Wawako Padang Sosialisasikan Bahaya Covid-19 di Kec.  Bungtekab

Wakil Walikota Padang, Hendri Septa dalam rapat penanganan covid-19 bersama Camat Bungus Teluk Kabung dan Forkopimka.
Wakil Walikota Padang, Hendri Septa dalam rapat penanganan covid-19 bersama Camat Bungus Teluk Kabung dan Forkopimka.

Padang,Editor.- Dalam upaya mengantisipasi penyebaran virus corona (covid-19) juga sangat diperlukan sosialisasi terkait secara masif di tengah masyarakat.
Menyikapi hal itu, Pemerintah Kota Padang menggelar sosialisasi, kali ini bersama tokoh masyarakat di Kecamatan Bungus Teluk Kabung (Bungtekab), khususnya yang berada di Kelurahan Teluk Kabung Utara.

Sosialisasi tersebut dipimpin langsung Wakil Wali Kota Hendri Septa yang diikuti Sekretaris Daerah (Sekda) Amasrul, Asisten Pemerintahan dan Kesejahteraan Rakyat Edi Hasymi dan Kepala Dinas Kesehatan Feri Mulyani.

“Jadi kembali disampaikan kepada kita semua masyarakat Kota Padang, bahwa kita harus betul-betul memahami dan menyikapi setiap apa saja imbauan dan aturan dari pemerintah terkait penanganan covid-19 ini,” ungkap wawako dalam sosialisasi yang dilangsungkan di Aula Kantor Camat Bungtekab, Kamis (16/4).

Sosialisasi itu juga dihadiri Camat Bungtekab M. Latif beserta unsur Forkopimka, seluruh lurah serta elemen dan tokoh masyarakat di kecamatan setempat.
Wawako mengatakan, dalam sosialisasi ini ia pun juga menyampaikan sosialisasi tentang penggunaan Tempat Pemakaman Umum (TPU) di Teluk Kabung Utara sebagai tempat pemakaman jenazah yang meninggal karena covid-19.

“Alhamdulillah, setelah kita berikan penyampaian dan pemahaman tadi perwakilan tokoh masyarakat setempat memahaminya. Sehingga diharapkan proses pemakaman jenazah covid-19 di TPU Teluk Kabung Utara senantiasa berjalan lancar,” imbuhnya.

Sementara itu Kepala Dinas Kesehatan Kota Padang Feri Mulyani menjelaskan, dari segi kesehatan dan keselamatan tidak ada permasalahan terhadap penggunaan TPU Teluk Kabung Utara sebagai tempat pemakaman jenazah covid-19. Tidak ada masalah dan masyarakat tidak perlu khawatir karena jenazah covid-19 yang akan dikuburkan tidak akan menular. Sebab, ada protap yang sangat ketat dilakukan dari petugas rumah sakit sebelum jenazah itu dikuburkan.

“Yaitu setelah dinyatakan meninggal, jenazah covid-19 dibungkus dan beberapa kali disemprotkan disinfektan luar dalam agar virusnya mati,” ujarnya.

Feri Mulyani menambahkan, terkait covid-19 yaitu hanya akan hidup di jiwa manusia yang hidup. “Sementara apabila orang yang terjangkit virus corona itu mati virus yang menerpa pun juga ikut mati,” jelasnya.

Dalam kesempatan itu juga hadir beberapa pimpinan OPD terkait diantaranya Kepala DLH Mairizon, Kepala Bappeda Medi Iswandi, Kasat Pol PP Alfiadi, Kadishub Dian Fakhri, Kepala BPKAD Andri Yulika, Kabag Umum Budi Payan, Kabag Hukum Yopi Krislova, Kabag Pemerintahan Rachmadeny dan Kakan Kesbangpol Yuska Libra Fortunan. Kemudian juga hadir Ketua Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kota Padang Duski Samad. ** Arman/Hms 

365 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*