Tumpukan Prestasi & Tantangan Kota Padang Panjang di Usia 232 Tahun

Forum rapat pleno DPRD Peringati HJK-PPj ke-232
Forum rapat pleno DPRD Peringati HJK-PPj ke-232

Padang Panjang, Editor.- Meski di puncak musim hujan, tapi cuaca sempat cerah setengah hari di awal Desember 2022 lalu. Perhelatan hari jadi kota (HJK) ke-232 Padang Panjang di Gedung DPRD kota itu pun tertolong dan meriah. Semaraknya lagi, kali ini ada suguhan baca puisi di akhir acara oleh tiga penyair dari luar negeri.

Tiga penyair dari luar negeri yang tampil baca puisi di Gedung DPRD itu adalah Abe Barreto Soares dari Timor Leste dengan puisi; ‘Doa Doa yang Kutiupkan’; Prof.Dr.Phaosan Jaehwe (Patani, Thailand) dengan syair; ‘Mimpi Padang Panjang’; dan Nik Mansoor (Champa, Vietnam) dengan puisi; ‘Patung-patung Kertas’.

Kehadiran mereka, seperti disebut oleh Ketua DPRD Kota Padang Panjang, Mardiansyah dalam sambutan pengantar pembukaan rapat pleno DPRD memperingati 232 tahun usia kota itu, Kamis (1/12), adalah perwakilan dari sejumlah peserta luar negeri pada Temu Penyair Asia Tenggara (TPAT)-II/2022 di Padang Panjang.

Seperti dilansir tabloid Editor edisi 256/2022, pada HJK ke-232 Padang Panjang, Pemko setempat menggelar TPAT-II/2022 selama 4 hari (30/11-3/12). Event ini dihadiri oleh 100 penyair yang karya puisinya lolos masuk Buku Antologi Puisi TPAT-II/2022. Mereka, 85 orang dari dalam negeri, 15 orang dari 6 negara tetangga.

Itu pula lah salah satu inovasi Pemko Padang Panjang terkait upaya menarik kunjungan wisatawan di era Walikota/Wakil Walikota Fadly Amran – Asrul, yang dinilai positif oleh Ketua DPRD Mardiansyah pada rapat pleno DPRD memperingati ulang tahun kota berjuluk Serambi Mekah tersebut.

Gubernur Sumbar diwakili Asisten-I Sekdaprov, Devi Kurnia
Gubernur Sumbar diwakili Asisten-I Sekdaprov, Devi Kurnia

Hadir pada acara itu Gubernur Sumatera Barat diwakili oleh Asisten-I Sekdaprov, Devi Kurnia; perwakilan Pemerintah/Kabupaten di Sumbar, mantan Pimpinan/Anggota DPRD dan pejabat Kota Padang Panjang; Anggota Forkopimda setempat, kalangan tokoh dari rantau, kalangan tokoh masyarakat di kampung, dan undangan lainnya.

Didampingi Wakil Ketua Yulius Kaisar dan Imbral, Ketua DPRD Mardiansyah pada kesempatan itu selain memberi ucapan selamat atas banyak prestasi yang diraih oleh Kota Padang Panjang, juga mengingatkan Walikota Fadly terhadap program kerjanya yang harus dituntaskan menjelang akhir jabatan pada 10 Oktober 2023 nanti.

Di antara program kerja itu, terutama pembangunan Sport Centre di Sago, Kwecamatan Paang Panjang Timur. Mardiansyah berharap, beberapa venue yang kini dibangun di lokasi Sport Centre tersebut akan bisa siap sesuai target, sehingga bisa dimanfaatkan pada Pekan Olahraga (Porprov) Sumbar pada 2023 datang di Padang Panjang.

Contoh program pembangunan lain yang diingatkan oleh Mardiansyah, penyelesaian pembangunan Pedistrian di kawasan Pasar Pusat, dan pembangunan Gedung NICU pada komplek RSUD. Semua program kegiatan itu akan kami ikuti (kontrol), sesuai salah satu fungsi DPRD, kata Mardiansyah.

