Untuk Mahyeldi Ansyarulah Gubernur Sumatera Barat (3): TEKNOLOGI PERTANIAN

Ahmad Gazali
Ahmad Gazali

Mereka yang punya uang selama ini enggan berinvestasi budidaya tenak sapi maupun sapi potong, takut kebijakan impor dari pemerintah. Begitu berinvestasi untuk padi, jagung, kedelai, bawang, buah-buahan lainnya. Keberhasilan budidaya ternak sapi di Indonensia hanya 27 %. Di tahun 2000-an Sumbar butuh sapi potong 250.000 ekor/tahun. Di beli ke Lampung oleh 13 pedagang besar. 250.000 x Rp 10.000.000 = Rp 2.500.000.000.000. Capital Flight Sumbar di Lampung sektor ini saja 60/40 x 2.500.000.000.000 = Rp 3,75 T. Kalau tidak salah APBD Sumbar saat itu kurang dari Rp 3 T. Uang kita yang beredar di Lampung tiap tahun minimal Rp 3,75 T (melebihi APBD).

Kalau diternakkan di Sumbar akan terjadi pertumbuhan ekonomi 4-7 % tiap tahun dan akan menampung tenaga kerja 500.000 orang dengan penghasilan di tahun 2000-an diatas Rp 2 jt/bulan. Pertanian Terpadu (Atnoteknopark) memang Core-nya Sapi Potong. Belum lagi di pinggir pantai maupun di pegunungan kita punya Kelapa. Tahun 2000 jumlah Pohon Kelapa di Kab Padang Pariaman 83 jt pohon. Akibat gempa tahun 2009 ditebang oleh masyarakat sebanyak kurang lebih 3 jt pohon untuk membangun kembali. Dan tidak diremajakan. Bila sudah ditemukan teknologi merubah air kelapa menjadi etanol, juga tidak sedikit menjadi pemasukan.

Menurut Alm Prof Abdul Azis Darwis Guru Besar teknologi pertanian IPB lulusan German: Teknologi pertanian dengan menunjuk contoh kultur jaringan pembuatan bibit dari serat, Padi umur 6 bulan dijadikan 100 hari. Kenaikan daging sapi perhari 0,9 – 1,2 kg/hari menjadi lebih banyak. Kalau Alsintan itu mekanisasi pertanian bukan teknologi pertanian. Difinisi pupuk bahan-bahan seperti al kotoran ternak, gulma yang diproses menggunakan bioteknologi atau di fermentasi. Pembuatan Urea 21 hari.

Pengolahan PMOL 50 Jam pengolahan pupuk terpendek di dunia. Biotek NT 45 kata beliau yang asal Bukit Batabuah Kab Agam itu melebihi kebutuhan pertanian modern. Selain guru besar di IPB beliau memiliki Labor Kultur Jaringan di Ponpes Pertanian Darul Falah Bogor. Beliau dengan rendah hati belajar atau ikut pelatihan pengolahan POML NT 45 di Sintuak tahun 2007. Bisa pula kotoran ternak, gulma ditanam dalam tanah, sesudah 6 bulan bisa dimakan tanaman. Ini dinamakan kompos atau pelapukan.Tentu saja dengan sistem lubang.

Puncak industri bioteknologi NT 45 ini adalah industri farmasi. Sumbar juga sudah punya Doktor bidang Farmakologi tamatan Tokyo University, kini Hendri Aldrat staf pengajar di F Kedokteran/Kesehatan Masyarakat UIN Syarif Hidayatullah Jakarta. Bila biotek ini kita kembangkan serius di daerah ini. Sumbar bisa menjadi kiblat pertanian terpadu nasional. Hendri Aldrat asal Pasa Gadang Kota Padang.

Intinya masyarakat perlu pendampingan. Sedangkan kami punya dana pribadi amat terbatas. Kami memerlukan dana pendampingan dan biaya pelatihan ditanggung pemerintah. Sebagai landasan hukum untuk bergerak di Pertanian Terpadu diperlukan Peraturan Daerah Rencana Induk Pembangunan/Pengembangan Pertanian terpadu. Tanpa ada landasan hukum yang kuat dan jelas sulit mengajak orang berinvestasi. Tidak kalah penting kita harus mencari pasar duluan. Sudah ada pembeli baru diusahakan dalam maupun luar negeri.

Pengamatan kami pasar produk pertanian Sumatera Barat terbesar selama ini adalah daerah Riau/Kepuauan Riau. Sebetulnya dengan mudah produk organik di jual ke Singapur, Malaysia, Brunei dst.Setiap hotel bintang, restauran besar butuh dengan syarat memeiliki konsultan yang kalau boleh mereka yang sudah punya nama di dunia internasional. Sekitar Bandara di Kuala Lumpur saja butuh sayur organik 25 ton/hari belum ada pengusaha sayuran di kita yang menyanggupi menyediakan maupun mengusahakan.

Kalau ada diantara kita yang pergi Umrah ke Mekkah cari pengusaha catering disana yang akan membeli ikan patin untuk kebutuhan Jemaah Umroh. Mereka butuh paling sedikit 250 ton ikan patin/bulan. Tahun lalu yang baru ada dikirim dari Indonesia yaitu dari Sukabumi Jawa Barat baru 50 ton/bulan. Cari tahu harganya, kriteria ikan yang diperlukan, hitung biaya eksport. Biasanya ikan patin rata-rata 1 kg/ekor ( 0,8 – 1,2 kg/ekor). Kalau ada untung baru diusahakan.

Untuk 1 ha lahan pertanian dibutuhkan 1 ton bobot sapi atau 3 ekor anak simental. Untuk Thailand dan Vietnam dan Brazil sebagai induk pertanian dunia, pengadaan sapi bekerjasama dengan Jepang. Jepang yang akan mmebeli kembali dengan sistem bagi hasil. Bila lahan pertanian di Indonesia bisa diternakkan sapi potong sama dengan di negera-negara tersebut maka Indonesia bisa menjadi penghasil daging sapi terbesar didunia. Kita punya teknologi bagaimana memperbesar daya serap sapi. Kini daya serap sapi di negera kita rata-rata 30 %. Dalam kotoran sapi Indonesia masih ada nutrisi 70 %.

Untuk itu diperlukan Pasar Packing. Seluruh produk yang dipesan di packing standard internasional. Hemat saya Pasar Packing tepat dibuat di sekitar Sarilamak Kab 50 Kota. Pemerintah mengirim kaum milenial belajar packing di pasar-pasar sayur yang sudah ada. Nantinya diberi fasilitas tempat untuk Packing di Pasar Packing.

Buya Mahyeldi Ansyaralah banyak sedikit tau kegiatan saya di bidang ini. Sewaktu jadi Walikota Padang, Beliau pernah memberikan bantuan sapi 4 ekor untuk kelompok peternak di Sungkai Kota Padang. Kelompok yang kami bina.Dalam pidato beliau Pemerintah Kota Padang mendukung sepenuhnya program kami. Saya pikir setelah jadi Gubernur beliau akan lebih serius dan sejalan dengan kuliah beliau Fakultas Pertanian Unand. ** Ahmad Gazali

64 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*