Tolak RUU Cipta Kerja, Ratusan Perempuan Sumbar Gelar Aksi Diam

Aksi diam Perempuan Sumbar.
Aksi diam Perempuan Sumbar.

Padang, Editor.- Ratusan perempuan Sumbar yang tergabung dalam Jaringan Peduli Perempuan Sumbar gelar aksi diam, Minggu pagi 8 Maret 2020 di Jalan Khatib Sulaiman, Kota Padang, Sumbar. Aksi diam itu sebagai bentuk penolakan RUU yang tidak berpihak pada kepentingan perempuan yang sedang dirumuskan pemerintah bersama legislatif di DPR.

Aksi perempuan Sumbar tersebut digelar dalam rangka memperingati hari perempuan internasional,  sebut plt WCC Sumbar Rahmi Eri Yanti membenarkan saat dihubungi melalui ponselnya.

Dijelaskan, perempuan Sumbar menolak peraturan diskriminatif terhadap perempuan yang RUU-nya sedang dirancang pemerintah dan legislatif yang diduga berpotensi merampas hak perempuan untuk masa yang akan datang.

Sedikitnya ada 6 point pernyataan yang ditolak perempuan Sumbar diantaranya, menyatakan menolak RUU Cipta Kerja (Omnibus Law) dan RUU Ketahanan Keluarga.

Perempuan Sumbar juga mendesak untuk disahkannya RUU penghapusan kekerasan seksual yang dikenal sekarang dengan RUU penghapusan tindak pidana kekerasan seksual.

Selain itu, keberatan terhadap RUU cipta kerja dan RUU ketahanan keluarga yang sedang dalam proses pembentukan RUU cipta kerja pemerintah yang hanya melibatkan pengusaha tanpa melibatkan partisan masyarakat.

Juga dinyatakan, RUU cipta kerja minim keberpihakan terhadap nasib rakyat dalam sistim pengupahan tidak adil, hilangnya hak pekerja perempuan dalam cuti haid serta cuti melahirkan, tenaga kontrak bagi pekerjaan utama sehingga kedepan akan menghasilkan perbudakan moderen. Karena itu pula kedepan akan berpotensi kemiskinan yang semakin meluas serta akan berdampak pada kekerasan perempuan di ranah domestik dan ruang publik.

Sebab, dalam catatan Nurani Perempuan Indonesia sesuai data dan peristiwa dinyatakan tahun 2019 lalu tercatat 105 kasus yang dilaporkan ke Nurani Perempuan, 51 kasus merupakan kekerasan seksual menempati urutan tertinggi yang ditangani Nurani Perempuan pada tahun 2019. Masih banyaknya tantangan dalam melakukan penanganan korban kekerasan seksual. RUU penghapusan kekerasan seksual hadir guna menjawab kebutuhan korban.

Karena itu, sebut Rahmi Eri Yanti, aksi yang diikuti oleh perwakilan perempuan Kota Padang,  Kabupaten Padang Pariaman dan Kabupaten Tanah Datar yang tergabung dalam jaringan peduli perempuan Sumbar menyuarakan agar perempuan dimanapun berada dapat menyuarakan kepentingan rakyat dan perempuan untuk kemaslahatan bangsa kedepan. ** Obral Chaniago

408 Total Dibaca 1 Dibaca hari ini
Share
Previous Image
Next Image

info heading

info content

Be the first to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.


*