Walikota Fadly Amran, Wawako Asrul & Ketua DPRD Mardiansyah
Walikota Fadly Amran, Wawako Asrul & Ketua DPRD Mardiansyah

Harapan senada juga disampaikan oleh Dr.Azrul Jamaan Dt.Bandaro Nan Kuniang dari KAN Lareh Nan Panjang. Azrul yang memberi sambutan mewakili tokoh masyarakat kota itu, juga berharap ke Walikota soal fungsi Pasar Pusat hendaknya bisa tingkatkan. Begitu juga tertib lalu lintas dan pengaturan PKL.

Di sektor pendidikan, Azrul Jamaan yang juga dosen di Institut Seni Indonesia (ISI) Padang Panjang itu, Walikota dan OPD terkait mengupayakan  peningkatkan pemaham guru-guru di sekolah akan kurikulum Merdeka Belajar. Juga diharapkan soal kelanjutan kegiatan Ninik Mamak masuk sekolah mengajarkan adat Minang pada siswa.

Walikota Padang Panjang, Fadly Amran yang tampil berikutnya, mengungkap sedikit sejarah masa silam, lainnya lebih banyak terkait perkembangan kekinian kota kecil 2 kecamatan, 16 kelurahan itu. Terkait masa silam, Fadly mengutip hasil penelitian Christine Dobbin, antropolog asal Belanda; Padang Panjang sudah kota modern pada 1790 M.

Sedang terkait perkembangan kekinian Padang Panjang, Walikota Fadly menyampaikan berbagai kegiatan dan capaian kinerja Pemko era 4 tahun ini yang diwarnai banyak perkembangan positif dan prestasi. Di antaranya;

-Perolehan Opini BPK tiap tahun

-Beasiswa kerjasama dgn Univ. Sampoerna – Univ. Arizona, AS

  dan dengan 9 Perg. Tinggi di dalam negeri.

-Layanan PSC-119; Telp 112, dokter warga; stunting 17 % turun ke 14,7 %

-Pelaksanaan MTQ Sumbar-2021,

-Pertumbuhan ekonomi 3,4 %, Indek pembangunan manusia 77,97 %

-PDIKM dapat penghargaan nasional  CHSE – 2022

-Masuk 21 besar daerah penanggulangan inflasi

-Indek kepuasan masyarakat naik dari 80,93 (2018) ke 96,13 (2021).

-Raih pembentukan 100 % kampung berkualitas di semua kelurahan

-PDAM P. Panjang terbaik di Sumbar & sudah ada laba

-Angka kemiskinan turun ke 5,08 %, pengangguran ke 4,90 %

-P.Panjang (2022) pertama di Sumbar  0 % angka kemiskinan ekstrem

-Susu sapi perah P.Panjang sudah dapat izin edar dari BPOM

Berbagai keberhasilan tadi, terutama yang terkait pelayanan public, Walikota Fadly menilai karena ikut didukung oleh berbagai pihak (stakeholders). Terkait itu, seperti tahun-tahun lalu, pada HJK ke-232/2022 ini Pemko juga memberi penghargaan berupa pin emas dan piagam kepada sejumlah tokoh kota ini.

Sementara persoalan kota yang masih dalam proses pemecahan, salah satu soal lokasi pembuangan akhir (LPA) sampah di Sungai Andok, karena sudah over kapasitas. Kini, salah satu solusi yang diupayakan adalah merintis kerjasama dengan pihak ketiga. Jika ini terwujud, sekitar 80 % sampah akan dimanfaatkan jadi bernilai ekonomis.

Gubernur diapit oleh Wako-Wawako & Pimpinan DPRD
Gubernur diapit oleh Wako-Wawako & Pimpinan DPRD

Persoalan LPA sampah di Sungai Andok, seperti dilansir Editor sebelumnya, pembuangan sampah ke lokasi itu belakangan terpaksa dengan membuat beberapa onggokan bukit sampah. Tidak heran, belakangan di situ muncul lima bukit sampah, ketinggiannya bervariasi 15-17 meter.

Kondisi itu, seperti diingatkan oleh pihak Dinas Lingkungan Hidup Prov Sumbar lewat diskusi di Balaikota Padang Panjang pada 2022 ini, berpotensi terjadi ledakan, karena ada gas methan di bawahnya. Jika itu terjadi, bisa timbul korban, seperti luka bakar sampai kematian pada pekerja atau orang lain di dekat itu.

