Tuangku Muhammad Ali Hanafiah Kembangkan Dakwah Lewat Lagu Religi

Padang, Editor – Sebagai seorang pendakwah atau guru spiritual muda, Tuangku Muhammad Ali Hanafiah dituntut untuk selalu melakukan inovasi baru yang digandrungi banyak orang dalam menggapai impiannya. Bak kata pepatah, banyak jalan menuju Roma, banyak pula cara untuk menggapai impian.

Barangkali itu pula yang kini dilakukan Tuangku Muhammad Ali Hanafiah, pemilik Pesantren Rabbani, di kawasan Sumani, Kabupaten Solok. Sebagai pendakwah muda, TM. Ali Hanafiah harus mencoba salah satu cara menggapai impiannya itu dengan memanfaatkan lirik lagu bernuansa religius untuk menyampaikan pesan-pesan dakwahnya.

“Dalam era globalisasi yang diiringi perkembangan ilmu dan teknologi sekarang, berdakwah dengan menggunakan cara-cara konvensional seperti  bertatap mula (face to face) mulai kurang digandrungi masyarakat. Makanya, kita harus mencoba cara lain yang dirasa cocok dan diminati banyak orang, terutama oleh kalangan generasimuda,” ujar TM. Ali Hanafiah di Padang, Senin (17/10) petang.

Di sela-sela proses rekaman lagu bersama Group Band Lovana pada salah satu rumah kontrakan di komplek perumahan elit di kawasan Andalas Padang, TM Ali Hanafiah mengaku lirik-lirik lagu tersebut dia yang ciptakan. Sedang penyanyinya dibawakan Muhammad Isa, yang tak lain adalah putra sulungnya sendiri yang kini masih duduk di bangku kelas II SMP.

Adapun, latar belakang Ali Hanafiah tertarik dengan dunia musik dan lagu untuk mengembangkan misi dakwahnya, tak lain karena dunia musik dinilai lebih mudah dinikmati banyak orang. “Musik dan lagu bisa dinikmati dimana saja dan kapan saja, baik di mobil, di rumah, kantor dan tempat-tempat lain dengan menggunakan alat yang praktis, seperti radio dan handphone,” sebutnya.

Melalui lirik lagu religi yang rencananya dilanjutkan dengan rekaman, hingga lahirnya album perdana itu nanti, Ali Hanafiah berharap lagu-lagu yang dibawakan M. Isa ini dapat diterima oleh masyarakat luas. “Kita berharap, nanti lagu-lagu yang dibawakan Isa, bisa diterima oleh masyarakat luas, termasuk oleh kelompok anak-anak muda,” pintanya.

Awalnya, Ali Hanafiah hanya focus mengembangkan Pusat Kajian Islam dengan berdakwah lewat wirid pengajian bersama jemaah pengikutnya setiap Jumat-Sabtu, di Sumani. Kegiatan yang sudah dijalani sejak 5 tahun silam itu hingga kini diikuti ribuan jemaah dari dalam dan luar provinsi Sumatera Barat.

Saat kegiatan dakwah terus berkembang dan diikuti penambahan jumlah jemaah hingga mencapai ribuan orang, tak sedikit pula diantaranya yang sudah punya anak dan juga perlu pendidikan ilmu pengetahuan tentang keagamaan. “Oleh karena itu, kita mendirikan Pondok Pesantren Rabbani, guna mendidik dan membekali generasimuda ini dengan ilmu agama di samping ilmu pengetahuan umum,” jelas mantan pengelola tabloid forum keadilan ini.

Tak cuma di Sumbar, Ali Hanafiah juga menjalankan misi dakwahnya di wilayah Jakarta dan sekitarnya. Di sini, dia melaksanakan misinya lewat sebuah yayasan yang berkantor pusat di Mesjid Rabbani di kawasan Bumi Serpong Damai (BSD) kecamatan Serpong, Tangerang Selatan.  **Martawin

1116 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*