Belum Ada Perantau di Karantina di BLK dan BBI

Pemeriksaan perantau di batas kota Kacang Kayu.
Pemeriksaan perantau di batas kota Kacang Kayu.

Padang Panjang, Editor.- Hingga  Rabu petang, 1/4-20 belum ada perantau yang pulang ke Padang Panjang, Sumatera Barat yang dikarantina di dua lokasi yang  yang disiapkan Pemko. Sebab menurut Ketua Satgas PPVC Padang Panjang,  Sony Budaya Putra, perantau yang masuk sejauh ini tidak ada yang yang terindikasi Covid-19, keluarganyapun bersedia  menerima kehadiran mereka.

Ditambahkan Sony, yang sehariannya menjabat Sekdako Padang Panjang, begitu  masuk batas kota yang dijaga Satgas PPVC yang terdiri TNI, Polri, tenaga medis, Orari, BPBD, PMI dan lainya itu,  penumpang  dengan tujuan Padang Panjang diminta turun. Selanjutnya  dilakukan pengukuran  suhu tubuh dengan thermogun. Terus  sekujur tubuh dan  barang bawaannya   disemprot disinfectan,  untuk selanjutnya disuruh ganti pakaian. Pakaian kotor tersebut  di masukan ke dalam kantong plastik yang kedap dan dipesankan agar segera dicuci.

Dalam 2 malam  pemantauan ketat di batas kota, Kacang Kayu, Padang Panjang Timur, telah puluhan kendaraan umum dan pribadi dengan mayoritas plat B yang distop. Hasilnya, tidak ada suspec corona. Setelah dilakukan pencatatan mereka diwajibkan untuk karantina mandiri  di rumah selama 14 hari ke depan.

Seandainya ada perantau yang tidak diterima keluarganya di kampung, petugas akan mengantarkanya ke lokasi karantina di Balai Latihan Kerja (BLK). Disana tersedia 32 tempat tidur dan di BBI dengan 37 tempat tidur. Kedua lokasi karantina yang disiapkan Pemko Padang Panjang ini kemaren ditinjau Walikota Padang Panjang, dan dinilai telah memenuhi standar.

Dalam dua malam pemantauan terakhir, Agung Satria, dari BPBD setempat, yang turun ke lokasi kepada Editor menyebut, sejauh ini perantau yang pulang kampung dapat memahami kebijakan kota Padang Panjang dalam mencegah penyebaran Covid-19. Tidak ada yang mengelak. Kepada mereka diyakinkan agar keluarga di kampung terhindar dari virus yang mematikan itu.

Seperti diberitakan sebelumnya, sejak akhir bulan ini Pemko Padang Panjang memperketat orang masuk ke  Padang Panjang. Sasaran utamanya adalah perantau dari daerah pandemik Covid-19 seperti Jakarta dan sekitarnya.

Hingga hari ini di Padang Panjang jumlah positif corona nihil, ODP 64, habis masa karantina 21 orang, PDP satu orang yang dinyatakan negatif Covid-19.

Usaha yang telah dilakukan Pemko untuk memutus rantai penyebaran virus corona, antara lain menutup seluruh objek wisata,    merazia kafe dan warnet, melakukan penyemprotan  jalan, pasar, mesjid dan sarana umum lainya, serta memberi edukasi agar warga tanggap corona dan lainnya. ** Ym/Yet

917 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*