Wagub Nasrul Abit, Kemajuan Sumbar Tak Lepas Dari Peran Perantau

Bali, Editor.- Budaya merantau bagi orang Minang merupakan sebuah spirit membangun kepercayaan diri “mambangkik batang tarandam” untuk siap bersaing menghadapi berbagai tantangan dalam meraih hidup yang lebih baik. Pemerintah Provinsi Sumatera Barat amat mengapresiasi setiap kegiatan para perantau dimanapun daerahnya berada, apalagi secara kelompok seperti Ikatan Keluarga Minang Saiyo (IKMS) Provinsi Bali.

“Perantau diharapkan berperan besar dalam memajukan daerah tempat tinggal dan kampung halamannya masing-masing,” kata Wakil Gubernur Sumbar, Nasrul Abit disela – sela kegiatan Pengukuhan dan Pelantikan Pengurus Ikatan Keluarga Minang Saiyo (IKMS) Provinsi Bali Periode 2018 -2022, di Gedung Serba Guna IKMS Bali, Minggu (25/3).

Lebih lanjut Nasrul Abit menyampaikan,  dalam era kekinian pembangunan Sumatera Barat merupakan tetap memiliki semangat ranah dan rantau. Artinya kemajuan pembangunan Sumbar yang ada saat ini tidak terlepas dari semangat kebersamaan masyarakat dan seluruh stekholer Sumatera Barat yang ada di daerah juga yang ada di rantau.

“Harga diri dalam memajukan martabat daerah menjadi karakter budaya orang Minang sejak dahulunya,  tinggal kita saat ini bagaimana mengimplementasikannya dalam memajukan nagari,  memajukan pembangunan Sumatera Barat,”  ujar Nasrul Abit Dt. Malintang Panai.

Menurut Nasrul Abit, pelaksanaan pembangunan Sumatera Barat saat ini terus membenahi infrastruktur sarana dan prasarana dalam meningkatkan daya saing daerah. Tidak mungkin lagi menutup diri dalam memajukan pembangunan daerah. Bantuan banyak pihak,  pemerintah pusat, para investor termasuk dari perantau, amatlah sesuatu yang penting saat ini.

Perkembangan teknologi informasi dan era pasar global,  mesti disikapi dengan kerja keras menyiapkan masyarakat agar miliki daya saing,  baik dalam sektor pendidikan, kesehatan, pembangunan infrastruktur, meningkatkan kualitas dan kuantitas produktifitas daerah dan UMKM.

Sektor yang paling potensial dalam meningkatkan kesejahteraan masyarakat ada pada tatanan penyelenggaraan pemerintahan dalam memberikan layanan perizinan, investasi, perdagangan, industri, pertanian,  perikanan,  peternakan,  perkebunan dan sektor lain-lainnya

Dan tak kalah pentingnya juga perkembangan pembangunan Sumatera Barat pada sektor Pariwisata yang berkembang sangat baik dan menjadi multi efek dalam meningkatkan kesejahteraan masyarakat Sumatera Barat.

Kapasitas BIM saat ini masih belum mencukupi kebutuhan yang ada,  hanya baru untuk kapasitas 2,8 juta penumpang yang ternyata data akhir 2017 jumlah penumpang sudah mencapai,  3.955.664 orang. Ini menandakan kunjungan orang datang ke Sumbar meningkat yang secara tak langsung berpengaruh pada pertumbuhan ekonomi masyarakat Sumbar,  ungkap Nasrul Abit Dt. Malintang Panai. ** Zardi/Hms

595 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*