Solusi yang muncul dari diskusi itu, pertama, segera upayakan LPA sampah baru. Kedua, jika LPA sampah yang ada kini masih terpaksa dipakai, sekitar 146 ton/hari produksi sampah kota itu mesti dipilah dari hulu, agar residunya sedikit. Solusi lain, rintis kerjasama dengan pihak ketiga, dimana sampah mereka yang akan mengambil dan mengelolanya.

Terkait berbagai perkembangan dan prestasi yang diraih oleh Kota Padang Panjang itu, Gubernur Sumbar dalam sambutan tertulis yang dibacakan oleh Asisten-I Sekdaprov, Devi Kurnia menyampaikan ucapan terimakasih dan penghargaan. Semua perkembangan dan prestasi itu hendaknya akan bisa dipertahankan dan ditingkatkan.

Berkenaan dengan ekonomi kota ini, Gubernur mengharapkan kepada Pemko Padang Panjang untuk berupaya berinovasi menggali potensi yang ada. Inovasi lain, Gubernur menyarankan kepada Pemko Padang Panjang agar merintis kerjasama dengan daerah tetangga, dan dengan pihak ketiga (swasta).

Apa bentuk potensi ekonomi yang dimiliki oleh Padang Panjang itu, tidak dirinci oleh Gubernur. Tapi hasil penelitian Pemko bekerjasama dengan perguruan tinggi pada 1989, diketahui di Bukit Tui, selatan kota itu terdapat kekayaan sumber daya alam (SDA), yakni deposit batu kapur sekitar 135 juta ton, yang berkualitas tinggi.

Hasil penelitian pada 1989 itu diperkuat oleh uji labor Cimprogetti Italy pada 2005 atas sampel batu kapur Bukit Tui yang diperiksakan oleh perusahaan swasta nasional di Jakarta. Karena mutunya itu, batu kapur Bukit Tui bisa jadi bahan baku 40-an jenis produk industri, mulai dari semen fozolan, cat tembok sampai lipstick wanita.

Penampilan Prof. Dr. Phaosan Jaehwe (Patani, Thailand)
Penampilan Prof. Dr. Phaosan Jaehwe (Patani, Thailand)

Masih terkait potensi SDA, Padang Panjang juga kaya dengan sumber mata air mineral bermutu tinggi. Salah satu, di Lubuk Matokuciang kl. 250 liter/detik (penelitian 2005). Potensi tanaman pangan dan tanaman hias, karena tanahnya yang subur. Potensi budidaya ikan air tawar, karena hampir 100 % sawah di kota ini sudah beririgasi teknis.

Sedang potensi non-SDA, sesuai bukti perjalanan sejarah kota itu dari 1790 M, terutama sebagai pusat perdagangan, pusat kota pendidikan (kota pelajar), industri kulit dengan aneka industri hilirnya, dan usaha sapi perah dengan aneka produk hilirnya, usaha kuliner dan masih banyak potensi lainnya.

Berikut, sebagai pusat calender event (seni budaya, olahraga, kemah, hiking, meeting dan religi) regional, nasional dan internasional. Sebab, terutama, akses ke kota ini sangat lancar (24 jam), karena kota ini berada di pertigaan jalan darat jantung Pulau Sumatera, dan cukup dekat dari Bandara Internasional BIM Padang Pariaman

Paktor penunjang lain, iklim kota yang sejuk; view kotanya indah; ada prodi seni tari, musik barat/tradisi, teater dan filem pada Institut Seni Indonesia (ISI) kota ini; gedung pertunjukan yang standar nasioal dan internasional; fasilitas olahraga; obyek wisata, hutan; sungai dan fasilitas penunjang lain.

Namun berbagai potensi SDA dan non-SDA tadi, seperti kerap terungkap lewat forum Musrenbang Kota, seminar dan diskusi terkait di kota ini, belum cukup/optimal tergarap untuk usaha ekonomi. Ini terlihat pada potensi batu kapur, sumber mata air mineral, usaha sapi perah, ikan air tawar, industri kulit, kota pelajar dan calender event.***ym/Adv

36 Total Dibaca 2 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*