Andrio An, SH, Kembalikan Kebenaran Sejarah Indonesia!

Direktur Lembaga Konsult
Direktur Lembaga Konsult

Sawahlunto, Editor.- Faktor dan sifat utama dalam penulisan sejarah adanya ikhtiar untuk menjunjung tinggi nilai-nilai kejujuran, ketulusan dan keikhlasan terhadap perjalanan sejarah itu sendiri. Jika perjalanan sejarah masa lalu  disimpangkan dari yang sebenarnya, maka besar kemungkinan kita akan kehilangan jatidiri sebagai anakbangsa yang berdaulat  mewarisi perjalanan sejarah pada fase berikutnya.

Dialektika ini dikemukakan Andrio An, SH Direktur Lembaga Konsultan& Penasehat Hukum Andrioa An & Partner’s Sawahlunto dalam wawancara diskusi Sabtu (25/04/2020) dinihari di rumah kediamannya Sapan Kelurahan Durian II Kecamatan Barangin Kota Sawahlunto.

Mengawali dialognya, Andrio membuka beberapa penggal kilasan sejarah zaman Pemerintahan Kerajaan di Indonesia, zaman Pemerintahan Kolonialisme  penjajahan Belanda di Indonesia dan Zaman Penjajahan Imprealisme Jepang yang sedang merangkum konsep Tiga A Menuju Jepang Cahaya Asia ketika gendang Perang Dunia II sudah ditabuh Amerika dan Sekutu.

Dijelaskan Andrio, bahwa Indonesia mulai dijajah  Kolonial Belanda tahun 1602 dengan Gubernur Jenderal Daendels. Tujuan utamanya dulu perdagangan rempah-rempah dan hasil pertanian Nusantara. Namun dalam perkembangan selanjutnya ternyata Belanda mengisi seluruh sendi-sendu kehidupan dan menguras seluruh sumber daya ekonomi yang terkandung dalam perut bumi Indonesia. Selama tiga setengah abad Indonesia berada dibawah dalam cengkraman serta tekanan Belanda.

Kemudian tahun 1942, tambah Andrio,  dalam Perang Dunia II Belanda bertekuk lutut pada Jepang. “Seluruh negara dibawah penjajahan Belanda secara otomatis berada dibawah kekuasaan Jepang,” ungkap Andrio

Tiga setengah tahun lamanya Jepang menguasai Indonesia.Rencananya, dari Indonesia Pemerintahan Imprealisme Jepang merintis jalan untuk menjadi raksasa di Asia dengan semboyan Jepang Cahaya Asia. Tapi rencana itu tinggal menjadi setumpuk dokumen yang gagal dioperasionalkan karena tanggal 09 Agustus 1945 Amerika Serikat dan sekutunya  menbom Nagasaki. Jepang tetap berusaha tegar menghadapi situasi ini. Maka pada tanggal 15 Agustus  1945, Amerika dan sekutunya membom Hiroshima. Jepang hancur. Jepang takluk. Tanggal 17 Agustus 1945 Indonesia memproklamirkan kemerdekaan melalui Proklamator Soekarno-Hatta. Dan negara pertama yang mengetahui serta mengakui kemerdekaan Indonesia adalah India. Ini dramatika perjalanan sejarah Bangsa  Indonesia yang heroik. Dari perjalanan sejarah itu kita tahu Indonesia merdeka ketika penjajah Jepang sedang berkuasa.

“Andaikata Nagasaki dan Hiroshima tidak dibom Amerika Serikat dan sekutunya. Mungkin sampai sekarang Indonesia sudah  menjadi pusat pemerintahan untuk Cahaya Asia. Disinilah letak Kekuasaan dan Keadilan Allah dalam membantu serta mewarnai perjuangan bangsa Indonesia,” kata Andrio.

Permasalahan sekarang, imbuhnya,  Indonesia seperti kehilangan bingkai sejarah. Seakan sejarah kemerdekaan Indonesia terputus dari penjajahan Jepang. Dan generasi muda kita sebagai pewaris perjalanan sejarah berikutnya kehilangan momentum penting yang menukilkan bobot perjuangan yang fundamental. Dan rata-rata generasi muda mengenal perjalanan sejarah sampai pada penjajahan  Belanda.

Setelah Indonesia Merdeka, seluruh aset-aset sejarah benda dan tak benda dizaman kolonial Belanda dan imprealisme Jepang hanya disebut sebagai peninggalan Belanda, terutama pertambangan batubara dan sebagainya.

Adagium Alun Japang Aden Alah Heiho

Kata kakek moyang kita di Minangkabau Sumatra Barat dalam adagium; Alun Japang Aden Lah Heiho menggambarkan dalam kobaran semangat  perjuangan dan pertahanab merebut kemerdekaan dari tangan penjajahan Jepang. Tapi mengapa nilai historikal sejarah itu hilang? Padahal  pengaruhnya sangat besar terhadap perkembangan Ipoleksosbudhankam di  Indonesia saat ini dan ke depannya.

Berangkat dari adagium itu, khususnya dibidang pendidikan agar mata pelajaran Pendidikan Sejarah Perjuangan Bangsa (PSPB) kembali masuk dalam kurikulum pokok dan diajarkan di sekolah.

Kepada pakar-pakar sejarah, tegas Andrio tentu besar harapan kita agar menuliskan kembali sejarah perjalanan parjuang bangsa ini sebagai modal awal bagi generasi berikutnya untuk melakukan membangun matarantai sejarah yang lebih besar lagi.

Dengan segala kerendahan hati, Andrio yang saat ini bersedia memberikan konsultasi hukum secara gratis kepada masyarakat yang membutuhkan, meminta kepada para ahli dan para pakar untuk melengkapi pengetahuan sejarah agar segala keterbatasan selama ini bisa diungkapkan secara jernih, objektif, konstruktif dan dapat dipertanggungjawabkan “Kami dan generasi milenial adalah generasi yang haus dengan ilmu pengetahuan, budaya  dan teknologi yang mendukung kehidupan masa depan bangsa. Hasil wawancara diskusi dinihari ini tidak akan berarti apa-apa, kal au tidak terus diperjuangkan dan dikembangkan,” kata Andrio.

Andrio juga mengajak generasi muda sekarang untuk memerangi stigma minor, berita hoaks dan informasi-informasi yang dapat memecahbelah persatuan dan kesatuan bangsa.

Paradigma baru yang mesti dijadikan pedoman adalah nilai-nilai positif sejarah perjuangan bangsa, nila-nilai yang membentuk dan memperkukuh karakter jatidiri bangsa, nilai-nilai yang memperkuat rasa beragama,  berbangsa dan bernegara, tambah Andrio. ** Adeks-Dinno-Leo

1048 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*