Donasi Pangan Covid-19, Leon Agusta Institut Luncurkan Program Inisiasi Untuk Nagari

Julia F Agusta.
Julia F Agusta.

Padang, Editor.- Pemerintah telah menetapkan kasus penyebaran covid-19 sebagai Kejadian Luar Biasa (KLB). Kejadian yang menimbulkan dampak sosial sangat besar, mulai dari kesehatan, pendidikan, dan perekonomian masyarakat. Mencermati kondisi ini, Leon Agusta Institute (LAI) menginisiasi program Donasi Pangan, Memberi untuk Nagari Sumatera Barat. Gagasan ini berorientasi pada  semangat menghadapi dan mengatasi bersama penanganan dampak penyebaran covid-19 di Sumatera Barat.

Dengan semangat tersebut, program Donasi Pangan menjadi kerja kebudayaan yang dilaksanakan bersama-sama dengan Masyarakat Gerakan Perubahan di Jalan Budaya, yaitu Leon Agusta Institute, Karang Taruna Sumbar, Forum LSM se Sumatera Barat, dan turut berpartisipasi Purna Paskibraka Indonesia Sumbar (PPI Sumbar). Kerja bersama ini untuk memelihara sikap kebersamaan agar terus tumbuh dan hadir dalam kehidupan bermasyarakat, sebagai salah satu nilai luhur Minangkabau kita. Program ini berizin dengan nomor register: 570/1032-Periz/DPM&PTSP/V/2020. A.n GUBERNUR SUMATERA BARAT, DPMPTSP.

Dari catatan yang dirangkum Leon Agusta Institute pada Selasa, 5 Mei 2020, tercatat 8.545 orang ODP, 477 orang PDP, 221 orang terkonfirmasi positif dengan rincian;  38 orang sembuh dan 16 orang meninggal dunia. (dilansir dari https://corona.sumbarprov.go.id). Untuk menekan laju menyebarannya, Sumatera Barat memberlakukan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB), mulai tanggal 22 April sampai 5 Mei dan memperpanjang hingga 29 Mei 2020. Penerapan PSBB ini menunjukkan jumlah kasus dan/jumlah kematian akibat Covid-19 meningkat dan menyebar secara signifikan dan cepat di Sumatera Barat. Sebagai dampaknya, banyak masyarakat mulai mengalami masa krisis hingga kesulitan memenuhi kebutuhan bahan pokok.  Penggalangan donasi pangan ini akan dimanfaatkan khusus untuk pengadaan paket bantuan bahan pangan berupa beras, minyak goreng, dan ikan kering bagi masyarakat yang membutuhkan. Setiap paket bantuan senilai lebih kurang Rp. 75.000,-

“Pemilihan bahan pangan disesuaikan dengan kebutuhan utama keluarga. Beras dan ikan kering dibeli dari masyarakat agar bisa membantu petani dan nelayan. Bahan pangan yang terhimpun akan diberikan langsung kepada masyarakat (per KK) yang membutuhkan, khususnya yang belum mendapat bantuan. Baik karena belum teridentifikasi oleh pemerintah, atau sebab lain. “Penyaluran bantuan bahan pangan ini dikerjakan LAI bersama Karang Taruna Sumbar, Forum LSM se Sumbar, yang berhimpun dalam Masyarakat Gerakan Perubahan di Jalan Budaya, dan merupakan jaringan kerja kebudayaan Sumatera Barat yang tersebar di 19 kabupaten/kota. Dan turut mendukung PPI Sumbar,” jelas Julia F. Agusta, Ketua Umum Leon Agusta Institute.

Lebih lajut dijelaskan, melalui program ini petani dan nelayan juga bisa ikut membantu pengadaan pangan untuk masyarakat yang terdampak Covid-19. Untuk itu dapat menghubungi LAI pada nomor 082170672252. Donasi dapat disalurkan melalui rekening Bank Nagari ke nomor 2101.0210.07647-2, a.n Memberi Untuk Nagari. Sementara itu, donasi berupa logistik atau bahan pangan dari donatur dapat diantar langsung ke Pos Logistik: DONASI PANGAN Memberi untuk Nagari Sumatera Barat, Jalan Diponegoro No. 31 Padang 25118, Sumatera Barat.

“Jangka waktu penyelenggaraan donasi pangan ini dilakukan sejak dikeluarkan surat izin penyelenggaraan pengumpulan dana atau barang tertanggal 5 Mei dan berakhir tanggal 31 Juli 2020. Program ini dapat diperpanjang setelah mengevaluasi kondisi dan situasi secara objektif,” kata Julia F. Agusta.  ** Rel

517 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*