Wako Solok H. Zul Elfian Umar, Saran Dan Masukan DPRD Adalah Untuk Kesempurnaan Ranperda

Wako H. Zul Elfian Umar saat menyerahkan jawaban penjelasannya kepada Wakil Ketua DPRD Solok.
Wako H. Zul Elfian Umar saat menyerahkan jawaban penjelasannya kepada Wakil Ketua DPRD Solok.

Kota Solok, Editor.-  Walikota Solok H.Zul Elfian Umar mengatakan, apapun bentuk saran dan masukan yang disampaikan oleh fraksi yang ada di DPRD setempat, adalah demi sempurnanya Rancangan Peraturan Daerah (Ranperda) yang sedang disusun, dan masukan serta saran tersebut, akan menjadi perhatian serius dalam memperbaiki pemerintahan, pembangunan, serta kemasyarakatan dimasa yang akan datang.

Paparan itu disampaikan walikota Solok disela menjawab Pandangan Umum fraksi DPRD kota Solok terhadap nota penjelasan pertanggung jawaban penggunaan APBD tahun anggaran 2021 dalam sidang paripurna, Selasa, 21 Juni 2022, diruang sidang paripurna DPRD kota Solok.

Pada sidang paripurna dengan agenda jawaban pemerintah daerah terhadap pandangan umum fraksi fraksi DPRD kota Solok itu, pada umumnya terjadi kritikan terkait pengelolaan anggaran APBD oleh pemerintah daerah setempat. seperti hal nya, terjadinya tidak keseimbangan antara belanja operasi dengan belanja modal.

Menjawab hal tersebut walikota Solok mengatakan, penganggaran belanja modal tahun 2021, disusun dengan prinsip mandatory sepending, yakni paling sedikit 25% dari total belanja untuk infrastruktur, namun disebabkan karena refocusing anggaran pencanangan covid-19, serta adanya pemotongan DAU, penganggaran tidak terlaksana dengan maksimal.

Terkait dengan saran dari fraksi Golkar untuk mendapatkan bantuan dan corporate social responsibility (CSR) dari bank nagari, walikota Solok mengatakan, pada prinsipnya pemerintah daerah mendukung, namun harus mengikuti segala bentuk aturan yang mengatur CSR, termasuk aturan yang dikeluarkan oleh pemerintah daerah sendiri.

Berkaitan dengan keberadaan peraturan daerah tentang Ketentraman dan Ketertiban Umum,  yang sebelumnya menjadi sorotan utama bagi seluruh anggota legislatif yang ada, walikota Solok mengatakan, pemberantasan penyakit masyarakat telah menjadi komitmen bersama antara masyarakat dan pemerintah daerah, namun dalam mengimplementasikan ya atau dalam menegakan Perda tersebut, terhalang oleh regulasi yang ada.

Bedasarkan dari pada itu, dilakukan perbaikan terhadap Ranperda tersebut dengan melahirkan Ranperda Ketentraman dan Ketertiban Umum, Walikota Solok mengatakan, untuk penegakan Perda tersebut, tidak akan berhasil tampa adanya dukungan dari masyarakat dan penegak hukum lainnya yang ada didaerah setempat.

Dari liputan media ini, mengakhiri sidang paripurna dengan agenda jawaban pemerintah terhadap pandangan umum fraksi fraksi DPRD kota Solok, diakhiri dengan penyerahan nota penjelasan dari walikota Solok kepada ketua DPRD kota Solok, dalam hal itu diwakili oleh wakil ketua DPRD kota Solok.** Gia

[tribulant_slideshow gallery_id=”3″]

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*