Wawako Sawahlunto H. Zohirin Sayuti, SE: Sampaikan Nota Pengantar Atas Ranperda Laporan Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBD TA 2020

Wakil Walikota Sawahlunto menyampaikan Nota Pengantar Atas Ranperda Tentang Laporan Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBD TA 2020.
Wakil Walikota Sawahlunto menyampaikan Nota Pengantar Atas Ranperda Tentang Laporan Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBD TA 2020.

Sawahlunto, Editor,- Dalam pembukaan, Pimpinan Rapat Wakil Ketua DPRD Kota Sawahlunto, H. Jaswandi, SE mengatakan, “Sesuai dengan jadwal yang telah disusun oleh Badan Musyawarah DPRD bersama pihak Pemerintah Daerah pada hari Selasa 22 Juni 2021 bahwa agenda Rapat Paripurna DPRD hari ini adalah Penyampaian Nota Pengantar Walikota atas Rancangan Peraturan Daerah tentang Laporan Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBD Kota Sawahlunto Tahun Anggaran 2020”.

Dengan ketentuan Pasal 320 ayat (1) Undang-Undang Nomor 23 Tahun 2014 tentang Pemerintahan Daerah,  Kepala Daerah menyampaikan rancangan Peraturan Daerah tentang pertanggungjawaban pelaksanaan APBD kepada DPRD dengan dilampiri laporan keuangan yang telah diperiksa oleh Badan Pemeriksa Keuangan paling lambat 6 (enam) bulan setelah tahun anggaran berakhir.

Anggota DPRD Kota Sawahlunto.
Anggota DPRD Kota Sawahlunto.

Lebih lanjut H. Jaswandi, SE mengungkapkan, “Memenuhi ketentuan tersebut, Walikota telah menyampaikan secara tertulis Laporan Pertanggungjawaban Pelaksanaan APBD Tahun Anggaran 2020 kepada DPRD dengan Surat Nomor: 900/337/BPKAD-Akt/Swl/2021 pada tanggal 2 Juni 2021”, di Ruang Rapat DPRD Kota Sawahlunto, Rabu, 23 Juni 2021.

Rapat Paripurna dipimpin Wakil Ketua DPRD H. Jaswandi, SE dan Wakil Ketua Elfira Rita Dewi, SH, turut dihadiri juga Sekdako Dr. dr. Hj. Ambun Kadri, MKM, unsur Forkopimda, Kepala BPKAD, Afridarman, SE, MM, Sekretaris DPRD, Dedi Syahendry, S.TTP, M.Si serta Kepala Bagian Fasilitasi Anggaran dan Pengawasan, Arfizon, ST dan Kasubag Persidangan dan Publikasi, Aholongan, SH.

Dalam paparannya Wawako Zohirin Sayuti menyampaikan, pelaksanaan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) kota Sawahlunto Tahun Anggaran 2020, merupakan realisasi dari program kegiatan dan perhitungan anggaran yang disusun dan dilaksanakan dengan mempertimbangkan potensi, kondisi sosial dan ekonomi daerah yang dikaitkan dengan tolok ukur rencana strategis pemerintahan kota Sawahlunto.

Sekdako Dr.dr. Ambun Kadri, MKM.
Sekdako Dr.dr. Ambun Kadri, MKM.

Wakil Walikota menyampaikan, Nota Pengantarnya Laporan Keuangan Kota Sawahlunto telah dilakukan pemeriksaan oleh Badan Pemeriksa Keuangan Perwakilan Provinsi Sumatera Barat melalui Pemeriksaan Interim yang dilaksanakan pada tanggal 28 Januari sampai dengan tanggal 3 Maret 2021 dan pemeriksaan lanjutan dilakukan selama 30 hari dari tanggal 9 Maret sampai dengan 23 April 2021.

Dalam penyerahan LHP terhadap LKPD Tahun 2020 oleh BPK RI Perwakilan Provinsi Sumatera Barat tanggal 7 Mei 2021, BPK memberikan Opini Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) atas Laporan Keuangan Pemerintah Kota Sawahlunto Tahun Anggaran 2020.

Perolehan ini merupakan yang ke-enam kalinya, dimana kita bisa mempertahankan opini  WTP tersebut dimulai dari LKPD Tahun 2015 sampai dengan LKPD Tahun 2020 ini.

Paparan gambaran pelaksanaan beberapa program kegiatan selama tahun 2020 dimulai dari Pendapatan Daerah:

I. Pendapatan Daerah
Dalam Tahun 2020 Pendapatan Daerah Kota Sawahlunto ditargetkan sebesar Rp. 587.598.325.124,00 direalisir sebesar Rp. 576.857.864.031,56 atau 98,17% terdiri dari:
– Pendapatan Asli Daerah dianggarkan Rp. 57.525.368.782,00 terealisir sebesar Rp. 59.537.385.897,66 atau 103,50%.
– Dana Perimbangan dianggarkan Rp. 460.437.498.175,00 terealisir sebesar Rp. 445.561.937.322,00 atau 96,77%.
– Lain-Lain Pendapatan Yang Sah dianggarkan Rp. 69.635.458.167,00 terealisir sebesar Rp. 71.758.540.811,90 atau 103,05%.

II. Belanja Daerah
Pelaksanaan Anggaran Belanja yang telah direalisasikan dalam rangka mewujudkan pelaksanaan tugas-tugas umum pemerintahan, pembangunan dan kemasyarakatan di Kota Sawahlunto.

Pada tahun 2020 untuk Belanja Daerah dan transfer dianggarkan sebesar Rp. 607.599.970.457,65 realisasi sebesar Rp. 544.263.658.204,79 atau 89,58%.

Adapun uraian masing-masing komponen anggaran Belanja sebagai berikut:
1. Belanja Tidak Langsung yang dianggarkan sebesar Rp. 332.576.429.973,65 telah direalisasikan sebesar Rp. 305.388.705.798,72 atau 91,83%.
2. Belanja Langsung dianggarkan sebesar Rp. 275.023.540.484,00 telah direalisasikan sebesar Rp. 238.874.952.406,07 atau 86,86%

III. Pembiayaan
– Penerimaan Pembiayaan dianggarkan Rp. 22.418.312.000,31 terealisasi sebesar Rp. 13.393.565.535,47 atau 59,74%.
– Pengeluaran Pembiayaan dianggarkan Rp. 2.416.666.666,66 terealisasi sebesar Rp. 1.918.666.666,66 atau 79,39%.
– Berdasarkan penerimaan pembiayaan dan pengeluaran pembiayaan diatas maka pembiayaan netto dianggarkan sebesar Rp. 20.001.645.333,65 terealisasi sebesar Rp. 11.474.898.868,81 atau 57,37%.

Dari Realisasi Pendapatan sebesar Rp. 576.857.864.031,56 dan Realisasi Belanja sebesar Rp. 544.263.658.204,79 terjadi surplus sebesar Rp. 32.594.205.826,77 dan ditambah dengan Pembiayaan Netto sebesar Rp. 11.474.898.868,81 maka Sisa Lebih Anggaran (SILPA) untuk Tahun 2020 sebesar Rp. 44.069.104.695,58, ujar Zohirin Sayuti.**Leo/Adv

 

89 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*