500 Orang Warga Kota Solok Ikuti Pemberdayaan Edukasi Obat dan Makanan

Solok, Editor.- Wakil Walikota Solok Reinier ST, MT menghadiri kegiatan Pemberdayaan masyrakat melalui komunikasi informasi edukasi obat dan makanan bersama tokoh masyarakat, Selasa (21/8) di gedung Kubung 13 Kota Solok.

Kegiatan ini dihadiri anggota DPR RI Ny. Betti Shadig Pasadigoe Se, Ak MM, kepala BBPOM Sumbar Drs M Sunderi Apt M Farm, kepala SKPD dan tokoh masyarakat. Pada kesempatan tersebut akil Walikota Solok Reinier memaparkan pandangannya terhadap suatu produk dari segi keamanan mutu dan kemanfaatan harus berada dibawah pengawasan yang dilakukan oleh BBPOM.

Menurut Reinier, hal tersebut bertujuan untuk melindungi masyarakat dari penggunanan obat obat tradisional kosmetik dan pangan yang berisiko terhadap kesehatan. Beberapa masalah yang berkaitan dengan keamanan produksi makanan, menurut Reinier, diantaranya masih ditemukan produksi makanan yang tidak memenuhi persyaratan mutu dan keaman penggunaan bahan tambahan pangan yang dilarang, cemaran kimia yang berbahaya dan cemaran mikrobiologi masa kadaluarsa. Kemudian masih banyak terjadi kasus keracunan karena makanan yang sebagian besar belum dilaporkan dan belum diidebtifikasi penyebabnya

Reinier juga melihat masih rendahnya pengetahuan keterampilan dan tanggung jawab produsen makanan tentang mutu dan keamanan pangan terutama pada industri kecil atau industri rumah tangga. Masih rendahnya kepedulian kondusumen tentang mutu dan keamanan pangan, terutama karena terbatasnya pengetahuan dan rendahnya kemampuan daya beli untuk produk pangan yang bermutu dan tingkat keamanannya yang tinggi.

Ditegaskan, disamping keamanan produk makanan, juga perlu diawasi dan kendalikan peredaran dan pengguna bahan berbahaya lainya yang terdapat pada produk obat obat tradisional dan kosmetik.

Bahan kimia berbahaya yang sering salah penggunanannya terutama dalam pangan, yaitu boraks formalin rodamin B dan metanil yellow. Sedangkan bahan kimia yang bersifat toksil iritasi korotif dan karsinogenik mutugenik dan teratogenik yang digunakan dibidang kesehatan industri pertanian pertambangan dan kehutanan. ” Bahan kimia yang dilarang atau sangat dibatasi severaly restricted penggunaannya seperti DDT Aldrin dan senagainya,” sebut Wakil Walikota Solok.

Dikatakan, peningkatan dan kesadaran masyarakat mengenai informasi produk makanan dan bahan berbahaya. Menurut Reinier, perlu dilakukan oleh petugas dan aparat pemerintah kepada pekerjaan industri dan pengunan bahan kimia berbahaya, antara lain produsen obat obat tradisional dan kosmetik produsen makanan industri rumah tangga pangan OT dari kosmetik serta pengelolahan penjual bahan tambahan makanan

Dalam kaitan ini, tutur dia, pemerintah wajib menjaga dan memberitahu kepada masyarakat agar aman. Kepala dinas kesehatan juga selalu diingatkan agar menjaga kordinasi satu sama lainnya, terutama dengan BBPOM. ” Apabila kita tidak serius menanggapi masalah ini, kita akan rugi. Agar hak hak rakyat tentang kesehatan dapat dipenuhi, maka diharapkan mengikuti acara ini dengan serius dan berdialog dengan kepala BBPOM,” ucap Reinier.

Sebelumnya, kepala BBPOM Sumbar menyampaikan urgensi masalah pangan obat trasional dan kosmetik. Diakhir presentasi, dirinya mengaku mempersiapkan bersama Anggota DPR RI iibu Betty Shadig untuk meningkatkan pengetahuan tentang bahaya obat makanan dan kosmetik untuk saling mengawasi dan berkomunikasi satu sama lain.

Ia memgingarkan masyarakat agar jangan sampai salah memilih kosmetik. Karen itu dalam kegiatan sosialisasi pihaknya mrngundang sebanyak 500 orang guna menyampaikan hal-hal yang terkait peraturan pemerintah dan perpes tentang jajanan anak sekolah. ** Mempe

720 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*