Bupati Padang Pariaman Suhatri Bur, Jangan Sampai Ada Intervensi Pada Pilwana

Bupati Padang Pariaman Suhatri Bur sedang menyampaikan arahannya.
Bupati Padang Pariaman Suhatri Bur sedang menyampaikan arahannya.

Pariaman, Editor.- Pemilihan Wali Nagari (Pilwana) serentak kedua se-Padang Pariaman diikuti 29 nagari akan dihelat pada Minggu 31 Oktober mendatang sudah viral di masyarakat banyak.

“Tujuan Pilwana untuk mencari pemimpin yang baik yang mengayomi masyarakat. Untuk itu, kita harapkan tidak ada intervensi dari pihak mana pun dan kalangan mana pun!”

Hal tersebut disampaikan Bupati Padang Pariaman Suhatri Bur, S.E, M.M dalam acara pembukaan Rapat Koordinasi Persiapan pemungutan suara Pilwana serentak tahun 2021 se-Padang Pariaman, Selasa (19/10) di Hall Saiyo Sakato Pariaman.

Bupati Suhatri Bur menambahkan,  tidak ada intervensi dari pihak mana pun dan kalangan mana pun itu, bukan hanya cerita belaka dan bisa dibuktikan dari penilaian yang telah dilakukan secara nyata berdasarkan pengalaman dalam nagari bersangkutan. Di samping itu pendidikan calon walinagari, seleksi umur juga dilakukan berdasarkan aturan yang ada, uji kompetensi tertulis juga sudah dilakukan oleh team akademisi universitas terbaik, hasilnya sudah dipercaya dan tidak bisa dirubah.

“Jadi, tidak ada yang dianak emaskan,” tukuk Bupati Suhatri Bur.

Bupati Suhatri Bur berpesan kepada semua wali nagari yang terpilih agar dapat menjalankan semua program yang telah direncanakan sehingga tidak hanya sekedar memberikan harapan kepada masyarakat saat kampanye saj, menjalankan roda pemerintahan dengan baik, serta dapat menjadikan nagari adi lebih baik lagi, juga tidak lupa agar dapat menciptakan inovasi-inovasi untuk kemajuan daerah Padang Pariaman ke depan.

Bupati Suhatri Bur tidak lupa mengingatkan tentang peran Nagari dan Kecamatan dalam mensukseskan pelaksanaan kegiatan vaksinasi di seluruh Puskesmas se-Padang Pariaman.

“Untuk mempercepat vaksinasi masyarakat, saya mengharapkan peran aktif dari Nagari dan kecamatan untuk terus menggiatkan dan mensukseskan pelaksanaan kegiatan vaksinasi di 25 Puskesmas yang ada, vaksinasi itu halal dan vaksin itu tidak sakit. Kami dengan Pak Kapolres dan Pak Dandim juga melaksanakan Vaksin Door to Door tidak hanya kes ekolah-sekolah dan Puskesmas saja. Kemarin kita sudah mencapai persentase 16 %, setiap hari menggelar gerai vaksin di 25 Puskesmas yang mana ditargetkan mencapai 2.000 vaksin perhari dan insyaa-Allah akan melanjutkan kegiatan vaksinasi tersebut dengan pemberian doorprise kepada yang beruntung, untuk itu saya mengajak masyarakat untuk ikut divaksin,” kata Bupati Suhatri Bur mengakhiri.

Sebelumnya, Kepala Dinas Pemberdayaan Masyarakat dan Desa Pemkab Padang Pariaman Erman, S.Sos melaporkan tujuan diadakannya rapat dalam rangka memastikan persiapan pelaksanaan pemungutan telah sesuai dengan ketentuan dan tahapan-tahapan pilwana, menyamakan persepsi stakeholder terkait dalam persiapan teknis dan koordinasi serta sinergi pemerintah daerah dengan Forkopimda serta pemerintah nagari.

Turut hadir Kepala Kejaksaan Negeri Pariaman, Dandim 0308 Pariaman, Kapolres Pariaman, Kapolres Padang Pariaman, sejumlah pimpinan OPD Pemkab Padang Pariaman, Bamus, Panitia Pilwana Badunsanak dan undangan lainnya. ** Rafendi/Humas

67 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*