Wako Erman Safar Panen Padi Bersama Keltan Baruah Saiyo

Wako Bukittinggi saat memberi pengarakan pada panen padi varitas karuik kusuik di Keltan Baruah Saiyo Kelurahan Pulai Anak Aie.
Wako Bukittinggi saat memberi pengarakan pada panen padi varitas karuik kusuik di Keltan Baruah Saiyo Kelurahan Pulai Anak Aie.

Bukittinggi, Editor.- Kelompok Tani (Keltan) Baruah Saiyo, Pulai Anak Aia, Kota Bukittinggi lakukan panen bersama dengan Wako Erman Safar dan Ketua DPRD, Kamis (24/3).

Ikut pada Panen bersama padi  jenis kuruik kusuik itu, Ketua DPRD, Sekdako Bukittinggi Martias Wanto, serta Kadis Pertanian dan anggota Keltan Baruah Saiyo.

Selain itu juga hadir dan didaulat memberi sambutan pada acara tersebut Ketua Kontak Tani Nelayan Andalan (KTNA) Bukittinggi Jamil Datuak Panduko Nagari.

Dalam sambutannya ketua KTNA menjelaskan berfungsi KTNA yaitu, untuk menghimpun aspirasi masyarakat tani, untuk disampaikan kepada pemerintah melalui dinas pertanian dan pangan, katanya.

Sementara Kepala Dinas Pertanian dan Pangan, Melwizardi, menyampaikan bahwa, di Bukittinggi saat ini  tercatat 135 Kelompok tani ( Poktan) dan 38 kelompok wanita tani ( KWT ). Sementara lahan pertanian yang ada di Bukittinggi tidak terlalu luas, namun pemerintah Kota Bukittinggi tetap memperhatikan kesejahteraan petani.

Sehingga sektor pertanian merupakan misi ketujuh RPJMD yaitu Hebat dalam sektor pertanian, ujarnya.

Lebih lanjut Kadis Pertanian dan Pangan, mengatakan, panen padi varitas karuik kusuik yang  dilakukan hari ini, setelah ditanam 135 hari yang lalui, artinya sejak di tanam sampai panen, hanya membutuhkan waktu 135 hari, tambahnya.

Tidak hanya di bidang pertanian, pemko juga memberikan perhatian dibidang peternakan untuk dapat memproduksi susu kambing etawa,” tambah Melwizaedi.

Walikota Bukittinggi Erman Safar mengapresiasi  Semangat para petani, lahan pertanuan minim, namun petani tetap semangat.

Menurut Wako, Urusan pertanian bagaimana modal tanam murah, harga jual tinggi.

“Kami ambil dasar kegiatan bagaimana petani menanam dengan biaya murah dan bisa menjual hasil dengan harga yang baik. Targetnya, bagaimana kita bisa mensejahterakan petani bersama keluarganya,” ujar Wako Erman Safar.

Pada kesempatan itu, Wako Erman Safar juga menjelaskan, untuk tahun 2022 ini, Pemko telah menganggarkan Rp 2,5 milyar untuk program pertanian, yang dananya berada pada Dinas Pertanian dan Pangan. “InsyaAllah tahun depan akan kami tingkatkan hibah langsung kepada petani ataupun kelompok tani yang ada di Bukittinggi,” pungkas Wako. ** Widya

145 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*