Bupati Solok Antarkan Langsung Bantuan ke Koto Sani

Bupati Gusmal saat menyerahkan menyerahan bantuan di Koto Sani.
Bupati Gusmal saat menyerahkan menyerahan bantuan di Koto Sani.

Koto Sani, Editor.- Pemkab Solok datangi Nagari Koto Sani untuk memberikan bantuan berupa beras kepada masyarakat yang terdampak Covid-19, jum’at (8/5). Bantuan tesebut diserahkan oleh Bupati Solok H. Gusmal, SE, MM dan diterima langsung oleh Wali Nagari Koto Sani Deswandi.

Dalam arahannya Bupati Solok menyampaikan permintaan maaf karena keterlambatan dalam pendistribusian bantuan beras tersebut. ” Beras terlambat dibagikan karena data yang telah kita kirim ke propinsi terus berubah-rubah, sehingga sudah tiga kali Pemkab Solok merubahnya, sehingga bantuan beras tahap satu di bulan april kita bagikan di bulan Mei, bantuan beras tahap dua nanti kita bagikan menjelang hari raya idul fitri, jadi bantuan yang akan diterima oleh masyarakat ada dua kali.” Ucap Gusmal.

Lebih lanjut Bupati mengatakan, beras bantuan yang akan dibagikan oleh Pemkab Solok kepada masyarakat Koto Sani sebanyak 1047 Kepala Keluarga (KK) dari 1977 KK yang ada di nagari Koto Sani, kalau kita kalkulasikan sudah 60 % masyarakat terbantu.

“Yang saya khawatirkan masih ada saja warga yang komplen, masih ada saja yang tidak puas. saya minta pada pak Walinagari, BPN, KAN kalau ada yang mendatangi dan tidak puas, tolong dicatat saja dan sampaikan kepada pemerintah kabupaten solok. Pemerintah telah menyediakan lembaga layanan tempat pengaduan masyrakat dan nanti kita salurkan juga kepemerintah propinsi dan diteruskan kepemerintah pusat.” Kata Gusmal

Bupati menegaskan, perlu kita ketahui, yang kita bantu itu yang betul-betul terdampak Covid 19, seperti tukang ojek, ustad dan buruh harian. ada juga warga terdampak baru, misalnya ada perantau yang datang dan tidak mempunyai pekerjaan lagi sudah di PHK dan pulang kekampung halaman, bisa dikatakan warga terdampak juga, tapi tidak terdaftar sebagai warga kabupaten solok. Ia meminta pada walinagari untuk memikirkan warga terdampak baru dengan dana desa.

“Saya mendengar ada ocehan dari masyarakat bawah ini adalah beras Dolog dan kualitasnya kurang baik. Saya jamin beras ini kualitasnya baik karena saya sudah mengecek ke gudang dolog itu sendiri.

“Kalau beras Dolok yang biasa, kami tidak terima, ini beras yang harganya sudah Rp11.000. pak Wali Nagari Tolong sampaikan kepada masyarakat bahwa ini beras yang berkualitas termasuk beras premium juga.” Terang Gusmal

Kemudian, Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) tahap kedua sudah diperpanjang, yaitu sampai dengan 29 Mei 2020. Ditengah pandemi banyak kegiatan yang dibatasi, inti dari PSBB itu tetap dirumah saja. kalau keluar harus pakai masker.

Sejak PSBB tahap pertama dan kedua diberlakukan, banyak juga yang bertanya bagaimana prestasi anak-anak kita kalau dilburkan dan belajar dirumah, sementara kita belum mempunyai aplikasi yang cukup dan memadai untuk belajar dirumah.

“Intinya anak-anak yang dirumah untuk menambah pemahamanya tentang Covid 19 dan mengajak mereka untuk jangan keluar rumah dan diberikan tugas atau PR. proses belajar mengajar sudah di atur oleh kementrian pendidikan dan kebudayaan bahwa anak-anak kita dan orang tuanya tidak usah cemas dan tidak ada anak-anak kita yang akan dirugikan semua anak-anak akan naik kelas dan semuanya lulus dan dilanjutkan pendidikanya.

Bupati menambahkan, untuk sholat Jumat sholat berjamaah di masjid -masjid juga sholat tarawih itu juga di tiadakan, meskipun di daerah-daerah terisolir bisa dilakukan kajian-kajian baru. Pemkab Solok akan menentukan kebijakan tertentu pada daerah² terisolir tersebut. Kita akan melakukan musyawarah dengan forkopimda dan para mubalig dan MUI.

Kemudian juga pasar harus tetap kita atur. pesan dari pemerintah pusat pasar tidak boleh ditutup tapi di atur. Ada aturannya pakainya, pemakainya kita arahan kepada los -los pasar saja dan diatur jarak orang yang berdagang. Kemudian orang yang masuk pasar harus mengunakan masker, apakah pembelinya dan sebaliknya harus pakai masker. Gusmal juga sampaikan, berdialog harus barjarak. Semuanya aturan itu harus dilaksanakan oleh pemerintah Nagari dan pengurus pasar. Pasar harus disemprot 1 H menjelang beraktifitas. Kemudian memasang tempat tempat pencuci tangan setiap sudut. seterusnya yang dijual hanya kebutuhan pokok saja di luar itu tidak boleh. Nah ini yang dikatakan prinsip pelaksanaan PSBB.

Wali Nagari Koto Sani Deswandi pada kesempatan tersebut mengucapkanTerima kasih kepada Pemerintah Kabupaten Solok yang telah memberi bantuan berupa beras sebanyak 1047 KK kepada masyarakat kami. Alhamdulillah beras ini kami terima dan akan kami berikan kepada orang yang terdampak covid 19.“Kami laporkan ke pada Pak bupati untuk mengantisipasi penyebaran Covid 19 kami pemerintah Nagari Koto Sani telah melaksanakan instruksi dan himbauan Bupati dalam penanganan covid ini.” Jelas Deswandi

Ia mengatakan bahwa himbauan untuk perantau  juga telah disampaikan untuk menunda pulang kampung dulu, ia juga telah instruksikan kepada semua jorong untuk menyampaikan kepada perantau yang datang untuk mengisolasi diri dirumah masing-masing, Sampai saat sekarang belum ada warga Koto Sani yang positif covid 19.

Turut mengikuti dalam kegiatan tersebut, Ketua PMI Kab. Solok Desnadefi,SH, Asisten II Medison, Kadis Sosnaker Yandra Prasat, Kadis Koperindag Eva Nasri serta Kabag Humas Syofiar Syam, Kapolsek X Kt. Singkarak, Koramil X Kt. Singkarak, Wali Nagari Koto Sani Deswandi, Ketua BPN Koto Sani, Ketua KAN Koto Sani.**Roni Akhyar

 

371 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*