Wako Solok H. Zul Elfian Umar Hadiri Pencanangan Bulan Bhakti Dasawisma dan BBGRMke-XIX Tingkat Sumbar

H. Zul Elfian saat menghadiri pencanangan Bulan Bhakti Dasawisma dan BBGRM ke-XIX.
H. Zul Elfian saat menghadiri pencanangan Bulan Bhakti Dasawisma dan BBGRM ke-XIX.

Dharmasraya, Editor.-  Bersama Gubernur Sumatera Barat H. Mahyeldi Ansharullah, walikota Solok H.Zul Elfian Umar menghadiri pencanangan Bulan Bhakti Dasawisma dan Bulan Bhakti Gontong Royong Masyarakat (BBGRM) ke-XIX Tingkat Propinsi Sumatera Barat, Rabu, 9 Maret 2022, di Embung Rawang Tinaju Nagari Sitiung, kabupaten  Dharmasraya.

Turut hadir pada kegiatan tersebut, ketua TP. PKK Sumatera Barat, Harneli Mahyeldi, wakil Ketua TP. PKK Kota Solok Dona Ramadhani Kirana Putra, Ketua DWP Kota Solok Rida Syaiful, Kadis PMPPA pemerintah kota Solok Delfianto, S.Sos, serta Kepala Bagian Protokol dan komunikasi pimpinan (Prokomp) pemerintah kita Solok  Nurzal Gustim, SSTP, M.Si.

Menurut Kabag Prokomp pemko Solok,  terkait dengan kegiatan tersebut  walikota Solok menyebutkan bahwa, Penyelenggaraan Bulan Bhakti Dasawisma dan BBGRM merupakan implementasi terhadap upaya pemeliharaan dan pengembangan semangat kegotoroyongan masyarakat dalam pembangunan, dan hal itu merupakan amanat dari peraturan Mendagri nomor 42 tahun 2005 tentang pedoman penyelenggaraan bulan Bhakti gotong royong masyarakat.

Bulan Bakti Dasawisma dan BBGRM memiliki makna tersendiri yang sangat strategis, hal tersebut dipicu karena Dasawisma merupakan salah satu ujung tombak gerakan PKK yang berhubungan lansung dengan kehidupan masyarakat.

Dan dikatakannya, salah satu tujuan mulia dari gerakan PKK adalah mewujudkan serta meningkatkan kesejahteraan keluarga dan masyarakat, dan disitulah harus ada sebuah sistim untuk mencapainya yang diiringi dengan sebuah kerja keras dari para kader PKK yang ada.

PKK dan masyarakat memiliki peran tersendiri dalam mendukung pembangunan yang dilangsungkan oleh pemerintah daerah setempat. Bedasarkan dari pada itu apapun bentuk program dari PKK menjadi harga mati yang wajib untuk didukung oleh semua kalangan yang ada, imbuh Nurzal Gustim menirukan paparan walikota Solok.

Lebih jauh Kabag Prokomp itu menyampaikan, nilai gotongroyong yang tumbuh dan berkembang dalam masyarakat merupakan bagian dari sistim nilai budaya bangsa yang perlu terus dilestarikan secara berdaya guna dan berhasil guna, untuk memperkuat integrasi sosial ditengah tengah masyarakat melalui peningkatan partisipasi masyarakat dalam pembangunan.

Dalam realiase yang disampaikannya itu, walikota Solok juga mengakui, bahwasanya tim penggerak PKK dan kelompok Dasawisma merupakan sebuah kesatuan yang telah dirasakan peranannya ditengah tengah masyarakat, salah satunya dalam peningkatan ketahanan keluarga dan ketahanan pangan. ** Gia

70 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*