Wagub Nasrul Abit, Menjaga dan Melestarikan Lingkungan Tugas Bersama

Pariaman, Editor.- Pelestarian dan kelestarian lingkungan itu tugas bersama bukan pada pemerintah,  perusahaan semata akan tetapi juga masyarakat. Prinsipnya pelaksananaan pembangunan mesti berbasis kelestarian lingkungan.

Hal ini disampaikan Wakil Gubernur Nasrul Abit  pada acara kegiatan bersih-bersih pantai, pelepasan tukik, transplatasi tracking mangrove serta penanaman mangrove, di pantai Gandoriah dan Hutan Manrove Kota Pariaman, PT Pertamina DPPU Minangkabau, Minggu siang (4/2/2018).

Hadir dalam kesempatan itu Direktur Jendral Pengendalian Pencemaran dan Kerusakan Lingkungan KLHK Karliansyah, Walikota Muchlis Rahman,  Anggota DPR RI,  Zetrizal, Senior vice president HSSE ( Health Safety Security Environment) Corporate PT. Pertamina, Lelin Eprianto dan bersama beberapa OPD Sumbar dan OPD dilingkungan pemko Pariaman.

Wagub Nasrul Abit menyampaikan,  kita mengapreasi kegiatan ini bagaimana melestarikan mangrove yang dapat memberikan oksigen dan menjaga ekosistem laut, untuk tetap baik.

Kita mesti kembali lestarikan mangrove dan penyu ini dalam memajukan dan melestarikan  potensi laut kita, untuk anak cucu kelak. Dan saat ini diketahui bahwa daerah bekas tambang di Dhamasraya kembali dilakukan penghijauan sebagai salah satu program Indonesia Hijau. Begitu juga hendaknya pada daerah-daerah lain penghijauan merupakan sebuah kebaikan seiring kemajuan pembangunan daerah,  himbau Wagub Nasrul Abit.

Kepala Dinas Lingkungan Hidup Provinsi Sumatera Barat,  Siti Aisyah Aisyah, ICHA menyampaikan,  kegiatan ini selain merupakan wujud keperdulian PT. DPPU Minangkabau juga dalam rangka meningkatkan kinerja perusahaan untuk mendapatkan PROPER Emas.

Proper merupakan program penilaian kinerja perusahaan. Proper merupakan program pusat yang dilaksanakan Kementerian Lingkungan Hidup untuk meningkatkan ketaatan perusahaan dlm mengelola lingkungan kegiatannya yang setiap tahunnya diberikan penghargaan oleh presiden wakil presuden.

Dan tingkatan paling tinggi emas, hijau, biru = standar, merah dan hitam, serta saat ini PT Pertamina sudah pada posisi nilai 2 x hijau, ungkap Icha.

Icha juga menyampaikan transplatasi  terumbu karang ini gunanya untuk mengembangkan terumbu karang, karena sudah banyak terumbu karang yang mati maka perlu campur tangan manusia guna pengembangan terumbu karang kembali.

Transplatasi adalah metode pengembangan terumbu karang dimana pada lokasi yang terumbu karangnya rusak atai sedikit ditempatkan semacam bibit terumbu karang yang diikat pada media dan rangka tertentu, sehingga dapat berkembang. Kalau terumbu karangnya sudah banyak, tentu ikannya juga akan banyak,  ujar Icha senang. ** Zardi/Hms

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

merupakan sebuah kebaikan seiring kemajuan pembangunan daerah,  himbau Wagub Nasrul Abit.

Kepala Dinas Lingkungan Hidup Provinsi Sumatera Barat,  Siti Aisyah Aisyah, ICHA menyampaikan,  kegiatan ini selain merupakan wujud keperdulian PT. DPPU Minangkabau juga dalam rangka meningkatkan kinerja perusahaan untuk mendapatkan PROPER Emas.

Proper merupakan program penilaian kinerja perusahaan. Proper merupakan program pusat yang dilaksanakan Kementerian Lingkungan Hidup untuk meningkatkan ketaatan perusahaan dlm mengelola lingkungan kegiatannya yang setiap tahunnya diberikan penghargaan oleh presiden wakil presuden. Dan tingkatan paling tinggi emas, hijau, biru = standar, merah dan hitam, serta saat ini PT Pertamina sudah pada posisi nilai 2 x hijau, ungkap Icha.

Icha juga menyampaikan transplatasi  terumbu karang ini gunanya untuk mengembangkan terumbu karang, karena sudah banyak terumbu karang yang mati maka perlu campur tangan manusia guna pengembangan terumbu karang kembali.

Transplatasi adalah metode pengembangan terumbu karang dimana pada lokasi yang terumbu karangnya rusak atai sedikit ditempatkan semacam bibit terumbu karang yang diikat pada media dan rangka tertentu, sehingga dapat berkembang. Kalau terumbu karangnya sudah banyak, tentu ikannya juga akan banyak,  ujar Icha senang. ** Zardi/Hms

 

551 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*