Wawako Solok Ramadhani, Harus Ada Sinkronisasai Antar OPD Dalam Menjalankan Tupoksi

Wawako Ramadhani saat memimpin rapat.
Wawako Ramadhani saat memimpin rapat.

Kota Solok, Editor.-  Wakil walikota Solok Dr Ramadhani Kirana Putra kembali menegaskan kepada Organisasi Perangkat Daerah (OPD) terkait, agar memacu pembangunan yang telah direncanakan, namun hal tersebut tetap disesuaikan dengan prinsip belanja daerah yang efesien, efektif, ekonomis, dan berkualitas.

Dalam menjalankan tugas pokok dan fungsinya masing masing, sebagai penanggung jawab dan pelaksana anggaran, harus ada sinkronisasi antar perangkat daerah atau instansi lainnya, sehingga apa yang direncanakan dan telah terprogram, dapat berjalan sesuai target yang disepakati, dan capaian kesejahteraan masyarakat dapat terwujudkan.

Paparan itu disampaikan wakil walikota Solok, disela memimpin rapat Pembahasan pelaksanaan program kegiatan prioritas infrastruktur dan DAK tahun 2022. Rapat turut dihadiri oleh Kepala Bappeda Kota Solok Desmon, serta kepala OPD terkait lainnya, Rabu, 25 Mei 2022, di Akmal Room Bappeda Kota Solok.

Dari data yang dirangkum media ini, pokok pembahasan rapat adalah sinkronisasi antar perangkat daerah dan instansi yang ada dilingkungan pemerintahan kota Solok, dan hal tersebut berkaitan dengan program kegiatan prioritas infrastruktur dan DAK tahun 2022.

Menurut wakil walikota Solok, saling berkoordinasi dan sinkronisasi antar perangkat daerah menjadi faktor utama dalam menyelenggarakan pembangunan,  dan sebagai panduan perencanaan program kerja perangkat daerah adalah program perioritas pembangunan yang telah dirumuskan didalam RPJMD.

“Perencanaan program kerja perangkat daerah harus memakai prinsip belanja yang efesien, efektif, ekonomis, dan berkualitas ” imbuh Dr Ramadhani Kirana Putra.

Lebih wakil walikota Solok menegaskan, kegiatan prioritas pembangunan yang terencana, pelaksanaannya harus sesuai dengan jadwal yang telah ditentukan, berdasarkan dari pada itu, perangkat daerah yang merasa ketertinggalan waktu, harus memiliki sistim tersendiri untuk mengejar ketertinggalannya, hingga masyarakat dapat merasakan dan menikmati hasil pembangunan yang dibiayai dari uang masyarakat itu sendiri.** Gia

63 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*