Wako Bukittinggi Erman Safar, Ingatkan Pelaku UMKM Untuk Menghindari Pinjaman ke Rentenir

Peluncuran tabungan Ustman di pelataran parkir bendi pasar Bawah Bukittinggi.
Peluncuran tabungan Ustman di pelataran parkir bendi pasar Bawah Bukittinggi.

Bukittinggi, Editor.-  Wako Bukittinggi Erman Safar ingatkan  warganya dan pelaku UMKM untuk menghindari pinjaman ke rentenir yang sarat dengan riba, serta hijrah ke ekonomi sariah dengan memanfaatkan BPRS Jam Gadang untuk mendapatkan fasilitas pinjaman modal usaha.

“BPRS Jam Gadang adalah milik Pemko Bukittinggi, berbeda dengan BPR lainnya yang merupakan milik pribadi dan keuntungannya untuk pemilik. Tetapi keuntungan dari BPRS Jam Gadang akan dimanfaatkan untuk peningakatan kesejahteraan masarakat. Seperti pembangunan infrastruktur,” ujar Wako Erman Safar pada acara peluncuran tabungan Ustman, Rabu, (23/03) di pelataran parkir bendi pasar Bawah Bukittinggi.

“Bila para pelaku UMKM butuh modal, pinjamlah ke BPRS Jam Gadang, jangan ke BPR yang lain, apalagi ke rentenir,” lanjut Erman Safar mengingatkan.

Lebih lanjut Erman Safar mengatakan, bila pelaku UMKM memanfaatkan pinjaman ke  rentenir, tunggu kehancuran, karena meminjam ke rentenir membuat kita sensara, dan nasabah rentenir itu akan tetap miskin, karena tidak berkah, akibat diwarnai dengan riba. Sementara meminjam ke BPRS  Jam Gadang, kita akan terhindar dari riba.

Hati hati dan hindari meminjam kepada rentenir, sekali berutang kepada rentenir, biasanya sulit melepaskan diri darinya. Prosesnya memang mudah, cukup lewat SMS saja, tidak menunggu lama, sirentenir akan datang mengantarkan pinjaman. Dipinjam Rp 1 juta, diterima hanya Rp 800.000, yang Rp 200.000,- lagi tinggal pada rentenir, katanya untuk ansuran pertama .

“Menurut informasi yang saya terima, sudah banyak kios atau lapak , bahkan tempat tinggal warga Bukittinggi yang berpindah tangan kepemilikannya kepada rentenir, karena tidak mampu membayar pinjamannya. Pinjamannya tidak seberapa,tetapi bunganya yang terus  membengkah, sehingga tidak mampu lagi membayar,akibatnya harta si peminjam disita rentenir,” ungkap Ernan dengan nada prihatin.

Tetapi bila memanfaatkan BPRS Jam Gadang, memerlukan proses, tetapi tidak lama. Cukup di minta surat keterangan usaha dari kelurahan, diserta KK dan KTP, serahkan ke petugas BPRS Jam Gadang. Setelah administrasi itu lengkap, akan di tindak lanjuti oleh petugas ke lapangan untuk mengukur berapa kelayakan bantuan modal diberikan,” terang Wako Erman Safar.

Di latar belakangi itulah, Pemko Bukittinggi meluncurkan tabungan Ustman untuk mengembalikan warga dari jeratan rentenir, tambahnya.

Sejak Januari sampai saat ini tercatat 1200 orang yang sudah mendaftar , namun setelah di kakukan penelusuran oleh tim,yernyata 700 pemohon yang hisa diproses, sisanya belum.bisa dilayani, karena terdapat kredit macet, jelas wako.** Widya

69 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*