Ketika Majelis Taqlim Tiga RT Raun Raun Dalam Kebersamaan

Majelis taqlim Padang Panjang saat raun raun.
Majelis taqlim Padang Panjang saat raun raun.

Padang Panjang, Editor.- Warga RT  III, RT VII dan RT VIII keluarahan Pasar Usang kota Padang Panjang  seakan tak kenal lelah  mengumbar rasa kebersamaan. Minggu pekan lalu misalnya, ibu ibu yang tergabung dalam  majlis taqlim dan arisan RT   raun raun ke sejumlah  daerah di Sumbar.

Dari kota Serambi Mekah bus Pemko yang membawa rombongan melaju menjajal  jalan tepian  Singkarak menuju  di Bukit Cinangkiek di Sumani Kabupaten Solok. “ haha… oto nan mandaki, angok nan sasak,”  ujar  penumpang  saat bus mulai mendaki  memasuki  kawasan wisata  Bukik Cinangkiek  yang  dilaunching  lebaran tahun lalu. Ada yang menekan perut , was-was, jika bus tak kuat mendaki maka mundur dan tungganglangganglah penumpang ke areal pertanian penduduk.

Begitu sampai di puncak  ada yang bilang “ wawww, cantik! !”  Tanpa aba aba umumnya mereka   menguarkan kamera HP dan kamera digital. Hmmmm,jepret sana jepret sini . Terlebih Yuli Once dengan  gagah berani menaiki tangga miniature kapal. Inilah  spot foto tertinggi  disini yang memaparkan pemandangan luas ke danau Singkarak. Apalagi yang dilakukan  Yuli, staf Dinas Kominfo Padang Panjang  kalau bukan foto foto dan   live streaming facebook, karena itu memang  hobinya.

Hanya sekitar 45 menit,perjalanan berlanjut menuju air panas di Solok. Seperti permainan sepakbola, dibabak kedua rehat ini juga diberi waktu 45 menit bagi yang mandi ataupun yang hanya sekedar melihat lihat saja. Ada yang minta   injuri time alias perpanjangan waktu, tapi tak diberi sang sopir, Caplin, sebab, perjalanan ke Pantai Airmanis masih jauh.

Bagi sebagain warga Jembes dan sekitarnya, Puja, El, Hak, Ida, Cici, Bet, Roza, Dian,Upik, Yanti dan lainnya air panas Solok bukan hal baru baginya. Sebab, secara berkala mereka mandi kesini karena diyakini dapat mengurangi pega-lpegal dan mengurangi penyakit asam urat. Itu sebabnya mereka seakan rugi kalau tidak ikut mandi. Bahkan,  Yanti menikmati paket special dengan berurut badan ditepi kolam air panas. Katanya tadi ada  ibu ibu yang menawari  jasa berurut/pijit.              

Saat mentari bertengger diubun ubun, 32 anggota rombongan mayoritas ibu-ibu berumur diatas 30-an ini tiba di pantai Air Manis. Rasa nak rengkah kepala ini menahan panas,di pantai lagi. Ada yang bertanya,  kenapa  siang terik ini  dibawa kemari? Tapi itulah hebatnya anggota arisan RT VII dan RT VIII  Pasar Usang, RT dimana Hamka pernah  tinggal dan belajar agama disini, nurut saja ketika  rute perjalanan dirubah dari yang awalnya dari Solok ke Sawah Lunto- Batusangakar  menjadi Solok-Padang- Padang Panjang.

Dan, makan adalah  kenikmatan puncak perjalanan Minggu itu. Sewa pondok, bentangkan tikar, makan barapaklah  ramai- ramai. Aktifis RT, Mun yang  sering juara lomba memasak hingga tingkat provinsi menyuguhkan serantang besar sambalado mudo, telur rebus, ikan asin plus aneka lalapan menambah nikmat santap siang. Aneka sambal dari yang lainnya dihidangkan  ketengah. Terasa benar rasa kekeluargaan yang tak ternilai dengan uang.

Tak ada game special untuk para anggota. Main pasir, berkejar kejaran dengan ombak, naik motor …..lebih dipilih anak -anak dan remaja. Sesekali mereka naik ke pondok  mencicipi kerupuk kuah, cake tape  yang diosong  warga  RT III  Gang Sampik.. 

Hari beranjak sore, terikpun menurun. Orang orang yang tadinya lebih memilih duduk dipondok  seraya menyerumput air kelapa muda  mulai turun  kebawah.  Segerombolan pemuda kekar berkulit hitam legam tampak menyiapkan papan ski, tali penarik, pelampung/ tubing untuk  berselancar di laut.

Satu satu rombongan Jembes naik ke bus, yang lainnya masih ada yang membasuh badan, ganti pakaian, atau   sekedar beli cemilan dan minuman. Tak lama kemudian   bergegas menaiki tangga bus.Maklum mesin oto telah berbunyi pertanda goodbye  Batu Malin Kundang, selamat tinggal Pantai Airmanis . 

Dasar perempuan, taklah lengkap perjalanan tanpa shoping.  Hmm, alasannya klise sekali, “pembuka pintu”   Perjalanpun berakhir usai shalat magrib di kawasan Ulak Karang Padang. Selanjutnya, sayonara di raun raun berikutnya. ** Yetti Harni/Berliano Jeyhan

1854 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*