaimana usaha Pemko untuk menyelesaikan tunggakan itu dan berapa estimasi penerimaan retrebusi dan pajak daerah 2016, mohon di jelaskan, harap Ridwan.

Fraksi Demokrat juga mempertanyakan sudah berapakah pencapaian target kinerja Pemerintah daerah berdasarkan RPJMD sampai dengan tahun terakhir periode 2012-2017,apa saja kendala yang dihadapi dengan tidak tercapainya target yang direncanakan dalam RPJMD 2012-2017. Dalam hal ini Fraksi Demokrat mendorong pemerintah untuk fokus melakukan kajian dan memikirkan sektor perparkiran serta fasilitas lainnya di pusat pertokoan kota Payakumbuh. Sehingga tercipta suasana aman dan nyaman terhadap resiko kendraan serta bersesuaian dengan aturan lalulintas terhadap calon pembeli. Hal ini akan meningkatkan potensi jual beli serta terciptanya perputaran ekonomi yang signifikan di pasar payakumbuh,hal ini akan berimplikasi untuk meningkakan PAD, tolong di jelaskan, harap Ridwan dalam pandangan umumnya. ** Yus

 

1132 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*