Wako Erman Safar Letakkan Batu Pertama Pembangunan Masjid Jamik Tarok Dipo

Wako Erman Safar melakukan peletakan batu pertama pembangunan masjid jamiak Tarok Dipo.
Wako Erman Safar melakukan peletakan batu pertama pembangunan masjid jamiak Tarok Dipo.

Bukittinggi, Editor.- Pembangunan Masjid Jamik, Kelurahan Tarok Dipo, Kecamatan Guguak Panjang, Kota Bukittinggi, Sumatra Barat, dimulai yang ditandai dengan peletakan batu pertamanya  oleh Wali Kota Bukittinggi, Erman Safar,Rabu (9/3/22) siang

Peletakan batu pertama itu, Sesuai yang direncanakan oleh panitia, dipusatkan di halaman Masjid tersebut, dihadiri unsur Forkopimda Kota Bukittinggi, Anggota DPR RI Andre Rosiade, Wakil Wali Kota Marfendi, Ketua DPRD Kota Bukittinggi Beny Yarial, Dirut Taspen, Camat Guguak Panjang, sejumlah kepala OPD,  Niniak Mamak serta beberapa tokoh masyarakat setempat.

Salah seorang tokoh masyarakat setempat, Dt Tumbaliak menyampaikan, kalau perencanaan pembangunan Masjidi yang baru tersebut sudah setahun yang lalu dengan berbagai pertimbangan.

Diakui memang ada beberapa kendala serta penolakan dari beberapa masyarakat, tentang Masjid yang masih bagus harus dirobohkan dan diganti dengan yang baru. Namun, setelah dijelaskan, akhirnya seluruh masyarakat khususnya Tarok Dipo dan Jamaah Masjid itu bisa memahami.

Dilihat dari kondisi dan perkembangan zaman serta bertambahnya jamaah Masjid tersebut, harus dibuat baru dengan kondisi yang lebih luas lagi. Kondisi sekarang, seperti untuk Shalat Jumat sendiri, masyarakat terpaksa harus Shalat di halaman Masjid dan itu juga tidak bisa banyak, sebab ada beberapa mobil yang juga parkir di halaman tersebut.

Atas dasar itu, pengurus Masjid dan beberapa tokoh masyarakat sepakat untuk dimulainya pembangunan Masjid Jamik Tarok yang baru dan kepanitaan sendiri juga sudah disusun sedemikian rupa.

Sementara, Wali Kota Bukittinggi, Erman Safar dalam sambutannya menyampaikan, Masjid yang representatif sangat dibutuhkan, karena dari Masjid dimulainya peradaban dan Masjid juga berperan kontrol sosial di lingkungan.

Pembangunan Masjid di Kelurahan Tarok yang memadai memang sangat dibutuhkan, sebab Tarok sendiri adalah Kelurahan dengan penduduk terpadat di Kota Bukittinggi dan Pemko Bukittinggi mendorong hal itu supaya segera dilakukan.

“Masjid juga berperan untuk menjalankan program-program untuk membantu perekonomian umat serta memperbaiki aqidah masyarakat di sekeliling Masjid. Mudah-mudahan pembangunan Masjid ini bisa berjalan lancar, sebab harus menelan biaya mencapai Rp 30 miliar dan selesai sesuai dengan waktunya,”ujar Erman Safar.

Sedangkan, anggota DPR RI, Andre Rosiade menyampaikan kalau kedatangannya ke Bukittinggi bersama Dirut Taspen adalah untuk memberikan bantuan bencana gempa di Pasaman Barat dan Kabupaten Pasaman yang akan diberikan pada kedua Bupati tersebut di kantor Taspen Bukittinggi.

Namun, kehadirannya yang diketahui oleh Wali Kota Bukittinggi yang juga Ketua partai Gerindra Bukittinggi, meminta untuk hadir pada acara peletakan batu pertama tersebut.

Pada kesempatan itu, Andre Rosiade menyampaikan, Kalau Dirut Taspen sudah membisikkan padanya, akan membantu pembangunan Masjid Jamik Tarok sebesar Rp 200 juta dan Andre sendiri akan membantu uang sebesar Rp 100 juga. Pada cara peletakan batu pertama tersebut, Wali Kota Bukittinggi juga menyerahkan bantuan dari Pemko Bukittinggi secata simbolis uang sebesar Rp 5 miliar kepada panitia pembangunan.** Widya

79 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*