Wawako Reinier Jadi Irup Upacara Peringatan Hari Sumpah Pemuda di Kota Solok

Solok, Editor.- Peringatan Hari Sumpah Pemuda ke 90 di kota Solok  ditandai dengan upacara bendera dengan inspektur Upacara Wakil Walikota Solok Reinier, Senin (29/10)  di lapangan apel Balai Kota setempat.

Dihadiri pejabat Forkompimda,  pimpinan DPRD, BUMN dan BUMD, Sekda dan Kepala OPD, Camat, Lurah dan sejumlah organisasi kemasyarakatan serta lembaga sosial dan pelajar, upacara berlangsung khidmad dengan sejumlah rangkaian, yakni Pengibaran bendera Merah Putih, Pembacaan Teks Pancasila Pembacaan Undang Undang Dasar 1945 serta Pembacaan teks Sumpah Pemuda.

Wakil Walikota Solok Reinier yang membacakan amanat Menteri Pemuda dan Olahraga RI mengatakan, peringaran hari yang sangat bersejarah bagi bangsa Indonesia ini, yakni Sumpah Pemuda ke 90 tahun 2018, lebih untuk mengungkapkan bahwa kita semua berhutang budi kepada para tokoh pemuda tahun 1928 yang telah mendeklarasikan sumpah pemuda,  sehingga menjadi pelopor pemuda untuk membangun kesadaran kebangsaan Indonesia sekaligus komitmen menjadi persatuan dan kesatuan negeri ini. ” Komitmen kebangsaan mereka harus kita teladani untuk membangun bangsa satukan Indonesia,” ujarnya.

Hari Sumpah Pemuda ke 90 dengan mengambil tema “Bangun Pemuda Satukan Indonesia”,  diambil atas dasar pentingnya pembangunan kepemudaan untuk melahirkan generasi muda yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, beraklah mulia, sehat, cerdas, kreatif,  inovatif, mandiri, demoktris, bertanggung jawab berdaya saing serta memiliki jiwa kepemimpinan kewirausahaan kepeloporan dan kebangsan berdasarkan pencasila dan undang undang dasar negara Republik Indonesia tahun 1945  dalam kerangka Negara Kesatuan Republik Indonesia

Pesatnya perkembangan teknologi  informas, tegas Reinier,  ibarat dua mata pisau satu sisi. Ia memberikan jaminan kecepatan informasi, sehingga memungkinkan para pemuda kita untuk meningkatkan kapasitas pengetahuan dalam pengembangan sumber daya,  serta daya saing.

Namun pada sisi yang lain, perkembangan ini mempunyai dampak negatif informasi informasi yang bersifat destruktif mulai dari hoax hate speech,  pronografi, narkoba, pergaulan bebas hingga radikalisme dan teroris, juga masuk dengan mudahnya, apabila kaum muda tidak dapat membedung dengan filter ilmu pengetahuan serta kedewasaan dalam berbangsa dan bernegara.

Dikatakan, Revolusi mental yang dicangkan oleh Presiden amatlah relevan dalam meujudkan pemuda yang maju, pemuda yang berkarakter berkapasitas dan berdaya saing. Oleh  karena itu,  revolusi mental harus dapat kita jadikan sebagai pemicu untuk mempercepat terwujudnya pemuda yang maju.

“Dengan mewujudkan pemuda yang maju,  berarti kita dapat menghasilkan bangsa yang hebat,” paparnya.

Pada kesempatan, Menpora RI melalui Wakil Walikota Solok dalam amanatnya juga menyinggung  hajat besar pesta demokrasi tahun 2019. Ia menggugah pemuda untuk memilih dan menentukan pemimpinan nasional  dengan berpartisifasi aktif dalam pemilu 2019.

“Mari kita wujudkan   pemilu yang damai kredibel dan berkualitas,” ungkapnya.** Mempe

673 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*