Yongki Salmeno, Ingin Berbagi Ilmu dan Jadikan Kab. Solok Sebagai Daerah Agropolitan

Solok, Editor.- Ingin ikut memajukan sektor pertanian dan peternakan di Kabupaten Solok. Itulah cita-cita Yongki untuk ikut ambil bagian sebagai calon anggota DPRD di Kabupaten Solok untuk Dapil III yang meliputi Kec. Bukit Sundi, Kec. Payung Sekaki, Kec. Tigo Lurah dan Kec. Danau Kembar, dari Partai Perindo pada Pemilu 2019 mendatang.

“Saya ingin terus berbagi ilmu dan pengalaman, berinovasi dan belajar bersama petani untuk memajukan pertanian, peternakan dan perikanan (agro kompleks) di Kabupaten Solok. Saya yakin berdasarkan potensi alam dan sumberdaya alam yang dimiliki, Kabupaten Solok bisa menjadi Daerah Agropolitan yang maju dan sejahtera,” kata Yongki Salmeno ketika ditemui di kediamannya di daerah Kelok Dama, Kab. Solok minggu lalu.

Bekal yang dimiliki Yongki Salmeno terbilang cukup. Di kampus Fakutas Peternakan Universitas Andalas dia menekuni ilmu peternakan, namun di luar kampus ia juga belajar ilmu jurnalistik dan community organizer/coomunity development (pengorganisasian masyarakat/pembangunan masyarakat). Kombinasi ketiga ilmu itu telah membawanya keliling Indonesia. Hampir semua kota di Indonesia telah dikunjunginya. Berbekal ilmu tersebut juga telah mengantarkannya melakukan perjalanan ke manca negara.

Ilmu jurnalistik diterjuni alumni SMAN 3 Padang ini sejak duduk di bangku SMP. Kisah itu bermula saat ia terpilih sebagai juara lomba penulisan “pengalaman yang paling berkesan”. Saat itu, sekitar tahun1977, ia sedang mengikuti perkemahan Pramuka yang diadakan oleh sekolahnya, SMPN Buo – Lintau.

Pada lomba tersebut Yongki terpilih sebagai juara pertama. Sejak saat itu pula ia ditunjuk sebagai pemimpin redaksi majalah dinding di sekolah tersebut. Selanjutnya Yongki aktif sebagai penulis lepas di Harian Singgalang, Haluan dan Canang. Selanjutnya ia juga menerbitkan Bulletin Dialog Kependudukan dan Lingkungan Hidup serta bulletin Forum Dialog LSM Sumbar.

Setelah menyelesaikan kuliahnya di Fakultas Peternakan Unand, tahun 1988 ia resmi menjadi wartawan harian Singgalang. Tahun 1990 ia mendapat penghargaan dari Menteri Kependudukan dan Lingkungan Hidup Prof. Emil Salim dan diundang ke Istana Negara untuk menghadiri acara penyerahan penghargaan Adipura dan Kalpataru.

Tahun yang sama ia diberi kesempatan untuk mengikuti seleksi penerimaan wartawan Harian Kompas. Ia dinyatakan lulus dan bergabung sebagai wartawan Kompas. Ia sempat ditugaskan di Padang, Jakarta dan Bengkulu.

Ilmu community organizer dan communty development (dikenal dengan sebutan CO/CD) mulai dikenalnya saat ia aktif sebagai anggota Kepompok Pencinta Alam Svarna Dvipa, saat masih duduk di bangku kuliah, sekitar tahun 1983. Saat itu Kementrian Lingkungan Hidup yang dipimpin Prof Emil Salim banyak melakukan pembinaan Kelompok Pecinta Alam. Berbagai acara pelatihan, Seminar, Kegiatan Lapangan banyak diadakan di berbagai kota di Indonesia CO/CD diajarkan dan dipraktekkan di sana.

Di bidang peternakan Yongki pernah menjadi dosen di Fakultas Pertanian Jurusan Peternakan Universitas Muhammadiyah Bengkulu. Pada tahun 1999 ia mendirikan usaha peternakan sapi yang diberi nama Kelok Dama Farm berlokasi di Kinari Solok sambil melanjutkan studi S2 di Program Ilmu Lingkungan (khususnya pertanian ramah lingkungan) Pascasarjana Universitas Andalas.

Pada tahun 2006 usaha peternakan Kelok Dama diresmikan Menteri Pertanian Prof Anton Apriantono sebagai P4S (Pusat Pelatihan Pertanian dan Perdesaan Swadaya). Kini P4S Kelok Dama berstatus P4S Madya. ** Rhian

887 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*