Yulfadri, Peringatan Hari Ibu Bukti Pengakuan dan Pentingnya Eksistensi Perempuan

Batu Batupang, Editor.-  Pemkab Solok peringati Hari Ibu Ke 88, Hari Kesetiakawanan Sosial Nasional, Hari Bela Negara dan Hari Ulang Tahun Dharmawanita ke 16 secara bersamaan di  GOR Batu Batupang kemarin (Senin, 19/12).

Hadir pada kegiatan itu  Wakil Bupati Solok  Yulfadri Nurdin, Ketua DPRD Kab Solok  Hardinalis,  Plt Sekda Kab Solok  Edisar, Kapolres Arosuka  AKBP Reh Ngenana, Wakil ketua DPRD Kab Solok  Septrismen, Kasdim 0309 Solok  Mayor. Inf. Supadi, Kajari Solok, Aliansyah, Anggota Forum Koordinasi Pimpinan Daerah Kab Solok dan Kepala SKPD lingkup Pemda Kab Solok.

Dalam amanatnya  Wakil Bupati Solok Yulfadri Nurdin mengatakan, Peringatan hari ibu adalah bukti adanya perhatian, pengakuan dan pentingnya eksistensi perempuan dalam berbagai sektor kehidupan. hal ini bertujuan memberi kesempatan kepada perempuan untuk mampu meningkatkan kualitas hidupnya perempuan masa kini adalah perempuan yang sadar dan memahami memiliki hak dan kewajiban yang sama dengan laki- laki.

Tema peringatan hari ibu tahun 2016 : “Kesetaraan perempuan dan laki-laki untuk mewujudkan Indonesia yang bebas dari kekerasan terhadap perempuan dan anak, perdagangan orang dan kesenjangan akses ekonomi terhadap perempuan”.

Tujuan peringatan hari ibu ke 88 : untuk mendorong terwujudnya kesetaraan antara perempuan dan laki-laki dalam kehidupan berkeluarga, bermasyarakat, berbangsa, dan bernegar, meningkatkan kesetaraan hak dan kewajiban perempuan dan laki-laki.

Terkait memperingati hari kesetiakawanan social Yulfadri mengatakan,  semangat kebersamaan dan jiwa gotong royong serta kerelaan berkorban tanpa pamrih bagi bangsa dan negara harus terus kita kembangkan dalam kehidupan berbangsa dan bernegara.

Hari kesetiakawanan sosial ini diperingati dalam rangka mewujudkan Indonesia sejahtera dengan langkah-langkah mengurangi angka kemiskinan, membasmi narkoba, melawan tindakan korupsi, mewujudkan pendidikan bagi seluruh masyarakat, serta menjaga lingkungan.

Tiga prinsip yang diharapkan dapat dilaksanakan dari peringatan hari kesetiakawanan sosial,  prinsip dari, oleh dan untuk masyarakat , prinsip tri daya dan prinsip berkelanjutan.

Sementara itu kesadaran bela negara merupakan satu hal yang esensial dan harus dimiliki oleh setiap warga negara sebagai wujud penuaian hak dan kewajiban dalam upaya bela Negara. Pembinaan kesadaran bela negara sebagai sebuah upaya untuk mewujudkan warga negara indonesia yang mengerti , menghayati serta yakin untuk menunaikan hak dan kewajibannya dalam upaya bela Negara.

“Bela negara merupakan tekad,sikap, prilaku dan tindakan warga negara dalam menjamin kelangsungan hidup bangsa dan Negara,” kata Yulfadri Nurdin. ** Febrian D’Gumanti/Olga/Hms.

1018 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*