Wagub Audy Joinaldy, SAS Merupakan Ujung Tombak  Pembangunan Nagari Sulit Air

Wagub Audy bersama warga SAS Jakarta.
Wagub Audy bersama warga SAS Jakarta.

Jakarta, Editor.- Wakil Gubernur Sumatera Barat, Audy Joinaldy dikenal rajin menjalin hubungan erat dengan berbagai komunitas dan organisasi perantau asal Sumbar. Tak luput diantaranya, Ikatan Keluarga Minangkabau Sulit Air Sepakat (SAS).

Hadir dalam silaturahmi dan halal bi halal bersama komunitas perantau Minangkabau  Sulit Air Solok itu di Bumi Perkemahan Ragunan, Jakarta Selatan, Minggu (22/5), Wagub disambut antusias oleh Ketua DPP SAS, Happy Bone beserta lebih dari 2.500 perantau asal Sulit Air lainnya.

Dalam kesempatan itu, Wagub menyampaikan bahwa keberadaan perantau sangat membantu perkembangan dan pembangunan di Sumatera Barat. Ia mengapresiasi para perantau Sumbar yang dikenal sangat peduli akan kampung halaman, sehingga nagari asal dapat merasakan manfaat yang berdampak pada kemajuan pembangunan di daerah.

“SAS sangat terkenal peran dan keberadaanya di dalam, maupun di luar negeri. Hal ini tentu dapat menjadi motivasi bagi perantau lain untuk turut memajukan daerahnya masing-masing,” ungkap Wagub Audy dalam pidatonya.

Melihat besarnya antusiasme dan kepedulian masyarakat perantau yang hadir, Wagub merasa terharu. Menurutnya, hal tersebut membuktikan Sulit Air sebagai salah satu nagari yang masyarakatnya paling kompak dan antusias menjalin silahturahim guna membangun kampung halaman.

Sementara itu dihadapan ribuan perantau yang hadir, Ketua Presidium DPP SAS, Happy Bone Zulkarnain turut menyampaikan harapan agar wakil gubernur, beserta pemerintah provinsi dapat senantiasa memberikan doa dan dukungan kepada DPP SAS.

“Kami juga selalu mendoakan Pak Wagub untuk selalu diberi kesehatan dan senantiasa dapat terus mengabdi pada Pemerintah Sumatera Barat,” tuturnya. ** MC Prov Sumbar

42 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*