Armen Syahjohan Kritisi Kinerja Pemkab Solsel, Kalau Tidak Bagus Tenggelamkan Saja

Armen Syahjohan.
Armen Syahjohan.

S olok Selatan, Editor.- Armen Syahjohan wakil ketua DPRD kabupaten Solok Selatan yang juga Ketua DPC Partai Gerindra , menyampaikan lewat media ini  keluhan keluhan masyarakat Kabupaten Solok Selatan tentang terjadinya rotasi dan mutasi ASN (dengan nota dinas ) hampir setiap Jum’at saja.

Mengenai pergeseran pejabat baik di lingkungan pemerintah, guru guru , perawat dan lain lain , kata Armen itu tidak jadi per soalan, itu hak dan kewenangan Pemerintah Daerah dan kewenangan bupati serta jajaranya.  Tetapi yang sangat kita sayangkan 10 tahun yang lalu bapak H Khairunas itu sendiri berstatetmen sewaktu Pemerintahan Bapak H Muzni, dia meledek mentertawakan seolah-olah Pak H Muzni mengambil atau melantik kepala Dinas atau Eselon Dua dari luar Solok Selatan itu seperti tidak ada sumber daya manusia di Solok Selatan ini yang memadai.

Sekarang ternyata sudah lebih dari 10 tahun, Armen Syah Johan merasa sudah banyak sumber daya manusia yang bisa menempati posisi jabatan jabatan strategis tersebut. Katakan lah kepala dinas A, B, C dan seterusnya, bahkan mereka sudah ada yang menjadi pejabat eselon dua.

“Tapi itu sekarang entah ke manana, apa sudah nonjob atau sudah pindah saya tidak tahu juga,” kata Armen Syahjohan.

Armen lanjut mengatakan, mengenai rotasi, mutasi dan regenerasi memang ini murni kewenangan eksekutif. Yang sangat saya sayangkan ada beberapa ASN, katakan lah itu guru. Guru itu dimutasikan dari Muara Labuah ke kecamatan Sangir, Sangir Jujuan, ada yang ke Sangir Batang hari dan lain sebagainya, itu sah sah saja, itu penyegaran.

Tapi apakah yang seperti itu di katakan Penyegaran ? Menurut saya tidak, coba kita bayangkan seorang guru perempuan harus mengajar jauh dengan jarak puluhan kilo, berangkat subuh harus sampai di tempat mengajar jam 7 pagi, begitu tiap hari. Kalau terus menerus seperti itu apa lagi perempuan, perempuan sudah di takdirkan pisiknya lemah di bandingkan laki laki , itu saya yakin tidak akan maksimal yang bersankutan menjalankan kewajibanya sebagai se orang guru atau pengajar, kalau kenyamanan seorang guru terganggu mungkinkah prestasi sebuah sekolah meningkat ? Mustahil.

Dan setelah proses berjalan seorang guru sudah selesai mengajar tentu dia akan pulang ke Muara Labuh lagi, entah itu jam 2 atau jam 4 sore atau sesuai aturan guru, kira kira jam berapa dia sampai dirumah, habis mengajar letih lelah, pulang jauh dengan jarah puluhan kilo lagi. Jadi ini sangat, keselamatan sangat tidak terjamin di perjalanan, resiko tinggi . Jadi mutasi seperti ini bukanlah penyegaran , tapi sudah tidak ada lagi Pri Kemanusian.

“Banyaknya keluhan keluhan seperti ini yang saya terima,” ungkapnya.

Menurut Armen Syahjohan, lebih kurang satu tahun satu bulan, kalau memang kepemimpinan Khairunas- Yulian Efi ini bagus dan ternyata mantap nantinya untuk kemajuan Pemerintah Kabupaten Solok Selatan, silahkan masyarakat dukung kembali untuk Pemilu 2024. Dan kalau ternyata menurut masyarakat ini tidak bagus, tidak baik ya silahkan nilai oleh masyarakat sendiri . Tenggelamkan kalau tidak bagus

“Saya fair fair saja, dalam hal ini saya tidak baperan apa-apa. saya objektif, terserah silah kan rakyat menilai. Tidak ada dusta di antara kita,” ungkap Armen Syahjohan. ** Sus

102 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*