Di Sangir Balai Janggo, Tak Pakai Masker Jangan Harap Bisa Masuk Pasar

Solok Selatan, Editor. – Satuan Tugas (Satgas) Efektif Covid19 Kecamatan Sangir Balai Janggo, Solok Selatan, melakukan pemantauan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di Pasar Sungai Sungkai. Baik pedagang maupun pengunjung pasar dilarang keras masuk pasar, jika tidak mematuhi aturan memakai masker.

“Bagi yang tidak pakai masker, jangan harap bisa masuk pasar. Baik pedagang ataupun pengunjung Pasar Tradisional Sungai Sungkai,” kata Camat Sangir Balai Janggo, Muslim, Minggu (17/5) usai meninjau kondisi pasar tersebut.

Lebih lanjut dikatakannya, Tim Satgas Efektif tersebut tuturnya, terdiri dari TNI-Polri, pihak kecamatan dan Nagari termasuk kepala jorong terkait. Aturan harus dijalankan dalam suasana wabah covid 19 di daerah. Sebab, dengan mematuhi aturan. Berarti masyarakat sayang terhadap dirinya dan kesehatan pribadi.

Dengan memakai masker masuk pasar, berarti pedagang dan pengunjung sudah patuhi aturan pencegahan mata rantai covid. Satgas Efektif sebut Muslim, tidak hanya wajib masker masuk pasar yang terletak di Nagari Sungai Kunyit. Akan tetapi berjaga-jaga di dua pintu masuk jalur pasar, karena Pasar Minggu ini luar biasa diramaikan pengunjung.

“Pasar ramai jelang lebaran Idul Fitri 1441 hijriyah, makanya kita turun bersama tim Satgas Efektif demi pencegahan penularan wabah covid,” bebernya.

Satgas Efektif juga menyediakan tempat cuci tangan dan pembagian masker di jalan dan pintu masuk pasar. Bagi pengunjung dan pedagang sebelum masuk pasar, wajib cuci tangan terlebih dahulu dengan tempat yang sudah disediakan. Sewaktu akan pulang ke rumah masing-masing, juga dianjurkan cuci tangan.

“Penerapan wajib masker dan cuci tangan sebelum masuk pasar, sudah dipatuhi masyarakat. Jika tidak, maka Stagas Efektif bakal mengusir untuk tidak masuk pasar,” paparnya. ** Natales Idra

337 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*